Tuesday, September 30, 2014

Tips Perkahwinan : 15 PETUA KEKALKAN KASIH SAYANG SUAMI










Hakikatnya, tugas isteri zaman sekarang bukanlah mudah kerana kebanyakan mereka bekerja. Di samping tugas di pejabat, wanita juga mempunyai tanggungjawab kepada keluarga iaitu anak dan suami. Tanggungjawab mungkin boleh diserahkan kepada pembantu rumah jika anda terlalu sibuk, tetapi bagaimana pula dengan suami?



Bukan sedikit cerita suami mengadakan hubungan sulit dengan pembantu rumah gara-gara kelalaian isteri tidak melayan suami dengan baik.

Justeru, bagi mewujudkan keharmonian dalam rumah tangga, di sini diberi 15 panduan lagi bagaimana isteri boleh memikat hati suami.

1. Jika marah, tunggu sehingga sejuk. Bila sudah sejuk, beritahulah suami apa yang menganggu fikiran secara sopan. Jangan salahkan suami.

2. Apabila suami bercakap, beri perhatian sepenuhnya. Jika boleh, hentikan apa sahaja tugas yang sedang dilakukan.

3. Bila memesan barang kepada suami ke kedai, senaraikan di atas kertas. Jangan biarkan suami ke kedai dua kali.

4. Tanya suami bila dia mahu berehat atau tidur.

5. Peluk suami dengan kasih sayang sebanyak tujuh kali sehari.

6. Telefon suami di tempat kerja jika perkara itu penting. Telefon dengan kerap jika suami suka.


7. Jika suami perlu menjauhkan diri sekali sekala, tanya bila dia akan pulang.



8. Jangan ganggu suami jika asyik melakukan sesuatu.

9. Apabila suami marah, jangan menjawab. Tunduk dan diam walaupun kita tidak salah. 
Terangkan keadaan sebenar apabila suami sudah tenang.

10. Apabila meminta bantuan suami, terangkan kepada suami kerja rumah 
yang memerlukan bantuannya, pilih kerja yang suami suka dan
 jangan suka mengarah. Gunakan perkataan yang sesuai dan lemah
 lembut.


11. Pesan kepada suami supaya menelefon ke rumah jika dia bertugas di luar. J
angan pula melenting jika dia terlupa berbuat demikian, beritahu 
dia yang anda cuma risau.



12. Sentiasa kemas, anggun dan menggunakan wangian sebelum tidur bersama.



13. Sokong pendapat suami walaupun kadangkala pendapatnya berbeza dengan orang lain.


14. Bila keluar berkereta, jangan ganggu suami yang memandu. Jangan menunjuk-nunjuk jalan selagi suami tidak meminta berbuat 
demikian. Jangan berleter apabila suami tersalah jalan, bersangka baik apabila tersesat jalan.

15. Peluk dan belai suami sekali sekala tanpa impian seksual.


sumber : FB

Novel : Kemelut Kasih - Part 22






Bab 22

"Encik Shahrul, ini fail yang Encik minta tadi…..”


Shahrul yang sedang asyik meneliti data dalam fail biru yang baru diterimanya semalam mengangkat wajahnya sebentar memandang wajah Izati, kerani akaun yang manis itu. Dia mengangguk.
            “Terima kasih… Letakkan di situ. Saya akan lihat sekejap lagi.” Ringkas dia bersuara. Setelah itu, Izati berlalu. Selepas menghirup sedikit air kopi yang baru sahaja diletakkan oleh tea lady sebentar tadi, Shahrul kembali membelek helaian yang seterusnya. Padanya, cadangan dari Syarikat Pembinaan Megah Padu  Bhd itu amat menarik, namun ada sesuatu yang tidak kena di sini.
            Cadangan projek pembinaan perumahan, sekaligus penubuhan Bandar baru di kawasan Kampung Perantau itu memang baik. Dengan konsep yang ala country, tenang dan  mewah. Bayangkan, seratus lapan puluh tiga blok perumahan yang dicadangkan merangkumi kawasan perumahan mewah sehinggalah perumahan kos rendah  di susun atur begitu elok, namun ia akan menyebabkan beribu lagi penduduk setinggan yang akan kehilangan tempat tinggal. Tambahan lagi kawasan itu adalah kawasan tadahan hujan. Kalo ia diceroboh dan diteroka, mungkin akan berlaku lebih banyak lagi runtuhan tanah yang akan mengakibatkan lebih ramai nyawa yang terkorban sekiranya ia tidak diselenggara secara baik!
Untuk membina kawasan perumahan golongan elit dan pertengahan yang selesa dan menarik, mereka terpaksa mengabaikan kebajikan golongan berpendapatan rendah. Ini tidak adil bagi golongan bawahan itu! Itu pendapat Shahrul. Dia berfikir-fikir sejenak untuk mengemukakan fakta dan logiknya sebagai bukti dan ujahan yang kukuh agar dapat mempengaruhi pihak pengurusan atasan yang akan bermesyuarat esok, agar dapat memikirkan kembali untuk meneruskan kerjasama antara kedua syarikat gergasi itu. Dia berhasrat agar pembinaan perumahan itu ditimbal balik. Paling tidak pun dirombak kembali agar semua pihak dapat merasa nikmatnya. Namun dia pasrah, siapalah dia  untuk mempengaruhi top management mereka. Namun, dia cuba berusaha. Belum cuba, belum tahu!
Sekali lagi dia meneguk kopi hitam yang sudah separuh itu. Sambil tangannya terus membelek helaian butiran yang terperinci tentang Projek Perumahan Kampung Perantau itu yang dinamakan “Kayangan Height” sambil meneliti anggaran belanjawan bagi projek bernilai RM 250.5b. Wow! Tinggi tttuu… Namun semuanya tidak mustahil memandangkan perancangan yang cukup lengkap dan rapi.
Sebuah bandar baru yang dijangka berciri semi-moden tetapi masih mengekalkan ciri tradisional. Hebat! Semuanya lengkap dengan kemudahan pasaraya yang canggih selain bank dan kompleks sukan serta renang yang lengkap. Tidak ketinggalan padang golf elit. Beberapa buah hotel dan chalet turut disenarai dalam pembinaan. Namun adakah berbaloi sekiranya beribu lagi penduduk setinggan di Kampung Perantau yang sudah berkampung di situ sejak zaman berzaman lagi kehilangan tempat tinggalnya…? Dan Malaysia akan kehilangan salah satu kawasan tadahan hujan yang terbesar..??
Tugasnya selaku Eksekutif Akaun di Milia Corporation yang mengendalikan urusan kewangan pelbagai projek kontraktor itu agak mencabar memandangkan projek pembinaan mega yang merangkumi kos yang sangat tinggi. Lagi pula, tugasnya selaku Pegawai Akaun Projek amat berisiko memandangkan penyata aliran wang yang keluar masuk amatlah kerap. Penyalahgunaan kuasa dan rasuah kewangan mungkin menjadi satu perangkap dirinya suatu hari kelak. Jadi dia perlu berhati-hati!
Hampir seminggu yang lalu, sewaktu dia memeriksa aliran wang tunai dan penyata kewangan bagi Projek Pembinaan Seri Cahaya, satu lagi projek raksasa Milia Corporation yang telah tiga tahun dalam pembinaan amatlah berbeza berbanding resit-resit dan claim yang dikepilkan bersama. Mungkin terdapat sesuatu propaganda atau masalah dalaman di sini. Itulah mungkin penyebab kenapa beberapa Akauntan dan Eksekutif Akaun yang sebelum ini tidak dapat bertahan lama. Oleh itu, dia perlu berhati-hati. Lagi pula dia masih baru dalam dunia pekerjaan. Baru 2 tahun. Masih belum masak benar dengan selok belok asam garam dunia pekerjaan. Namun, dia perlu berwaspada!
Izati, kerani akaun yang manis tadi muncul kembali membawakan beberapa dokumen yang perlu dikepilkan bersama dokumen Projek Kampung Perantau atau juga Kayangan Height  tadi. Setelah itu dia terus pergi, namun tidak lama kemudian suaranya bergema dihujung interkom.
“Encik Shahrul, Mr. Ng panggil encik ke biliknya….,” suara Izati.
Shahrul yang sedang asyik meneliti dokumen tadi tersentak dan kemudiannya mengangguk kepalanya perlahan. “Ok, terima kasih Zati.. Beritahu Mr.Ng sebentar lagi saya k e sana….”
“Baik, encik”
Beep.



