Sunday, September 30, 2012

Ceritera CINTA : KALAU SI DIA TAK JAWAB CALL...


Apa nak buat? musti gelabah kan.. musti susah hati kan..
Jom kita lihat bawah...

♥ Berikan dia masa untuk bertendang.. eh, bertenang.. Selalunya orang yang merajuk ni memang payah nak pujuk. habis jenuh kita call pun tak guna. So lebih baik berikan dia masa untuk dia rileks dan tenangkan perasaan dia

♥Hantarkan mesej-mesej pujukan manja supaya hati dia akan lembut semula. Memang dia tidak angkat call tetapi dia mesti akan baca mesej-mesej yang kita bagi punya... tapi jangan hantar mesej-mesej yg menyakitkan hati dan akan membawa lebih banyak keburukan, okesss..

♥ Ucapkan kata-kata maaf bahawa memang diri kita yang salah. Selalunya dia tak angkat call disebabkan dia merajuk atau tidak suka dengan perbuatan kita. Oleh itu, minta maaf dengan dia. Tak salahkan kalau kita memohon maaf..??

♥ Kalau dia tak angkat juga, mungkin dia ada masalah atau kerja yang perlu diselesaikan dan tak sempat untuk beritahu kita. So berikan la dia masa untuk dia menyelesaikan kerja-kerjanya. Kalau boleh, hantar la mesej cakap yang kita nak temankan dia buat kerja bersama.

NotakakiHD: Amacam.. ;)

Novel : Kemelut Kasih - Part 2


Part TwO




Bab 2


     Satu goyangan tangan di bahu menyedarkanku dari lena. Syarifuddin, teman yang baru ku kenali kira-kira hampir 9 jam yang lalu menyengih menunjukkan 32 mutiaranya yang tersusun rapi.

 “Awak…dah sampai dah…” ujarnya sambil senyum. Hish, murah senyuman sungguh! Kalau aku tergoda, sape nak jawab tu??

Aku yang baru tersedar terpisat-pisat memandang keliling. Beberapa orang yang sedang berjalan di ruang tengah bas tersekat-sekat menunggu penumpang di depan turun terlebih dahulu. Suasana di luar sana masih lagi gelap. Sekilas aku memandang jam Bum Equipment bertali emas di tangan pemberian Umi sempena ulangtahunku ke 19 tahun yang lalu. 5.30 minit pagi.

Sebentar kemudian aku kembali memandang Syarifuddin yang manis tersenyum. Aku membalas senyumannya lalu mengemaskan rambutku yang sedikit kusut itu. “Tadi saya dah kejutkan awak semasa nak sampai tadi, tapi… awak tak sedar pun” Si Syarifuddin yang peramah itu melanjutkan perbualan.

“Iye ke?" Eeee… malunya..  Giliran aku pula menyengih.  Rona merah mewarnai kulitnya, menahan perasaan malu. Mujurlah suasana pagi yang agak kelam dan suasana yang sejuk itu menyelamatkan dirinya.

“Maaflah, saya tak sedar pun.” 


Kami bangun dan berlalu turun untuk mengambil beg pakaian di perut bas. Sewaktu aku berpusing untuk berlalu ke tempat biasa di tempat menunggu, rupanya Syarifuddin sedang berdiri tidak jauh di belakangku bersama sebiji beg sederhana kecil dan sebuah beg sandang.

“Tunggu sape, tunggu saya ke?” Soalku ramah, bergurau. Aku berjalan ke arahnya sambil membimbit beg pakaian sederhana besar dan backpack di belakang.

“Habis tu, nak tunggu tunggul kayu?” Syarifuddin pula berseloroh. “Awak balik ke Kampung Perantau, kan? Takpelah, kita tunggulah sama-sama kat situ sementara nak tunggu boyfriend awak datang ambik. Saya pulak tunggu isteri saya datang ambik. Apa salahnya kita berbual-bual dulu.”

Aku menjeling ke arah Syarifuddin yang berada di sisiku. Malas aku melayan perangai Si Syarifuddin yang tiga suku ini. Semenjak dari mula-mula berbual semalam, aku sudah dapat meneka yang Syarifuddin ini seorang yang peramah dan suka berjenaka.

“Saya balik dulu ya, Riff” Aku meminta diri 15 minit kemudian setelah Estima yang dipandu ayah telahpun tiba. Syarifuddin mengangguk dan tersenyum.


“Jumpa lagi.” Aku sekadar berbahasa lalu mengangkat beg dan berlalu ke arah DAE 4851 yang sedang menunggu.



           Satu ketukan perlahan kedengaran di pintu kamarku dan muncul Umi sejurus kemudian menyedarkanku daripada leka menatap gambar-gambar dari album yang terletak di kepala katilku yang comel ini. Umi pernah bercerita yang katil ini adalah hak milik arwah nenek, Nek Ya yang ditempah oleh arwah Atuk Li dari kayu jati sewaktu menyambut ulangtahun perkahwinan mereka ke 55 tahun be-be-be-berapa tahun lalu.


Namun setelah mereka tiada, katil ini sudah tidak digunakan lagi. Jadi, daripada berhabuk terbiar, Abah memberi kebenaran kepadaku untuk menggunakannya bagi mengganti katilku yang dahulu. Setelah di varnish kembali, ia umpama katil baru yang amat menawan dengan warna kayunya yang berkilat begitu menyerlah. Aku menambah tiang di ke empat penjuru katil ini bersama lelangit berenda yang begitu indah dijahit oleh Umi mengikut citarasaku.

Umi berjalan lembut menghala ke arah katilku lalu duduk di sisi katil. Dia membawa sebungkus bungkusan di tangannya lalu menghulur ke arahku. Aku bingkas merendahkan suara stereo.