                    "Sayang, abang dah balik…,” sayup dengar suara Shahrul dari ruang tamu, namun masih jelas di pendengaran Charina. Sebentar kemudian terdengar tapak kaki mampir ke dapur. Dia sedang asyik menggoreng keledek dan keropok untuk minum petang. Kemudian satu lingkaran tangan melilit di pinggangnya dan sebuah ciuman dihadiahkan di dahinya dari belakang. Dia menjerit kecil. Sebetulnya, dia bercuti hari ini. Dia berpaling dan tersenyum memandang Shahrul.
            “Awalnya abang balik hari ni..??” Soal Charina manja sambil menghadiahkan senyuman manis. Sambil itu dia membalik-balikkan keledek yang sedang digoreng.
            “Hm.. malam nanti keluar lagi, ada perbincangan ngan client sikit. Sebelum balik tadi Mr.Ng panggil abang ke biliknya. Serahkan sikit report yang dia ada. Lepas tu, abang ingat nak jumpa Man Itik la kejap. Dah lama tak jumpa dan lepak ngan kawan-kawan.” Shahrul bersuara sekaligus memberitahu planningnya malam nanti.
            “Hmm, ok… so malam ni makan kat luarlah ni yea..,” Charina yang sudah mulai faham dengan rutin hidupnya semenjak berumah tangga hampir 5 bulan yang lalu.
“Tak la.. malam ni abang ‘makan’ ngan Sayang la…,” ujar Shahrul sambil ketawa kecil. Charina yang terasa lain dengan ayat suaminya itu berpaling sekilas memandang suaminya yang sudah pun melangkah ke peti ais sambil melonggarkan tali lehernya.
“Gatal..!” sepatah dia bersuara memahami maksud tersirat  Shahrul tadi. Namun dia juga tergelak kecil. Penuh gurauan.
Tawa Shahrul masih bersisa.
“Lapar la, Yang…” ujar Shahrul pendek sambil merengek manja. Dia duduk di meja di sisi dapur sambil menuangkan air.
Charina berkira-kira sebentar sebelum membalas kata suaminya. Sama ada benar lapar yang dimaksudkan atau makna yang keduanya.
“La.. kan Ayang tengah siapkan minum petang ni….,” suara Charina sambil memadamkan suis dapur dan mengangkat hasil gorengan ke meja untuk dihidang. Sekali lagi dia berjalan ke kabinet dan mengambil gelas untuk diisi air limau sunquick yang sudah siap dibancuh tadi.
Sedang Charina asyik mengatur hidangan, Shahrul menarik Charina ke atas ribanya, dan memeluknya erat.  Romantis. Charina menjerit perlahan, manja. Namun segera Shahrul menutupi dengan kucupan di bibirnya yang merkah.
“Abang lapar la Yang….,” kali ini maksud sebenar Shahrul sudah di fahaminya. Ada renungan dan godaan manja di sudut matanya.
“Makan la,  kan orang dah hidang ni….,” Charina masih ingin main-main. Matanya diarahkan pada hidangan di meja. Sambil membalas senyuman nakal.
“Ayang ni…..,” Shahrul memberi renungan nakal.
“La..kan makanan dan minum Sayang dah hidang ni….,” Charina masih bersuara walau memahami hasrat hati suaminya.
“Abang nak ‘makan’ ngan Sayang dulu.. Pastu kita kita makan yang ni plak… Ok yang..,” goda Shahrul lagi. Matanya dalamnya merenung tajam. Charina ketawa polos.
“Abang ni….,” Charina mencubit lengan Shahrul manja. Mukanya tersorok di dada Shahrul.. Walau sudah hampir setengah tahun, namun masih mempunyai perasaan malu. Tidak sabar, Shahrul terus mencempung tubuh Charina  dan menghala ke bilik tidur, diiringi gelakan manja dari keduanya.