“Apa ni Mi?” Pantas tanganku membuka beg kertas itu. “Eh, lawanya baju kurung moden ni. Untuk Erin ke?” Umi tersenyum dan mengangguk.

“Cuba pakai, Umi nak tengok”

Aku mencuba kurung moden labuh kain lace berwarna kuning air yang bermanik indah itu dan menggayakannya di depan Umi.

“Haa… lawa pun anak Umi. Dah boleh kahwin dah.” Umi berseloroh. Dia merenungku seketika. “Takpe la… Umi keluar dulu, ada kerja di dapur… tapi Umi nak minta Erin pakai baju ni tengahari esok, ya.”

Dahiku berkerut.

“Eh, kenapa pulak Umi?” Soalku pantas, hairan dengan permintaan Umi itu. Umi tersenyum tanpa menjawab. Ish, confuse aku….. Bakpo lagu ni nih? Bakponyo Umi? Umi berjalan keluar tanpa menjawab. Aku mengekori Umi dengan kurung moden yang masih tersarung di badan sambil merengek meminta penjelasan, namun tidak diendahkan Umi.

“Nanti Abah balik dia cerita” putus Umi akhirnya.

Aku mengeluh kecil kemudian berlalu ke bilikku. Apakah ada rahsia di antara Umi dan Abah? Pertanyaan itu berlegar-legar di kepalaku sepanjang petang itu.




             Penjelasan dari Abah tentang pertunanganku dengan seorang anak rakan karibnya sesungguhnya memeranjatkanku. Serasa mataku sarat dengan bintang-bintang. Aku tidak menduga dan tidak pernah terlintas di hatiku yang aku akan bertunang pada keesokan harinya atau lebih tepat lagi pada tengahari esok. Dan aku juga tidak menjangka yang aku akan bertunang dan menamatkan alam remajaku sebegini cepat.

Telah seminggu aku pulang ke bandar ini, namun tiada seorang pun yang bercerita akan perkara ini kepadaku. Atau mereka sememangnya sengaja tidak mahu memberitahuku. Entahlah…

Mengikut penjelasan Abah, Majlis Perkahwinanku akan berlangsung setahun selepas Majlis Pertunanganku yang akan berlangsung pada tengahari esok. Ini bererti aku akan berkahwin dalam pertengahan Mei tahun depan. Menurut Umi, pihak sebelah sana mahu kami bernikah selepas tiga bulan kami bertunang, tetapi Abah dan Umi meminta dilanjutkan lagi agar aku dan pasanganku lebih bersedia. Oleh itu, mereka sama-sama sepakat untuk melangsungkan perkahwinan kami setahun lagi.

Aku tunduk membisu. Air mataku hampir menitis tetapi aku cuba mengawalnya agar ia tidak tumpah di hadapan kedua ibu bapaku ini. Aku tahu, tiada gunanya aku membantah. Semuanya sudahpun diatur rapi oleh keluarga kedua belah pihak, cuma tuan empunya diri sahaja yang masih belum mengetahuinya, ataupun baru sahaja mengetahuinya seperti aku ini.

Namun jauh di sudut hati, aku berasa sedikit terkilan dengan tindakan Umi dan Abah kerana tidak sedikit pun meminta kebenaran daripadaku, atau paling tidak pun, meminta pandangan dariku selaku tuan empunya diri yang akan tunangkan dan seterusnya juga yang akan diakad nikahkan.

Meskipun begitu, aku pasrah dengan pilihan Umi dan Abah ini. Aku percaya setiap ibu bapa inginkan kebahagiaan ke atas anak-anak mereka. Dan aku juga berharap agar pilihan kedua orang tuaku ini sudi dan ikhlas menerimaku sebagai isterinya. Bukannya menerima kerana paksaan daripada orang tua.


Umi, Abah dan Abangku, Chairul Azlan sibuk berbincang mengenai perancangan majlis keesokan hari, sementara Rini, adikku itu menyibukkan diri menumpang sekaki mendengar dan menyampuk perbualan orang-orang dewasa itu.

Aku bingkas bangun setelah menyedari tidak mengapa jika aku berbuat demikian. Rini pula terus mengekori aku ke bilik setelah melihat aku berlalu. Aku membuka stereo dan mencari channel Manis FM, satu-satunya stesyen swasta yang beroperasi di Kelantan sahaja.


Rini yang baru sahaja melabuhkan punggungnya ke tilam empuk di katilku bangun mengambil botol comel berisi gula-gula yang berada di atas almari di sudut bilik. Setelah mengambilnya beberapa biji dan mengunyahnya, dia kembali melemparkan badannya yang lampai itu ke atas katilku.


Aku bergerak ke sisi almari pakaian dan mengambil sebuah majalah Cosmopolitan yang berada di atas rak buku-buku cerita dan majalah yang tersusun rapi.

“Kak… Abang Arie tu handsome la kak…..” Suara Rini sambil memasukkan sebiji lagi gula-gula hudsons purple ke dalam mulutnya.

Aku tersenyum nipis. Tanganku ligat membelek majalah. Tadi, sewaktu Umi mengunjukkanku sekeping gambar, mungkin gambar bakal tunanganku, aku menolak lembut. Buat sementara ini biarlah ia menjadi rahsia kepadaku. Aku masih belum bersedia untuk melihatnya. Apabila tiba masa dan ketikanya, akan aku ketahui juga akhirnya. Pasti.

“Kak… Rini tahu Kakak tak suka kan dengan pertunangan ni. Tapi, apa boleh buat, mak dan ayah Abang Arie yang bersungguh benar nak menyatukan Kakak dengan Abang Arie tuh. Mula-mula tu, Umi ngan Abah nak tanya pendapat Akak dulu, tapi…. entahlah… Rini pun tak tau…….” Panjang celoteh adik bongsuku ini. Aku memandang wajah adikku yang berusia 16 tahun ini.