                 Setelah meletakkan tas tangan dan beg bimbitnya, Charina melangkah memasuki pantry sambil membawa bungkusan sarapan paginya. Dari jauh sudah kedengaran suara riuh rendah pekerja Perbadanan Kayangan Berhad di tingkat 18 ini bergurau  senda sesama sendiri.
Morning semua…,” sapanya riang. Kelihatan Alias, Malik, Rahman dan Wan Hisham di satu meja di sudut agak terasing dari yang lain sedang menyedut rokok, tentunya sudah menghabiskan sarapan pagi masing-masing. Kelihatan beberapa gumpalan bungkusan makanan yang sudah selesai bertumpu di tengah-tengah meja.
“Hai, Erin… lawanya dia pagi ni….,” sapa Malik. “Mantap…,” sambungnya lagi. Sambil disahut gelak oleh tiga lagi rakannya.
“Tima kasih….,” sengaja Charina membalas gurauan mereka.
Erin, jangan layan bapak-bapak budak ni.. tak sedar umur dah lanjut masih nak ngurat anak dara orang lagi…,” suara Kak Marliah yang bangun menuju ke sinki. “Akak, air teh satu yer…,” pinta Kak Marliah pada Kak Sunarti, tea lady yang berasal dari Jawa Tengah itu.
“Anak dara mananya Kak Lia.. udah kahwin.. melepas saya…,” sahut Sabri pula dari meja sebelah disahut gelak sakan dari semua yang ada di situ.
Charina membalas gurauan mereka, dan tergelak kecil. “Ambooi.. suka korang yea, pantang ada peluang… hentam habisan,” senyum.
“Saya air kopi ya kak..” suara Charina bila Sunarti berpaling padanya. Charina berjalan dan duduk di kerusi yang baru sahaja dikosongkan oleh Maria Athirah, Pengurus Kanan Pentadbiran yang baru habis makan seketika tadi. Dia membuka kelongsong makanannya.
“Sedapnya lauk… paru goreng dan kerang.. perghh..!” Charina berpaling  pada Kak Marliah, kerani HR yang gempal itu. Ibu beranak tiga yang menetap di Sentul itu memang agak kepoh orangnya, juga lucu, namun baik hati.
“Ambik la kak, sentuh sikit…,” pelawa Charina.
Erin cuti yea semalam, kenapa… takkan honeymoon lagi kot….” Soal Yati rakan setugasnya dari Unit Pengawalan Pemasaran dan  Sokongan.
“Ha ah.. ada settle hal sikit..” Kemudian masing-masing menghabiskan sarapan masing-masing dan kemudian melangkah ke meja kerja masing-masing.
“Nona manis, En. Jamil mahu ketemu anda di dalam..,” tiba-tiba muncul Julia di sisi ruang kerjanya sewaktu Charina sedang asyik menaip laporan.
“Apa ibu..??” soal Charina meminta kepastian, mengajuk bahasa yang digunakan oleh Pembantu Peribadi Encik Jamil Hidayat, Pengurus Besar di firma itu.
“Encik Jamil nak jumpalah..” balas Julia dan terus berlalu ke tempatnya di hadapan.
“oOOo.. okay, sebentar…” dia menyudahkan ayat terakhir dan bangun sambil mencapai fail berisi laporan kedudukan kewangan semasa perniagaan capital-venture antara firmanya dan Syarikat Megah Trading Sdn Bhd, sebuah firma perkilangan mencipta komposisi elektronik yang berpusat di Puchong, Selangor itu.
 Laporan Kewangan Syarikat Megah ini menunjukkan penurunan yang drastik dalam tempoh tiga tahun kebelakangan. Jika keadaan ini berterusan, mereka perlu melakukan sesuatu untuk mengelakkan dari terus menanggung beban kewangan kerana perkongsian modal yang agak besar.
“Saya menyarankan Syarikat Megah patut melakukan penjenamaan semula dan penstrukuran balik dalam syarikat mereka, Encik Jamil.” Charina mengemukakan pendapatnya dan mengemukakan beberapa laporan yang telah dia perhatikan bersama seorang lagi kliknya yang diberi tanggungjawab menjaga akaun syarikat tersebut. 
Sejurus selepas bergraduat beberapa bulan dahulu, dia menghantar permohonan meminta kerja di firma latihan praktikalnya dahulu. Nasibnya agak baik kerana seorang staff yang bekerja di sini dahulu terpaksa berpindah mengikut suaminya yang berpindah ke Sabah. Lantas permohonannya terus diproses dan dipanggil memasuki firma semi-government yang terkemuka dalam bidang capital-venture di Malaysia ini
“Penjenamaan semula..,” Encik Jamil Hidayat mengulang kembali perkataan yang diutarakan Charina sambil mengangkat cermin matanya dan meneliti laporan yang terbentang di atas mejanya.
“Penjenamaan semula..,” sekali lagi dia mengulang perkataan tersebut. “Sounds like good idea.. Awak dan Shariman kemukakan saranan dan laporan lanjut. Nanti kita panggil pihak Megah untuk duduk dan bermesyuarat bersama.” Ringkas Encik Jamil bersuara memberi arahan. Ketuanya itu masih tegap dan segak meskipun akan pencen tiga tahun lagi. Anak-anaknya pun semua sudah remaja. Malah anak sulungnya sudah hampir sebaya Abang Long nya.
Charina mendongak dari melihat laporannya. “Baik Encik Jamil.” Dia mengumpul semua kertas yang berterabur di meja ketuanya. “Ada apa-apa lagi, Encik..??” soalnya sambil bangun dari kerusi.
“Takde..” sepatah bosnya membalas. “….oh ya, terlupa saya…15 haribulan nanti kita ada jemputan dari Mergastua Muafakat  untuk makan malam syarikatnya kan, jangan lupa hadir dan bawak la suami kamu bersama…” sambung Encik Jamil lagi.
“Insya Allah, Boss….” Setelah itu dia pun berlalu.
Setibanya di ruang kerjanya, telefon bimbitnya berdering lantang melagukan kumpulan Five, We Will Rock You. Tertera nombor rumah mentuanya dari Kota Bharu.

‘Hello, Assalamualaikum…” suara ibu mertuanya kedengaran ceria di sebelah sana. “Yea mama.. kami balik hujung minggu nanti, Insya Allah….” lembut dan sopan Charina berbicara bersama mentuanya. “Okay, Erin beli barang yang Mama pesan tu.. Insya Allah, don’t worry Mama…,” dia meyakinkan . Kemudian mereka berbual lagi beberapa topik sebelum masing-masing meletakkan telefon.

Siri : Nadja - Satu






SATU


                       Deringan telefon di atas mejanya kedengaran
nyaring. Nadja berlari-lari anak sebelum talian tiba-tiba sunyi. Dia yang tadinya sedang membuat salinan di mesin fotokopi  berpatah balik untuk menyambung kerjanya yang terhenti seketika akibat deringan telefon itu. Baru tiga langkah, sekali lagi deringan telefon di mejanya kedengaran. Terus dia menyambung lari menuju ke meja kerjanya sepantas mungkin.
Sebelum itu dia sempat melihat Encik Lokman, seorang Eksekutif Kanan Sumber Manusia dan Pentadbiran di pejabatnya sedang menghala ke mesin salinan pendua yang digunakannya sebentar tadi. Dua fail manila yang agak tebal berada di tangan Encik Lokman
Pastinya dia juga ingin menggunakan mesin itu. Sebelum mengangkat gagang, Nadja sempat  mengisyaratkan dokumen yang ada di sisi mesin itu adalah miliknya dan menyuruh Encik Lukman menggunakan dahulu serta mengenepikan dokumen yang masih berada di  muka cermin mesin fotostat tersebut.
            “Hello..” suaranya yang lunak sempat menjawab panggilan itu. Suasana sunyi seketika. “Hello…?” sekali lagi dia mengulangi perkataan yang biasa diguna pakai apabila seseorang menjawab atau membuat panggilan.
            “Hai Honey..” riang lagi mesra kedengaran suara di talian sebelah sana. Nadja yang sudah mengenali suara si pemanggil terus tersenyum lebar.
            “Kenapa call guna ofis..? Napa tak call guna handset je?” balas Nadja pula  manja. Namun sengihannya masih bersisa. Dia yang tadinya berdiri terus duduk sebentar di kerusinya.
Wahidah yang berada di meja kerja sebelah kirinya, namun  dipisahkan dengan partition biru-kelabu itu hanya memandang rakan sekerjanya sepintas lalu. Gelagat biasa dilihat di waktu pagi, sebelum kembali memandang skrin komputer. Sudah menjadi rutinnya setiap pagi untuk memeriksa emel dari Lotus Notesnya. Selain memeriksa emel-emel yang dihantar dari rakan-rakan, seringkali juga pihak  atasan di syarikat itu akan memberi sebarang tugasan hanya melalui Lotus Notes sahaja. Tidak perlu dipanggil mengadap di pejabat.
“Tadi I dah call you trough your handphone, tapi tak berangkat pun… That why I call nombor ofis you…” si pemanggil menjelaskan seringkas mungkin.
Nadja terus membuka locker almarinya dan mencapai tas tangan. Segera dia memerhati telefon tangan jenis Sony Ericson K750inya. Ternyata ada 3 missed call di situ. Dia menekan lagi butang di telefon tangannya. Terpapar nama buah hatinya di situ yang hanya disimpan dengan nama Captain Gaban. Dia meneliti waktu panggilan, 9.15 minit pagi. Hanya waktu panggilan paling akhir yang direkodkan. Ooohh.. hampir  sepuluh minit yang lalu, sewaktu dia sedang membuat salinan dokumen sebentar tadi.
 “I tengah fotostat la tadi, wak…” dia menjelaskan.
Busy ke..?” ayat biasa yang disoal jika menelefon di waktu pejabat ini.
“Biasa je…” juga ringkas dia membalas. Buat masa ini tiada kerja yang perlu disiapkan segera.
Suasana sunyi seketika.
“You rindu I tak?” suara garau di sebelah tanya bertanya
“Taakk..” pantas Nadja menjawab dalam gurauan. Kemudian dia ketawa nakal. Ketawa kecil turut meletus dari dalam gagang telefon.
“Oklah, I nak sambung buat keje ni.. Kita sms je la ek..” Nadja mahu mematikan talian secepat mungkin setelah melihat Encik Lokman sudah beredar  menuju ke biliknya. Tidak mahu kerjanya yang tergendala sebentar tadi tertangguh lagi.
Ok, I miss you… I love you.. Muah” tanpa silu ucapan itu diluahkan. Nadja hanya ketawa polos. Sengaja tidak mahu menjawab, malu sekiranya didengari rakan-rakan sepejabatnya.
“Ok, babai” Klik. Gagang diletakkan  kembali ke tempat asalnya. Dia tersenyum sebentar sebelum kembali ke mesin fotostat menyambung kerja yang tergendala tadi. Tangannya meneruskan kerja, namun fikirannya melayan jauh mengenangkan peristiwa 4 tahun lalu bagaimana yang merapatkan dia dan Captain Gaban tadi.