“Entahlah Rini…. Kakak pun tak tahu nak cakap apa.” Lemah aku bersuara. “Tapi…. Kakak rasa macam tak percaya yang Kakak dah nak kahwin. Kakak rasa semacam Kakak dipaksa berkahwin. Entahlah…. Semuanya berlaku sekelip mata. Terlalu pantas.” Akhirnya terluah juga perasaan yang terpendam di lubuk hatiku.

“Sampai Kakak rasa semacam Kakak nak aje bantah pertunangan ni. Tapi Kakak tak mampu. Kakak percaya niat Umi dan Abah baik. Semua orang tua mahukan kebahagiaan ke atas anak-anak mereka.” Luah Charina tulus. Sebentar dia menentang wajah adiknya dan kemudian kembali memandang majalah yang terbentang di hadapannya.

Charini memandang wajah kakaknya yang bersih. Dia bangun dari katil dan berjalan perlahan menuju ke kerusi yang diduduki kakaknya.

“Kak…. Rini percaya Umi dan Abah tau apa baik dan buruknya keputusan yang mereka ambil.” Ucap Rini lembut. Tangannya erat menggenggam bahuku seolah memberi semangat. Dan aku membalas genggaman itu. Erat.

“Apalah Kakak ni… orang lain kalau nak kahwin gembira memanjang je, Akak ni… sedih plak…! Ish, tolak rezeki betul!! Kalau Si Teja anak Mak Long Zizah tu tentu dah melonjak-lonjak tak sabar mintak maknya kahwinkan dia segera.” Rini kembali kepada perangai asalnya yang kepoh itu.

Sambil mulutnya yang becok itu bercakap berserta aksinya sekali. Macam budak tak betul saja. Terlonjak-lonjak macam kera. Aku tergelak kecil. Aku cuba membayangkan karenah Teja jika dia di tempat aku. Mesti terlonjak-lonjak kesukaan bila dia tahu akan dikahwinkan.

Sebelum ini sudah tiga kali dia bertunang dan tiga kali juga putus tunang. Dan setiap kali pertunangannya itu, mesti kepoh mulutnya bercerita kononnya bakal suaminya itu orang beradalah, anak Dato’lah, cucu Rajalah dan entah hapa-hapalah….. tambahan lagi jika pemuda itu berwajah tampan…. Hmmh, makin naiklah toncangnya tu… Kalau jalan tu, asyik mendabik dada aje. Entahlah, apalah nak jadi dengan dua pupu ku yang seorang itu. Sekarang umurnya baru menjangkau 22 tahun sudah sibuk benar mencari teman sebagai ganti. Hari ini dengan si A, esok pulak dengan si B, lusa pulak dengan si C. Takut benar jika digelar andartu. Hmmh, yang seorang ni pulak, orang nak kahwinkan, macam tak suka pulak. Manusia, manusia….. tidak pernah bersyukur dengan apa yang ditentukan !

“Kak nak tau, Abang Arie tu handsomelah Kak….. Rini dah tengok gambar dia yang mak ayah dia bawa hari tuh. Dengarnya, terror jugak dalam bab-bab agama nih…. Jangan alim-alim kucing dah le ya, Kak… he… he…."

"Fuh, kalaulah pakwe Rini handsome macam tuh…..” mulut Rini terus merepek-repek tetapi tidak aku hiraukan.

Aku membaringkan badanku ke katil dan menutup mukaku dengan bantal kecil yang beropol-ropol indah itu. Tidak lama kemudian aku hanyut dibuai mimpi.

Edisi Lelaki (lagi) : Jenis Lelaki Yg Membahayakan Wanita



Ini tips untuk ladies/anak gadis/wanita di luar sana, kena berhati-hati dengan jenis lelaki ini. Lelaki-lelaki tersebut boleh membuat hidup anda bermasalah macam mereka juga.

SATU
Lelaki yang sering berkata: “Abang memang sayang kat ayang, tapi abang belum bersedia untuk hubungan yang serius”. Amboi dah 3 tahun berkepit sana sini, masih belum bersedia ker? ha..ini lelaki tarak betoi punya. Diorang nak flirt jer, walhal anda belum ada dalam kamus hidup mereka.


DUA
Lelaki yang call/sms ikut suka hati diorang jer. Eh ikut suka ati diorang ja nak jumpa kita, nak call kita, bila kita perlu kan dia, bayang pun tak nampak.

TIGA
Lelaki yang suka ajak dating, tapi bukan dating pon. Paham tak ayat tu? ala, korang tak pernah ker pergi dinner berdua? jejalan berdua, tengok sunset berdua? Kalau orang lain tengok sure ingat korang couple & tengah bercengkerama. Padahal si lelaki tak pikir pun tu dating. Kepada wanita, jangan asyik keluar kehulur kehilir dgn lelaki sangat. Jatuh saham nanti babe!

EMPAT
Lelaki yang dah ada awek, tapi selalu sms/call n jumpa anda. Ooo ini lelaki paling bahaya, tapi malangnya paling banyak di Malaya. Lelaki jenis ni dah ada awek, tapi wanita lain juga dia nak bermesra. Bila kantoi dengan awek, diorang akan cakap korang kawan jer, takkan nak berkawan tak boleh? Amboi. Kalau setiap malam call, bila awek not around, mula naik tocang. Lelaki jenis ni ternyata buaya tembaga tak laku.. Bluwekk..

LIMA
Lelaki yang pikir apa diorang buat semua betoi. Aduhai, pandangan kita semua salah, dia jer yang betol, Diorang ni jenis penting diri sendiri dan tak kan pikir perasaan orang sekeliling termasukla korang.
Lelaki yang blurrrr sentiasa. Contoh nya, lelaki yang tak paham kehendak wanita, even korang cakap terus terang pun dia ingat itu benda remeh ja. Ambil ringan perasaan kita.