                        "Aja… ada my friend nak kenal dengan you la.. Dia mintak nombor phone you.. boleh tak I bagi nombor you kat dia ni..?” soal Kak Faridah tiba-tiba. Sewaktu itu mereka berada di Restoran Cerana, Cheras sempena meraikan seorang rakan mereka, Kak Raja, khabarnya kerabat negeri Perak sempena mendapat kerja baru. Hari ini merupakan hari terakhir dia bekerja bersama-sama mereka di sebuah syarikat logistik yang terletak di pinggir bandar Kuala Lumpur itu.  .Nadja yang sedang menyenduk masak lemak ikan keli terhenti seketika. Mukanya agak kehairanan. Dahinya berkerut.
“Kawan..? Siapa kak..?” Dia memandang wajah Kak Faridah sebentar sebelum kembali menyenduk Kailan Ikan Masin ke pinggannya. Rakannya di sebelah, Wan Marini pula mengambil giliran menyenduk Kailan Ikan Masin yang disenduknya tadi.
“Haah, siapa Kak..?” Wan Marini turut menyoal Kak Faridah ingin tahu. Kini kedua-dua anak gadis yang baru tamat pengajian di sebuah universiti tempatan di pinggir ibu kota sudah memandang wajah cantik perempuan berusia lewat 30-an itu. Biarpun usianya bakal menjangkau usia 40-an dua tahun lagi, dan dua anaknya sudah menghampiri usia remaja, namun badan Akak Faridah ini masih ramping umpama anak dara. Dia yang selalu bergaya moden itu juga seorang yang bersemangat waja. Sudah beberapa tahun dia menjanda dan kedua-dua anaknya tinggal bersamanya.
“Ya la, siapa kawan you tu yang berminat dengan cik adik manis kita ni, Eda?” soal Kak Raja pula. Dia memandang wajah manis  Nadja yang ayu bertudung, jua wajah Wan Marini  yang duduk di sebelahnya. Kedua-dua wajah yang mempamerkan perasaan ingin tahu itu di pandang bergilir-gilir.
 Kak Raja yang sudah menghampiri usia 50-an ini juga merupakan seorang janda beranak seorang. Lelaki. Kedua-dua mereka turut membawa anak-anak masing-masing pada malam itu.
Ini merupakan kali pertama Wan Marini dan Nadja bersua muka dengan anak teruna Kak Raja, yang beberapa tahun lebih muda dari mereka. Khabarnya masih meneruskan pelajaran di kolej swasta di ibu kota dalam bidang Teknologi Maklumat. Manakala kedua-dua anak Kak Faridah yang masih di sekolah menengah dan rendah itu pula  sudah beberapa kali mereka bersua muka.
Ala.. kawan I.. tadi kan kita pegi MINDEF untuk you handover kerja-kerja you yang masih sangkut kat Nadja ni… dia ada nampak kita bertiga kat sana tadi..” jawab Kak Faridah menjawab soalan Kak Raja dan mula membuka cerita.
“So lepas tu dia call I few times dari siang tadi lagi… nak kenal you..” terangnya lagi sambil memandang wajahku. “I cakap I kena tanya you dulu la kan..” sambungnya lagi. Dia mengunyah nasi, sambil sesekali menyenduk Lala Goreng Pedas ke pinggannya.
Aku yang sedang menyuapkan nasi ke mulut tidak tahu mahu bereaksi macam mana. Segan sebenarnya mendengar ucapan yang keluar dari mulut Kak Faridah itu.  Mungkin tata susila sebagai gadis melayu dan sekaligus beragama Islam ini masih kuat di jiwaku. Namun ku pandang sahaja wajah Kak Faridah dan kemudiannya Marini, rakan sekelasku dan juga rakan serumahku sewaktu belajar dahulu yang duduk di sisi, melihat reaksinya. .
 Setelah bekerja, kebetulan Marini terlebih dahulu mendapat kerja di syarikat ini. Sementara aku pula baru habis kontrak kerja sementara di sebuah syarikat yang memerlukan khidmat tenaga sementara di waktu itu. Kebetulan ada kekosongan jawatan di syarikat Marini, jadi aku turut memohon. Sudah rezekiku, aku diterima. Dan dari saat itulah aku berkenalan dengan kedua-dua rakan sekerja yang sudah berpangkat kakak kepada kami ini. Meskipun beza usia yang agak banyak, namun mungkin kerana dengan status mereka  membuatkan hati mereka sentiasa muda.
Marini yang sudah bertunang itu memandang sebentar ke wajahku sebelum menyoal Kak Faridah lebih lanjut.
“Berapa umur dia Kak..?”
Aku hanya diam memerhati. Anak-anak Kak Faridah dan Kak Raja asyik dengan santapan masing-masing. Hanya mulut kami sahaja yang rancak bersuara. Desiran air pancutan dan kolam menerbitkan suasana yang sungguh damai.
“Lebih kurang sebaya Akak je..” ringkas Kak Faridah menjawab.
Ku lihat wajah Marini berubah sedikit. Aku turut terkejut sama sebenarnya, namun tidak ku pamerkan reaksiku itu.
“Dah kahwin ke belum ni kak..?” soal Marini pantas menambahkan lagi rasa segan yang sudah sedia hinggap di hatiku.
“Sudah.. ” balasnya ringkas. “Alah.. kawan je la.. bukan suruh kahwin pun..” masih ku ingat lagi kata-kata Kak Faridah sewaktu itu.
Sewaktu itu aku mahu mengatakan, ‘takpe lah kak..’ alasan biasa untukku mengelak dari membuat sebarang hubungan, ataupun menerima huluran salam perkenalan. Malahan, sebelum ini, pernah jua ku terima pelbagai lamaran perkenalan, malahan ada juga nombor telefon yang ditinggalkan di cermin keretaku Namun entah mengapa, aku tidak pernah membalasnya. Mungkin masih belum terdetik dalam hatiku untuk membalasnya dan hatiku belum terbuka untuk  semua itu.
Walau apapun, sesekali ada jua aku kuar berkawan, tetapi setelah mereka menampakkan minatnya untuk melanjutkan persahabatan yang lebih intim, pelbagai perangai dan helah yang aku buat untuk membuatkan mereka berputus asa,
Yang sebetulnya, aku jua tidak faham dan mengerti kenapa aku harus bersikap sedemikian. Padahal aku tidak pernah mengalami kekecewaan, mahupun sebarang trauma.. Malah yang pastinya, aku sendiri yang sering mengecewakan hasrat beberapa rakan lelaki semenjak dari zaman belajar dahulu lagi. Hmm.. Entahlah… Mungkin juga aku belum bersedia untuk berkomitment. Mungkin..
Tapi sampai bila aku harus bersikap sebegini..? Umur sudah hampir menjangkau suku abad.
Ala, kawan je.. apa salahnya, kan Kak?” tiba-tiba Marini pula bersuara sambil memandang ke arahku. Aku memandang kosong.
“So macam mana ni Aja.. nak bagi ke tidak ni?” soal Kak Faridah lagi mahukan jawapan.
“Alah, you ni, bagi je..” tambah Kak Raja pula menyokong.
“Ok, I bagi eks…” sahut Kak Faridah lagi lalu mencapai telefon bimbitnya. Dia menekan sebentar punat untuk membuat panggilan. Tidak berapa lama kemudian, talian disambungkan dan dia  bercakap sebentar dengan rakannya itu. Pastinya pasal aku turut dibicarakan.  Sebentar kemudian Kak Faridah memberi nombor talian bimbitku kepada rakannya itu. “Nak cakap tak..?” soalnya sambil memandangku. Aku menggeleng-gelengkan kepala tidak mahu. Mereka bercakap lagi lebih kurang lima minit sebelum memutuskan talian.
“Dah.. dia cakap nanti dia call you..” jelas Kak Faridah lagi. “Dia ni baik.. you don’t worry la… Actually, dia ni suka bagi syarahan  agama kat I… kadang-kadang naik rimas I dibuatnya” sambung Kak Faridah lagi. “Nanti you jumpa dia you kenal-kenal la dengan dia… Kawan je.. bukannya I suruh you kahwin pun…” panjang lebar pula dia menerangkan.
Aku hanya diam namun hanya mengangguk.
Kemudian kami saling bertukar cerita dan bergurau senda. Hampir pukul 10.30 kami bersurai. Aku dan Marini menaiki satu kereta. Marini yang kini tinggal bersama abangnya di Kota Kemuning Shah Alam terlebih dahulu datang ke rumahku dan kami bersama-sama datang ke sini.
Aku tiba di rumah hampir pukul 11.15 minit malam. Setelah menyalin baju dan menunaikan solat, aku bersiap untuk beradu. Lagi pula besok hari bekerja. Baru sahaja meletakkan kepala ke bantal, telefon bimbitku yang aku letakkan di sisi berdering lantang.
Di skrin terpampang satu nombor yang agak asing, dari kod kawasan, aku cuba   meneka-neka  panggilan ini mungkin dari area pusat bandaraya . Pada  deringan kelima aku menekan butang hijau.
“Hello..? Assalamualaikum…” aku memulakan bicara.
Kedengaran ucapan salam dijawab di sebelah sana. Agak asing di pendengaranku. Aku hanya mengagak, mungkinkah si dia ini rakan Kak Faridah tadi..?