ENAM
Lelaki yang tak tahu kehendak sendiri. Kalau la diorang tak reti nak paham kehendak sendiri, korang ingat diorang boleh paham korang?

TUJUH
Lelaki yang selalu kacau korang, walaupun korang tu tengah busy menyelamatkan dunia. Lelaki suka sangat nak berkepit dengan korang, tak kira la korang keja ke apa ker. Sikit2 call, sms, nak jumpa. Mula-mula korang rasa ok. Tak lama kemudian korang sure tak tahan. Rimas dan lemas punya..

LAPAN
Lelaki yang suka kutuk lelaki lain, dengan harapan korang tak dekati lelaki yang dikutuk. Sah-sah lelaki ni kuat jeles, dan jangan terkejut diorang ni jenis ngada-ngada.

SEMBILAN
Lelaki yang tak dapat memberi layanan yang betul untuk seorang wanita. Apa lagi korang harap? buat seksa jiwa jer, nampak sangat lelaki jenis ni sukar nak bahagiakan korang.


NotakakiHD : This is apply to me too   (^-^).. errr, noted!


Ceritera Lelaki : Rahsia Lelaki Mengikut 4 Unsur


Rahsia Lelaki Mengikut 4 unsur

(1) Tanah = anak pertama, anak kelima, anak kesembilan
(2) Air = anak kedua, anak keenam, anak kesepuluh
(3) Api = anak ketiga, anak ketujuh, anak kesebelas
(4) Angin = anak keempat, anak kelapan, anak keduabelas

~LELAKI TANAH~
Sifat tanah dikaitkan sebagai jenis Deria. Ia tergolong sebagai sifat kewanitaan. Orang menghargai kebendaan, keras hati, sabar,disiplin diri, berhati-hati, boleh diharap, tidak tegas, cekap, percaya hanya perkara yang boleh dicapai oleh deria.
(JENIS PANCAINDERA: SYAHWAT, KERING)
Sedar mengenai hakikat diri, menilai material, sebar, tabah hati, disiplin diri, berhati-hati, boleh diharap, tidak tegas, efisyen, percaya hanya pada apa yang boleh dicapai oleh pancaindera, muram atau sugul, diberatkan oleh keperluan. Kepala angin, bimbang, tegas, tenang, boleh putus harapan, pendiam, tidak peramah, senyap. Badannya kurus, kurangnya tidur, tidak sabar jima’, selalu sihat, banyak kerja.

~LELAKI AIR~
Sifat air dikaitkan jenis Perasa. Ia tergolong sebagai sifat kewanitaan. Lemah-lembut, dalam perasaannya, mengasihani, memaksa, penakut, kepala angin, imaginatif, lemah terhadap siksaan atau teguran, berahsia, memahami, tidak tamak, artistik.

(JENIS PERASA: FIKIRAN, BASAH)

Lemah lembut, perasaannya dalam, belas kasihan, penakut, ada angin, imaginatif, mudah terluka hatinya, berahsia, mudah memahami perasaan orang lain, tidak tamak, ada bakat seni, positif, berhati-hati, berfikiran panjang, aman hatinya, terkawal, boleh dipercayai, penyabar, tenteram. Tubuhnya tambun, banyak lemak, banyak tidur, sedikit malas, lambat dan agak kurang faham.

~LELAKI API~
Sifat api dikaitkan sebagai jenis Intuisi (kebolehan mengetahui sesuatu melalui bisikan kalbu). Ia digolongkan sebagai sifat kelelakian. Pentingkan diri, megah, bersemangat tinggi, kompetitif, perlukan ruang, kebudakan atau kurang matang, keras hati, kecenderungan ke arah tidak peka terhadap sesuatu, sentiasa sedia untuk menempuh sesuatu yang baru dan berisiko, mampu melihat kemungkinan masa depan.
(JENIS INTUITIF: CINTA, PANAS)
Pentingkan diri, megah, semangat tinggi, kompetatif, perlukan ruang, keanakan atau lurus, menaruh harapan, cenderung untuk tidak sensitif, sentiasa sedia untuk sesuatu yang baru dan berisiko, mampu melihat kemungkinan baru, yang mana orang lain tidak terfikirkan. Perasa, gelisah, agresif, mudah teransang, mudah berusaha, pemaksa, optimis, aktif. Kerjanya segera, jalannya cepat, terang hati, panas tubuhnya, kurang tidurnya.
~LELAKI ANGIN~
Sifat angin dikaitkan dengan jenis Pemikir. la digolongkan sebagai sifat kelelakian (masculine). Lelaki ini berpegang kepada teori, tidak mudah terpengaruh oleh pendapat orang lain, objektif, rasional, menghadapi kesukaran untuk melibatkan emosi, menghargai kebolehan intelektual, mahukan kebebasan, mempunyai mentaliti ambil mudah, sukakan fakta dan figura.
(JENIS PEMIKIR: JIWA, SEJUK)
Orang teori, sukar dipengaruhi, objektif, rasional, sukar terlibat dalam hal emosi, menilai tinggi kebolehan intelektual, keperluan untuk bebas, mentaliti ambil mudah, suka pada fakta dan figura. Mudah bergaul, boros, banyak cakap, responsif, mudah berbincang, bersemangat, sikap tidak kesah, pemimpin. Tubuh nipis, kurang daging, banyak darah, kreatif, sederhana.

Notakaki HD : baca, dan nilai2kan.... sebagai panduan.. jangan percaya 100% pulak... :)

Terkenang-kenang: Kenangan Zaman Persekolahan

Hi, Salam!