Novel : Kemelut Kasih - Part 21





Bab 21

  
               Masa perpisahan akhirnya tiba juga. Barang-barang semuanya telah dikemaskan. Bilik sudahpun kosong. Kunci-kunci juga baru dihantar ke Pejabat Am Kolej. Nampak gayanya, dia dan Yati juga akan berubah blok. Sementara Kak Linz dan Syikin akan keluar terus dari bumi UPM ini. Dan status pelajar mereka telah ditamatkan serta merta. Maklumlah, mereka sudah menamatkan pelajaran mereka… he.. he..
Yati telah ditempatkan di blok  Kijang sementara dia pula ke blok Rusa. Tapi, Charina pula memilih untuk menetap diluar kampus bersama-sama teman sekursusnya. Dia memilih untuk  menjadi PLK, Pelajar Luar Kampus. Mereka telah bersama-sama memilih untuk menyewa di sebuah rumah di area Serdang ini. Dia ingin merasa kehidupan di rumah sewa pula. Kehidupan di kolej yang padat dengan aktiviti sudah dirasa. Kini dia ingin merasa hidup bujang bersama rakan-rakan perempuan pula. Yalah, sementara belum menjadi hak orang…. 
Dua hari lepas dia telah memindahkan kesemua barang-barangnya ke rumah  baru mereka yang terletak di antara bandar Serdang dan Seri Kembangan ini. Anita juga turut menyewa bersamanya.
“Rin, Kak Linz balik dulu…,” ujar Kak Linz memandangkan ibu, ayah dan abangnya telahpun beredar ke kereta mereka setelah bersalam dengan mereka tadi.
Aku angguk.
“Jangan lupa Erin tau…,” aku menyalami tangannya. Aku mengeluarkan sebuah bungkusan dari beg di bahuku lalu diberikan kepadanya.
“Nah… hadiah sempena perpisahan kita… Contact-contact lah selalu, yea…”
“Eh, apa ni…?” soal Kak Linz pula agak terkejut. Dia membelek-belek bungusan itu. “Terima kasih, Rin…” senyum. Kami bersalaman dan saling melagakan pipi. Kemudian dia beralih ke arah Yati pula. Aku menghulurkan satu lagi bungkusan yang sama diberikan kepada Kak Linz ke arah Syikin. Dia menyambut dan mengucapkan terima kasih. Adegan bersama Kak Linz sekali lagi berulang.
Nampaknya, ibu Syikin, Abang Ngah dan Abang Longnya juga telah pun sampai. Kami sama-sama mengangkat beberapa biji beg dan kotak-kotak Syikin ke keretanya. Kak Linz telahpun berlalu selepas bersalaman dengan ibu Syikin. Setelah semuanya selesai, Syikin juga berlalu. Nampaknya, kini tinggallah aku dan Yati. Yati akan berangkat pulang ke Terengganu pada malam ini, sementara aku pula akan pulang bila Abang Chairul akan tiba. Mungkin esok atau mungkin juga lusa. Sekejap lagi kami akan berangkat ke rumah baruku. Dan malam nanti aku akan menghantar Yati ke Stesyen Komuter Serdang. Dari situ dia akan mengambil komuter ke Hentian Putra sebelum mengambil bas ke destinasinya di Kuala Terengganu.
Suasana di blok sudah senyap mulai semalam. Sudah ramai pelajar yang balik ke kampung halaman. Semester baru akan bermula dua bulan dari sekarang.  Setelah kami bersalaman dengan rakan-rakan yang masih ada di kolej, kami pun beredar ke rumah baruku. Selepas Maghrib pula, aku menghantar Yati ke Stesen Komuter Serdang. Kini tinggallah aku dan dua lagi rakan yang sama-sama menyewa denganku di rumah sewa itu. Anita pula telah pun pulang ke kampung halamannya di Pahang pagi kelmarin lagi.