Untuk menambahkan posting dan hapdet ku...
kui kui kui...

Kenangan masa sekolah yea..
Ermm...

1. Aku tak masuk tadika... Masuk terus darjah satu... Masa peksa penggal pertama, terus dapat tempat pertama... Ingat lagi, masa cikgu kelas jalan masuk, letak buku atas meja. Pastu tanya, "nak tau tak siapa dapat tempat pertama..?" sume jawab "naaakkkkkk..." pastu cikgu sebut la nama aku.... pastu sume mata pandang kt aku.... hehe.. sampai la aku hengat detik ittewww...... That time markah aku 100 BM 100 Math, 98 English.. and 96 utk apa ntah..lupa..


2. Aku dulu skolah sume fonfuan... Masa lepas SPM, dapat panggilan lewat sket masuk U.. so aku naik la Lower Six jap.... pastu... nak jadik citer cikgu nak lantik aku jadik Head Girl that time... kebetulan aku dapat Matriks... terus aku lawrik masuk matriks.. padahal masa tu aku dah nekad nk ambik STPM dah masa tu... tanak aku... kalo lantik jadik S/U ke.. Bendahari ka... Penolong Ketua ka takpa gaks.... Ini ketua.. huh, buat sume org carik pasal n bencikk kat aku jek... tanak aku.. tanakkk.... dah tgk banyak kes dah senior sblm tuh.... No. 1 target tuuu... hu hu...

3. Masa form 3, masa buat eksperimen dalam lab, aku guna klip mulut buaya and sambung2kan mendalah wayar tuh ke tudung2 kawan aku... ibarat dorang tuh apa benda tu.. Ammometer ke lupa... hehehe... Pastu, ada jugak aku tampal kertas "Awas.. saya baru kuar dari tampoi..." kat belakang kenkawan.. Cikgu senyum jek...


tu je le.. aku bukan budak nakal dan bukan jugak terlalu baik... hanya at moderate rate aja... ada lagi kot.. maklum la zaman p'sekolahan kan...


Notakaki HD: Apapun, zaman persekolahan.. zaman belajar paling indah kan... (^-^)

Novel : Working Title - Kemelut Kasih Part 1


Novelku ... Give a try to baca.. hehehehh... ^ - ^
sedikit info : cerita/konon2 novel la ni kan *-^ dah lama aku cuba-cuba tulis dan terperap dr zaman aku belajar kt UPM lagi, tak silap di sem. 3/4... sampai sekarang masih tergantung dan tak terusik walau dh almost 350 pages.. walau dh almost 12/13/14 thn berlalu.. haish.. apa la nk jadi ni ruzie oiii... *dusyum*


Bab 1

Suasana sunyi dan tenang sewaktu mendengar kuliah Undang-undang Perniagaan dan Komersil dari Prof. Madya Dr. Shahabudin kira-kira sejam yang lepas mulai bertukar. Masing-masing mulai riuh dan sibuk untuk berjumpa dengan ahli kumpulan kertas kerja yang baru sahaja diumumkan oleh pembantu Prof. Madya Dr. Shahabudin sebelum kelas berakhir tadi.


Charina cepat-cepat mengemaskan nota-nota kuliahnya dan berjalan pantas menghala ke arah pintu Dewan Kuliah 1 yang luas itu meninggalkan suara-suara yang semakin membingitkan. Tangannya sudah pun memulas tombol pintu apabila dia terdengar satu suara memanggilnya jauh dari belakang. Tidak perlu dia menoleh untuk melihat siapa kerana dia kenal suara itu adalah milik Anita, rakan karibnya yang ditinggalkan secara tergesa-gesa tadi.


“Hei, Rin… Rin… tunggu sekejap” panggil Nita sambil mengejar Charina. “Hish, Erin ni…. Erin… Rin…” panggil Nita sambil mempercepatkan langkahnya.


Charina yang sudah di muka pintu berpaling sambil bercakap melawan arus suara yang amat riuh rendah itu kerana kira-kira lebih 100 pelajar di dalam Dewan Kuliah 1 itu yang sibuk mencari ahli-ahli kumpulan masing-masing.


“Nita… Sorry, aku nak cepat nie… adahal sekejap. Err.. pasal group kita tu.. nanti aku call Si Saiful tanya dia bila kita nak discuss, atau… nanti aku singgah kat bilik kau karang…” Habis bercakap Charina terus berlalu kerana dia sudah terlewat untuk menghadiri perjumpaan ahli pementasan drama yang disertainya kerana kelas yang berakhir agak lewat. Langkahnya diatur secepat mungkin, dan sesekalinya dia berlari-lari anak sambil memegang erat buku-bukunya agar tidak terjatuh. Nasib baik Panggung Percubaan, tempat mesyuarat itu agak berhampiran dengan Fakulti Ekonomi dan Pengurusan, fakultinya.


Charina tiba di foyer Panggung Percubaan lewat 20 minit daripada masa yang dijanjikan. Hampir kesemua mata memfokus ke arahnya kerana kedatangannya secara tiba-tiba itu membuatkan perbincangan yang telahpun bermula terhenti seketika. Charina menghadiahkan senyuman nipis kepada semua yang ada sebagai tanda memohon kemaafan di atas gangguan itu. Sebelum sempat dia meminta maaf, satu sindiran dari seorang ahli telahpun dilepaskan ke arahnya.


“Lina… lain kali, kalau dah lewat macam ni. Baik jangan datang terus…. Mengganggu konsentrasi orang sahaja…” Keras suara yang keluar dari mulut Shahrul yang berada di sebelah kanan Foyer Panggung Percubaan itu. Hati Charina tersentak. Dia tahu, sindiran itu ditujukan khusus buatnya tetapi Si Shahrul sengaja menggunakan nama Darlina untuk melepaskan sindirannya itu.


“Baru saja nak join berlakon, dah buat hal. Hari ni 20 minit, besok…. ntah-ntah 2 jam pulak yang lewatnya” sambung Si Shahrul lagi dan sebelum dia menyambung kuliah tidak rasminya, Charina telah mendahului untuk mematahkan kata-katanya.

“Maaf, saya bukan sengaja nak melewatkan diri, tapi…. kelas tadi tamat 10 minit lewat.” Pantas dan lancar Charina bersuara lalu berjalan memasuki kelompok dan duduk di sebelah Putri Mawarni yang kosong. Mukanya merah menahan malu dan bengang. Dan Putri menepuk-nepuk perlahan bahu Charina sambil menghadiahkan senyuman manis.


“Sabar Rin…. Dia jarang macam tu.. hari ni ntah camane baran semacam jer… mesti baru gaduh dengan awek dia tu….” Bisik Putri sambil menepuk pahaku perlahan. Aku membalas senyumannya tawar dan mengangguk kecil.


“Hish, kalau ya pun awak tu bergaduh dengan awek, pandai-pandailah control ‘temper’ tu…. Takkan gaduh ngan awek, orang lain yang nak di marahnya…” Aku membebel sendiri. Putri yang di sebelah tersenyum mendengar bebelanku. Helleh! macam dia sorang je yang ada awek. Uweek !! Nak muntah aku !!!


Selepas itu kami tekun mendengar taklimat daripada Shidi, pengarah drama ‘Setulus Janji’ ini. Sehingga kini, para pelakon masih belum diserahkan watak. Kami hanya diberi skrip terlebih dahulu dan watak-watak itu akan diketahui pada petang keesokannya. Apa watak sekalipun yang akan diperolehi aku berserah, yang penting penglibatanku ini boleh mengisi masa-masa lapangku dengan perkara yang berfaedah dan sesungguhnya minatku yang terpupuk semenjak dari bangku sekolah lagi ini terisi. Lebih kurang sejam setengah kami berbincang, akhirnya kami bersurai setelah berjanji untuk berjumpa untuk berlatih pada keesokan petangnya.

“Oh… di sini kau rupanya….”


“Eh…, kau Nita… apahal?” Soal Charina sambil mengurut-urut dadanya, terkejut! Beberapa orang rakan yang turut sama berada di bilik TV itu berpaling ke arah kami sebentar dan kemudian kembali menonton Mega Movie yang ditayangkan di layar TV. Charina membelek-belek majalah Remaja yang dipegangnya dari tadi sambil menunggu penjelasan dari Anita.


“Takde apa, cuma…. semasa aku panggil kau tadi… yang kau kelam kabut sangat tu apasal?” Soal Anita bersungguh ingin tahu.


Sebenarnya selepas tamat mesyuarat pementasan drama petang tadi, aku terus balik ke bilik tanpa singgah di blok Anita yang terletak bersebelahan dengan blokku seperti yang dijanjikan. Kami tinggal di kolej yang sama., Kolej Sultan Alaeddin Suleiman Shah (KOSASS) tetapi berlainan blok. Di kolej ini terdapat 5 blok kesemuanya, 2 blok perempuan dan 3 blok lelaki dan ura-ura yang tersebar di kalangan warga KOSASS kebelakangan ini mengatakan pada semester hadapan akan berlaku perubahan di mana ia akan bertukar kepada 3 blok perempuan dan 2 blok lelaki.


Sebelum itu, aku sempat menelefon Saiful, ketua kumpulan untuk Kertas Kerja Commercial Law kami, dan aku diberitahu akan tugasku dan waktu perjumpaan kami yang seterusnya. Tidak larat rasanya aku untuk mendaki tangga untuk ke bilik Nita yang berada di tingkat 3 itu. Niat di hati, sekejap lagi untuk ke biliknya, tetapi nampaknya Nita dulu yang datang mencariku.


“Oh, I see…. Takde…. Semasa aku keluar ke tandas tadi semasa take five tu… Razmie jumpa aku, dia kata ada mesyuarat kilat untuk pelakon-pelakon drama untuk Hari Keluarga Fakulti kita nanti. So, that’s whylah…. Aku terlupa nak cakap kat kau tadi….”


“Hmmh, kau nie memanglah… kesian aku kena jalan balik sorang-sorang tadi tau.” Adu Nita manja.


“Hek eleh…. Macam tak biasa ….. Dah ada orang offer nak ambik hantar, sombong!” Aku mengenakannya dalam baik. Nita mencebikkan mulutnya. Aku tau Hadi, rakan sekuliah kami berminat untuk menjadikan Nita sebagai makwenya tetapi Nita sering mengelak dengan bermacam alasan. Mungkin dia belum bersedia ataupun mungkin juga dia sudah ada seseorang yang bertakhta di hatinya kini. Itu aku tidak pasti kerana meskipun agak rapat, namun kami kurang mendedahkan rahsia hati kami berkaitan soal cinta. Urm, mungkin jugak belum masanya...


Lagipun, pada pandanganku aku malu digelar perasan jika kita menceritakan hal tersebut. Soal peribadi dan cinta adalah privacy. Lainlah jika rakan-rakanku mahupun Nita melihat sendiri apabila ada senior ataupun rakan sekuliah yang cuba mengurat di hadapan mereka. Itupun sekadar berakhir dengan usik-mengusik sesama sendiri. Maklumlah, mulut tempayan boleh ditutup, namun mulut manusia siapa yang boleh menutupnya melainkan si empunya diri. Entahkan cerita yang sejengkal ditambah menjadi sedepa, yang sedepa pulak ditambah menjadi berjela-jela. Sudah-sudahnya semua fakta dalam cerita itu karut semata.