                     Charina merenung wajah Shahrul dengan tenang. Namun wajah pemuda yang berdiri di hadapannya agak bercelaru. Beberapa kali dia menghela nafas namun tiada sepatah kata pun lagi yang terkeluar. Telah seminggu dia pulang ke bandar ini, baru inilah kali pertama Shahrul datang berjumpanya. Charina hanya berdiam diri menunggu butir kata dari Shahrul. Sebenarnya dia sudah nekad dengan keputusannya yang difikirkannya beberapa hari lepas.
“Kenapa Erin balik tergesa-gesa hari tu..??” soal Sharul akhirnya. Mukanya yang tadi asyik merenung air tasik yang berombak tenang dipalingkan menentang wajah tunangannya. “Puas abang cari Erin, tapi rupanya Erin dah balik sini.” Sambungnya  lagi. “Orang telefon dia matikan!”
Charina menundukkan wajah. Rambutnya yang terurai itu menutupi sebahagian wajahnya. Kakinya menguis-nguis perlahan rerumput. Dia mencari kekuatan untuk meluahkan apa yang difikirkannya beberapa hari lalu. Shahrul masih menunggu jawapan dari mulut Charina.
“Takde, hari tu Abang Long datang lebih awal dari yang dia cakap,” suara Charina. “Malam lepas hal tu, Abang Long sampai. Lepas tu kami pergi tidur rumah Mak Ngah kat Taman Melati. Esok tu kami terus balik.” Terang Charina panjang lebar.
Shahrul mengangguk.
“Abang ingatkan Erin sengaja nak larikan diri dari Abang.”
Erin, Abang minta maaf atas perlakuan Suraya hari tu.”
“Dah la bang.. Erin tak salahkan Suraya.. kalau Erin kat tempat dia pun mungkin Erin akan bertindak macam tu. Atau mungkin lebih teruk dari tu,” suara Charina pula. Tangannya mencarik-carik sehelai daun kering yang hinggap jatuh di bahunya. Pandangan matanya dihalakan jauh ke arah Tasik Perindu, tasik buatan bekas lombong di Taman Tengku Anis, sekitar pinggir Bandar Kota Bharu ini. Ramai remaja bermain bola sepak di kawasan padang berhampiran. Kanak-kanak pula begitu asyik dengan papan gelungsur dan buaian serta jongkang-jongketnya. Segelintir golongan yang berumur pula sedang berjongging sebagai riadah di waktu petang. Shahrul mengambil sebiji batu yang berada di hujung kakinya dan membalingnya jauh ke arah tasik. Riak-riak air tasik yang tenang bergolak seketika.
“Abang, Erin nak cakap sikit, boleh..,” suara Charina memecah kesunyian antara mereka.
Shahrul berpaling menatap wajah Charina. Dia menunggu butir kata dari Charina.
“Apa dia, Sayang….” guraunya mesra.  Matanya yang tajam memikat kelihatan begitu menawan. Charina cuba melarikan diri dari memandang matanya. Takut terpikat!
“…mmm… sebenarnya, dah lama Erin nak cakap pasal benda ni, tapi memandangkan perhubungan kita berdua tak begitu baik, Erin tangguhkan dulu… tapi.. hari ni, Erin perlu katakan juga….,” lambat-lambat Charina bersuara meluahkan kata.
Muka Shahrul berkerut mendengar kata-kata Charina yang agak meragukan itu. Kedua-dua keningnya yang lebat dan terbentuk itu agak rapat membuatkan matanya lebih memikat.
“….sebenarnya, Erin rasa….” Dia terdiam seketika.
“Sebenarnya Erin rasa amat bersalah terhadap Suraya.”
“Dah, cukup Erin…! It’s enough..!! dah banyak kali Abang dengar kata-kata tu dari mulut Erin…”
Erin tahu, Erin yang menyebabkan perhubungan Abang ngan Suraya bergolak.” Charina terus menyambung tanpa mempeduli kata-kata Shahrul. “Erin rasa selama ini Erin mementingkan diri sendiri. Mungkin Erin rasa sebab Erin nak jaga hati orang tua kita, tapi…. Erin tetap rasa Erin yang bersalah kerana tidak berkeras menolak dari awal lagi.” Dia berjalan menghala ke hadapan dan duduk di sebuah kerusi batu yang baru sahaja ditinggalkan oleh sepasang kanak-kanak yang sedari tadi asyik bergurau senda dan saling berkejaran di sekeliling bangku batu tersebut.
“Kalau tidak, mungkin percintaan Abang dengan Suraya tiada masalah.”
Senyap seketika.
“Abang berterus teranglah saja dengan Mama dan Papa Abang… Nyatakan yang hubungan Abang dengan Suraya… Erin rela undur diri….”
Erin…!!!”
“Tentang keluarga Erin usahlah Abang risaukan.. tahulah Erin menguruskannya kelak…” Charina  mencuri pandang ke arah wajah Shahrul yang kelihatan agak tegang. Matanya luas memandang tepat wajah Charina seolah tidak percaya dengan kata-kata tunangnya itu.
Shahrul mengeluh berat. Tangannya meraut wajah berkali-kali. Dia bangun dan berjalan ke hadapan. Apabila menghampiri tebing tasik, dia berhenti dan melontarkan sebiji batu yang berada di genggamannya sedari tadi. Air tasik sekali lagi berolak dibuai olakan batu.
Erin janganlah salahkan diri Erin… ini semua sebenarnya salah Abang. Abang yang tidak berterus terang dari awal. Abang harus menanggung kesalahan Abang ini. Abang akui, Abang ego dan kini Abang terperangkap dengan ego Abang sendiri.” Ujarnya lirih, namun matanya dihalakan ke Tasik Perindu yang damai itu.
“Hmm, baguslah tuu.. kita sama-sama bersalah…,” ujar Charina pula sinis.
Shahrul berpaling ke belakang mendengar suara Charina yang agak kuat dan sinis itu, seketika, kemudian dia kembali merenung air tasik yang beralun lembut di hadapannya itu.