“Eh, Nita… kau tau tak… tadikan Si Shahrul tu sindir aku sebab terlewat sampai time mesyuarat tu… Malu gila aku weh. Ada ke patut dia marah aku depan-depan semua orang tu. Nasib baik dia tu Penolong Pengarah. Kalau tak nak juga aku melawan balik. Putri cakap dia gaduh dengan awek dia…. Tapi ter‘melepas’ geram kat aku plak….”


“Eh, apasal gaduh ngan awek tapi lepas geram kat orang lain. Gilo apo Si Shahrul tu?” Suara kami yang kuat itu menarik perhatian rakan-rakan yang berada di situ.


Beberapa senior yang berada di situ menjeling-jeling kami. Setelah menyedari kami mengganggu konsentrasi mereka terhadap cerita itu, aku mengajak Nita ke bilikku di tingkat 2. Sambil berjalan kami berbual-bual rancak.


“Rin… tadikan, Si Andartu tu sekat aku kat biliknya bila aku hantar jawapan Tutorial 4 di bilik dia tadi. Ada ke patut dia kata aku ciplak esei Business Culture tu 100% dari buku… dari buku apa tu?” Soal Nita padaku, mungkin dia terlupa judul buku yang dia pinjam dari library untuk membuat assignment Cross-Culture beberapa minggu lepas.


“Entah…. Aku pun lupa….” Ucapku senang.


“Ha ah, buku entah…. aku pun lupa…….eh….”


Aku ketawa. “Apalah kau ni Nita…. Muda-muda lagi dah melatah…”


Anita bercekak pinggang sambil memasamkan mukanya. “Rin… aku marah ni, tahu?” Ujar Nita padaku, bergurau! Mukanya yang manis itu sengaja dimasamkan.


“Iyo la tu, makcik….” Ujarku lalu mencuit pinggangnya yang ramping itu.


Anita yang kegelian terus mengejarku dan aku berlari pantas ke muka pintu bilik yang ternganga luas. Terperanjat teman sebilikku, Syikin dan Yati yang asyik berborak itu. Tidak lama kemudian, Anita tiba dengan nafas yang tercungap-cungap.


“Eee… budak berdua ni kenapa ni…. Apa yang dikejarkan ni….?” Suara Syikin, confuse dengan keadaan kami yang kepenatan.


Roommatesku yang seorang ini merupakan rakan sefakultiku, tetapi berlainan course, aku mengambil Bacelor Pentadbiran Perniagaan sedangkan Syikin mengambil Bacelor Perakaunan. Sekarang dia dan aku berada di semester dua di UPM ini. Umurnya juga telah menjangkau 24 tahun, empat tahun melebihi usiaku sendiri. Namun, pada pertemuan kami kali pertama dulu, aku menjangkakan umurnya sebayaku. Mungkin rupa dan sikapnya yang periang dan masih keremajaan. Rupanya Yati yang sebaya denganku juga beranggapan sama sepertiku. Yati juga berada di semester kedua di dalam Bacelor Sains Pembangunan Manusia. Syikin merupakan bekas pelajar universiti luar negara, di mana dahulunya dia belajar di University of Wales di England, tetapi akibat masalah kesihatan, dia balik ke tanah air dan kembali menyambung pelajaran di sini untuk tempoh selama setahun setengah sahaja iaitu selama tiga semester sahaja. Ini bermakna semester hadapan merupakan semester akhirnya.


Syikin yang berasal dari Johor ini memang bijak orangnya. Sepanjang dua semester dia di sini, resultnya sentiasa melebihi 3 pointer. Satu tahap pencapaian yang sering menjadi impian pelajar-pelajar di universiti. Namun, jika seseorang pelajar itu mencapai pointer 3.5 ke atas, mereka akan diberikan satu anugerah khas yang dipanggil Anugerah Dekan. Sementara Yati berasal dari Terengganu dan aku sendiri berasal dari Kelantan. Anita pula berasal dari Pahang. Sementara seorang lagi rakan sebilikku ialah Kak Azlina yang berasal dari Melaka. Setelah penat berborak dan meminjam nota Finance aku, Nita beransur pulang dari Blok Napuh ini dan menuju ke bloknya, Blok Pelanduk.


Suasana semakin hangat. Masing-masing mula menyingsing lengan baju.


“Lin… cakap tu biar beralas sikit!!”


“Apa? Tak betul lagi cakap Lin tu? Kakak rapat dengan Azri tu kerana kakak gilakan harta bapaknya, kan?” Tekan Azlin keras.


“Cakap tu biar baik-baik sikit. Jangan main sedap mulut jer….” Belum habis kakaknya bercakap Azlin sudah menjampuk.


“Cakap Lin tu dah memang baik dan dah pun diakui oleh Unilever, Kak…” Sindir Azlin lagi. “Hah, sekarang ni kakak rapat dan keluar pulak dengan Zaimie… yalah, siapa tak kenal, Zaimie tu kan anak Pengarah Urusan Megah Corporation. Tentulah loaded, kan Kak…..” Sindirnya lagi. “Dah banyak Akak kikis duit dia? Dah habis maruah Akak dia robek…?!!”


“Lin….!!”


"Akak ingat telinga saya ni tak sakit… hati saya ni tak pedih bila orang cakap kakak saya sundal…. Gila harta… Malah saya pun turut dituduh sundal. Apa kakak ingat saya tak ada perasan malu….." Suara Azlin kian meninggi.


"Lin….," bergetar suara Normi menahan sabar, namun akhirnya….


“PAP!!” Satu tamparan singgah keras ke pipi Azlin. Azlin menangis pilu dan selepas menampar Azlin, Normi bergegas ke pintu bilik dan berlari keluar sambil menahan tangis.