“Oklah Abang. Itu je yang Erin nak cakapkan… Abang ceritalah perihal sebenarnya pada keluarga Abang… Erin ada hal sikit ni, Erin pergi dulu…. Permisi!” sepantas  itu dia memohon diri.
Tiba-tiba dia berasa tidak sabar untuk keluar dari kemelut kasih yang tidak berkesudahan itu. Dia berasa amat letih dengan semua sandiwara yang melibatkan dirinya tanpa dia ingini. Dia terus melangkah meninggalkan Shahrul sendirian dan berjalan pantas menuju ke kereta comelnya yang diparkir di kawasan parkir kereta bahagian hadapan Tasik Perindu itu.
Shahrul terperanjat dengan tingkah Charina yang tiba-tiba berubah itu. Jika tadi dia agak tenang, namun agak emosi kemudiannya. Dia berlari mengejar Charina yang sudah berjalan pantas merentas kawasan permainan kanak-kanak itu.
Erin…!!!” Laungan Shahrul dari arah belakang semakin hamper.
Charina semakin mempercepatkan langkahnya. Namun laungan Shahrul semakin mampir. Akhirnya bahunya terasa di sentuh dan ditarik ke arah belakang. Langkahnya terhenti tiba-tiba.
Erin, kenapa dengan Erin ni… kenapa tiba-tiba sahaja Erin pergi…?” aju Shahrul sambil menghela nafas panjang dan tercungap. “Lagipun, kita tengah berbincang. Erin, how could you just go like that….”
“Tiada  apa lagi yang nak kita bincangkan. Erin dah ambik keputusan.. kita putus cara baik sajalah Abang….” Wajahnya mempamerkan raut selamba. Hatinya cuba dikeraskan.
“Dan Abang bolehlah menyambung kembali kasih yang terjalin antara Abang dan Suraya seperti biasa. Anggaplah kita tak pernah ada apa-apa selama ini!” dia mula berpaling mahu meneruskan langkahnya.
Namun, tangan sasa Shahrul masih memegang erat bahunya membataskan pergerakannya. Shahrul merenung tajam wajah ayu Charina seolah tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Selama ini, dia hanya nampak perwatakan yang agak baik, manis, beralah dan halus budi bahasa pada Charina. Tapi hari ini dia sudah tahu satu lagi perangai Charina. Meskipun bersopan santun dan berbudi bahasa, namun dia agak tegas dan keras. Apatah lagi jika dirinya diperkotak-katikkan.
Erin, Abang belum habis cakap… ada hal lain yang Abang  nak bincangkan tadi.” Suara Shahrul pula kemudiannya, serius.
“Takpe, apa saja keputusan Abang, Erin setuju, cuma yang pentingnya Abang berterus terang sajalah dengan family Abang secara baik.” Pantas Charina menjawab. Shahrul terpaku melihatkan reaksi negatif Charina.
Charina mula bergerak. Dia menjatuhkan tangan Shahrul yang berada di bahunya dan mula berpaling.
Erin…” nada suara Shahrul sukar dimengertikan. Mungkin terpaku dengan reaksi Charina yang tidak diduga itu. Dia baru saja mempercepatkan langkah ke arah Charina yang semakin menghampiri keretanya yang terletak bersebelahan kereta Satria GTinya sendiri. Namun tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi nyaring.
Erin, tungguu…” laungnya ke arah Charina yang sudah pun membolosi badannya ke dalam kereta. Charina tidak menghiraukan panggilannya. Dia menutup pintu keretanya cepat dan mula menghidupkan enjin keretanya. Matanya memandang perlakuan Shahrul yang agak kalut itu. Dari dalam keretanya dia melihat Shahrul kelam kabut menyeluk poket seluarnya dan bercakap dengan telefon bimbitnya sambil tangannya masih melambai-lambai memanggil dirinya, mungkin menyuruh dirinya menunggu Shahrul.
Charina menekan pedal cluth dan memasukkan gear undur dan mula mengundurkan bontot keretanya tetapi berhenti mengejut seketika apabila bunyi hon yang kuat dari sebelah kanan di belakang keretanya. Dia terdiam seketika untuk menghilangkan rasa terkejutnya. Kemudian dia kembali memandang ke arah Shahrul yang masih sibuk melayan perbualan di telefon bimbitnya.
Tiba-tiba terdetik perasaan kesian terhadap Shahrul. Tidak patut dia berkelakuan kasar seperti itu terhadap Shahrul. Dia sedar perangainya, dalam lembut ada kasar, dan dalam keras ada juga timbang rasanya. Sebentar kemudian dia keluar tanpa mematikan enjin kereta dan melangkah ke arah Shahrul yang baru sahaja habis bercakap di telefon.
“Abang, Erin minta maaf….” Suara Charina tulus. Shahrul mengangkat kepalanya. Terkejut dengan sapaan dari Charina itu. Dia menjangkakan Charina sudah pun berlalu sewaktu dia asyik menjawab panggilan sebuah syarikat dari Kuala Lumpur yang memanggilnya untuk satu sesi temuduga sebentar tadi.
Masing-masing terdiam dan saling merenung tanpa kata. Namun, sekali lagi deringan telefon yang terputus tadi mengganggu internal interaction antara mereka. Shahrul kelihatan agak serba salah untuk menyambut panggilan itu.
Erin minta maaf atas perlakuan Erin tadi.” Ujar Charina tanpa menunggu panjang. “Tapi Erin terpaksa…” putus.
Erin pergi dulu….” sambungnya lagi dan terus berlalu ke keretanya lima langkah di hadapan.
Shahrul yang masih serba salah dengan situasi itu agak tergamam. Namun akhirnya dia membiarkan tingkah Charina itu dan menyambut panggilan daripada Milia Corporation yang beribu pejabat di Bandar Sunway, Petaling Jaya itu.
Biarlah!
Lagipun esok masih ada untuk mereka berbicara. Putus Shahrul akhirnya.