"Maafkan Akak, Dik… Akak tak sengaja… Akak terlalu ikut perasaan…..," rintih Normi di dalam hati. Bahunya terhenggut menahan tangis namun akhirnya empangan airmatanya yang tertahan dari tadi turut pecah.


“CUT!!”


“Excellent… latihan kita tamat di sini saja. Besok sambung lagi.” Ucap Shidi selaku tukang arah dan mula berlalu.


“Waa… reallah lakonan kau dan Lin tadi, Rin..” puji Putri kagum.


“Ya ke? Terima kasih… Agak-agak boleh menang award, dak?” Ucapku bergurau! Sambil mengelap mukaku yang berpeluh, aku berjalan ke bilik persalinan. Sesaknya…!! Di dalam pementasan drama ini aku berlakon sebagai Normi, kakak kembar tidak seiras kepada Azlin yang dilakonkan oleh Darlina. Drama berkisahkan kasih sayang dan kekeluargaan  ini akan dipersembahkan pada Hari Keluarga fakulti kami kira-kira sebulan lagi, dan dengar khabarnya pihak fakulti akan mencalonkan drama ini sebagai calon ke pertandingan drama antara fakulti di UPM ini. Dan kumpulan drama yang menang pula akan dihantar mewakili UPM untuk pertandingan drama antara universiti kelak.


Setelah siap berpakaian aku melangkah keluar untuk pulang. Bersendirian. Boringnya…. Pelawaan dari Zali untuk menghantarku pulang dengan RXZnya sebentar tadi aku tolak dengan baik meskipun dia beria-ia benar untuk menghantarku. Sebenarnya aku tidak mahu terhutang budi dengan sesiapa pun, terlebih lagi jika dia itu adalah insan bernama lelaki.


Seboleh mungkin aku tidak mahu terhutang budi dengan mereka kerana aku takut kalau-kalau budi yang mereka curahkan tidak terbalas olehku. Entahlah, setiap orang mempunyai prinsip mereka yang tersendiri, tetapi ini adalah prinsip diriku!


Baru saja aku melangkah beberapa langkah meninggalkan Panggung Percubaan itu, satu deruman enjin motosikal yang laju menuju ke arahku dari belakang. Cepat-cepat aku berjalan ke sisi jalan. Takut dirempuh atau terlanggar. Rupa-rupanya Shahrul yang menunggang motosikal TZM miliknya melepasiku meninggalkan kepul-kepul asap yang memutih di sekelilingku.


Aku menggelengkan kepala perlahan. Hairan dengan sikapnya itu. Apa la yang disakitkan hati sangat pada aku ini, tidak aku ketahui. Semalam, dia menyindirku. Sedangkan hari ini, sepatah haram pun tidak ditegurnya aku sedangkan dengan rakan-rakan yang lain, dia nampaknya amat mesra bergurau senda. Cuma kami hanya berdialog di dalam drama sahaja kerana kami telah dipasangkan sebagai pasangan kekasih. Dan sebagai pasangan kekasih kami terpaksa berpura-pura mesra, berpegangan tangan di mana itu semua hanya menyakitkan hatiku sahaja.


Tetapi aku sesungguhnya terpaksa untuk senyum kepadanya, bertentangan mata dengannya, dan ketahuilah sesungguhnya hatiku amat jengkel terhadap semua itu. Untuk menolak watak itu, aku sudah tidak punyai keberanian kerana beberapa jam yang lalu aku telah di ‘brain wash’ oleh beberapa pelakon senior yang terbabit. Kononnya baru berlakon dah berlagak, dah pandai demand ! Aduh, sakitnya hatiku apabila mendengar semua itu. Tetapi dalam masa yang sama hendak juga aku tergelak apabila dikatakan demand…. Hik!hik! Macam pelakon-pelakon terkenal jer, nak demand ttuu wa cakap lu… haha.. Tersenyum-senyum aku sendiri mengingatkan peristiwa tadi.


Ketika aku melalui Fakulti Ekologi dalam perjalanan pulang ke kolej, dari jauh aku ternampak Shahrul sedang bercakap-cakap dengan seorang gadis, aweknya mungkin! Apabila aku semakin mendekati untuk melalui kawasan itu, aku terpandangkan wajah si gadis yang masam mencuka sementara mulut Shahrul yang terkumat kamit dengan suara perlahan. Mungkin tengah memujuk. Apabila semakin hampir aku cuba tidak menghiraukan merpati sejoli yang sedang berdiskusi itu…. atau dengan lebih tepat lagi, sedang bertengkar!!


Namun aku pasti, mata Shahrul memfokus tajam ke arahku sewaktu aku melewati mereka. Eeee…. budak jantan sekor ni… entah apalah salah aku …. Tapi, lantaklah… suka hati kaulah Shahrul, asal aku tak buat apa-apa dosa kat kau….dah….!! Blahh..


         Peperiksaan akhir untuk semester pertama ini sudahpun berakhir kira-kira 5 jam yang lalu dengan berakhirnya kertas terakhirku, Decision Making, MGT 2112 ini. Ketika ini aku sedang bersiap-siap untuk ke Pasar Malam di Seri Serdang kerana sudah berjanji dengan Sheeda, floormateku yang mempunyai sebuah Proton Iswara Aeroback pemberian kedua orang tuanya. Aku apalagi, orang dah ajak….. Kecil tapak tangan, Padang UPM aku tadahkan…. Lagipun besok aku akan berangkat pulang ke tanah kelahiranku nun di Kelantan, Negeri Cik Siti Wan Kembang.


Hampir sepetang aku menghabiskan masa mengisi barang-barangku ke dalam kotak untuk disimpan ke dalam ‘pantry’ kerana bilik yang ditinggalkan perlu dikosongkan. Hmmh
….