Monday, September 29, 2014

Novel : Kemelut Kasih - Part 20










Bab 20

“S
ue… mari makan, nak…,” suara Mak Limah dari luar pintu anak Dato’ Zahari itu. Kali ini sudah masuk lapan kali dia mengetuk pintu bilik Suraya. Namun tiada tindak balas. Petang tadi, Suraya balik dengan mata merah dan muka yang masam mencuka. Kakinya yang berskirt pendek itu dihentak kuat-kuat seolah meluah perasaan tidak puas hati.
Sebetulnya, dari ngauman enjin keretanya sewaktu memasuki kawasan banglo ini pun  Mak Limah sudah mengetahui ada yang tak kena dengan Suraya. Dan dari hempasan pintu keretanya juga dia sudah mengetahui mood Suraya yang tidak baik itu. Setibanya dia di banglo mewah tujuh bilik ini tadi, terus dia meluru ke biliknya dan sampai sekarang masih belum keluar.
            “Suraya… bukaklah pintu ni… mari kita makan, Sue…,” pujuk Mak Limah lagi belum putus asa. Sebetulnya, dia sudah memahami karenah anak manja Dato’ Zahari ini. Kuat merajuk, namun mudah dipujuk!
            “Sue…,” seru Mak Limah lagi.
            Senyap.
            “Sue… Mak Limah masak Ikan stim limau kegemaran Sue tu…  Ayam Percik…. Sambal Tumis Udang…  ”
Senyap lagi.
“Sue… ,” panggil Mak Limah untuk kali terakhir. Dia menunggu beberapa ketika sebelum berlalu.
            Baru dua langkah Mak Limah beredar, terbunyi kiutan pintu bilik dibuka di belakangnya. Dia berkira-kira untuk kembali ke ruang makan sebetulnya, untuk mengemas lauk pauk yang masih belum terjamah, memandangkan Dato’ Zahari  dan Datin Farina juga  masih belum menjengukkan muka ke mahligai ini. Sepasang suami isteri itu sering sibuk dengan urusan masing-masing. Ini mungkin menyebabkan Suraya berasa terasing dari ibu bapanya.
            Seingat Mak Limah, dia mula menjaga Suraya semenjak dia berusia dua bulan lagi. Sebelum itu, abang-abang Suraya, Shamsul dan Syairul dijaga oleh pembantu rumah sebelum itu, Kak Kiah yang kemudiannya kembali ke kampung kerana  menjaga ibunya yang sakit. Setelah ibunya meninggal, Kak Kiah berhenti terus dan menetap di kampungnya di Batu Pahat. Ketiadaan orang gaji menyebabkan keluarga Dato’ Zahari mencari pembantu rumah yang baru.
Kebetulan, mereka terjumpa Mak Limah yang berada di sebuah kedai makan sewaktu Dato’ Zahari  berhenti membeli air. Dan secara kebetulan juga, Mak Limah yang baru sahaja kematian suami dan tidak mendapat sebarang cahaya mata sudi menjadi pembantu baru di rumah mereka. Tiga hari selepas itu, Mak Limah sudah memulakan tugasnya di rumah banglo yang tersergam indah di atas Bukit Damansara itu. Kini, setelah hampir 22 tahun berlalu, segalanya masih jelas di ingatannya.
            Wajah muram Suraya tersua di muka pintu. Rambutnya yang panjang melepasi bahu agak kusut. Bajunya masih belum bertukar. Suraya menggosok matanya beberapa kali. Baru bangun dari tidur rupanya dia.
            “Apa yang Mak Limah bisingkan nie… orang nak tidur pun tak senang… kacaulah….,” suara Suraya merungut sambil berlalu ke katilnya selepas menekan suis lampu. Pintu bilik dibiarkan terbuka. Mak Limah teragak-agak sebentar, sama ada masuk ke dalam ataupun kembali meneruskan niat asalnya tadi. Dua saat kemudian dia melangkah ke dalam menuruti jejak langkah Suraya dan duduk di kerusi sofa ala Cleopatra yang diletak elok di penjuru katil. Suraya membaringkan belakang badan sambil menaikkan kedua kakinya ke atas. Skirtnya yang pendek itu mendedahkan lagi kakinya yang putih melepak. Mukanya masih muram, dan sengaja dimasamkan. Matanya agak bengkak dengan sisa air mata yang masih jelas di bibir mata.
            Mak Limah bangun dan  membelek pasu berisi bunga mawar hidup yang dihias di atas meja sudut di sisi almari buku yang terletak di antara almari pakaian lima pintu yang mencecah lelangit itu. Suasana agak romantik kerana Suraya hanya menghidupkan lampu chandeliar sewaktu membuka pintu tadi. Sebelum itu, dia bergelap di dalam bilik. Mak Limah membetulkan sedikit jambangan bunga yang masih segar itu. Ia ditukar dua hari sekali. Bunga-bunga itu dipetik dari taman yang dijaga oleh Pak Rashid di halaman sana. Dia kembali mengatur langkah ke sisi Suraya dan duduk di tepi birai katil bercadar indah itu.
            Suraya menongkat kedua tangannya ke mukanya sambil kedua-dua kakinya dihayunkan secara berselang-seli. Kepalanya dianggukkan mengikut rentak dari hi fi yang dibuka perlahan.
            “Jom Sue… makan…,” suara Mak Limah lagi. Dia mengusap-usap lembut rambut Suraya yang mengurai.
            “Banyak Mak Limah masak lauk tadi sebab Papa dan Mama kata nak balik makan awal tengah hari tadi. Tapi, sampai sekarang pun tak nampak muka lagi….,” tambah Mak Limah.
            “Marilah…. Penat Mak Limah masak…”
            Suraya mengangkat mukanya. Mulutnya dicebekkan. Kepalanya digelengkan perlahan.
            “Sue takde selera la Mak Limah…,” suaranya manja. Dia bingkas dari  baringan dan duduk bersila mengadap Mak Limah. Mulutnya dimuncungkan. Mak Limah masih membelai-belai lembut rambut anak emas Dato’ Zahari itu.
            “Kenapa dengan Sue ni… dari tadi asyik berkurung…. Cuba cerita dengan Mak Limah apa masalahnya…,” pujuk Mak Limah cuba mengambil hati anak dara itu.
            Suraya senyap dan kepala digelengkan.
            “Tengok tu… mata dah bengkak dah… sikit lagi meletup la tu….,” tambah Mak Limah lagi berseloroh. Sebenarnya, Suraya sudah dianggap seperti anaknya sendiri. Tambahan pula dia juga tidak mempunyai sebarang cahaya mata. Hanya pada anak-anak Dato’ Zahari sahaja tempat dia bermanja, apatah lagi Suraya yang telah diasuh dan dijaga dari usia dua bulan lagi.
            Senyap.
            “Sekejap Mak Limah nak tilik. Emmm, nampak gayanya.. ini masalah orang muda ni… masalah cinta…,” suara Mak Limah lagi berseloroh sambil menduga sebenarnya.
            Suraya tetap membisu. Kepalanya ditundukkan ke bawah. Rambutnya yang panjang itu menutupi wajahnya.
            “Kenapa tak nak cerita dengan Mak Limah… cuba cerita sikit… bolehlah Mak Limah bantu sikit-sikit,” pujuk Mak Limah lagi tidak putus asa.
            Suraya menghayunkan badannya ke kiri ke kanan, namun masih belum bersuara. Setelah beberapa lama berlalu, Mak Limah mula mengangkat punggungnya untuk berlalu.
            “Mak Limah….,” suara Suraya akhirnya. Ada sendu di situ. Dia mengangkat kepalanya. Mak Limah menoleh. Air mata berlinang di pipi Suraya.
            “Mak Limah….,” Suraya mula menangis. Air mata semakin lebat. Mak Limah kembali ke sisi Suraya. Dia memeluk badan lampai anak gadis itu dan mengusap belakang badannya perlahan.
            “Mak Limah….,” bergetar suara Suraya. Badannya terhenggut-henggut menahan tangisan. Belakang badan Mak Limah panas dihujani air mata yang sedang lebat itu. Dia sabar menunggu kata dari Suraya. Biarlah dia menangis sepuas hati dahulu. Belum pernah dia menangis sebegini teruk.
            Mak Limah sudah lama mengenali perangai anak gadis seorang ini. Suraya memang manja orangnya, tetapi juga degil. Dilahirkan sebagai anak bongsu  Dato’ Zahari, dia memang suka mengikut kata hatinya. Mungkin juga kerana sudah biasa dimanja dari kecil lagi. Apa yang diminta pasti akan dipenuhi. Namun dia mudah dipujuk.
            “Shahrul….,” terpacul nama anak muda yang biasa disebut oleh Suraya kepadanya sejak dari dulu lagi. Kemudian dia berhenti sambil menarik esak. 
            “Kenapa dengan Shahrul… kamu bergaduh dengan dia lagi..??” soal Mak Limah pantas ingin tahu. Dia telah lama mengetahui akan hubungan percintaan Suraya dengan anak bekas Penolong Pesuruhjaya Polis Negeri Johor itu. Seingatnya, mereka mula bercinta semenjak dari Suraya menduduki program matrikulasi lagi. Jadi secara kasarnya, sudah hampir lima tahun mereka berkawan.
            “Shahrul dah bertunang, Mak Limah…. Shahrul dah bertunang…..,” ujar Suraya dalam tangisan. Akhirnya tahu juga Mak Limah perkara duduk sebenar. Meskipun agak terkejut, namun Mak Limah menerimanya dalam tenang.
            Seingat Mak Limah, budak Shahrul yang berkawan dengan Suraya selama ini memang baik orangnya. Bertanggungjawab, jujur, handsome pulak tu…. Malah, orang kata boleh dibuat calon suami yang baiklah. Dan dia amat berkenan dengan perangai Shahrul yang pandai menghormati orang tua. Tidak seperti sesetengah anak muda zaman sekarang yang sudah lupa dengan adap sopan dan tata susila. Apatah lagi di kalangan orang Melayu yang kaya dengan adat resam. Semuanya gara-gara pengaruh budaya barat yang semakin meluas dewasa ini. Dengan muziknya yang membingitkan, dengan bajunya yang ntah hapa-hapa. Terdedah sana… terdedah sini…. Hancur….!
            Mak Limah tahu, anak gadis Dato’ Zahari ini juga agak lincah dan bebas akibat terpengaruh dengan gaya hidup moden kerana sudah terbiasa dengan corak kehidupan elit di bandar ini. Pakaiannya dari jenama yang mahal belaka dengan fesyen yang adakalanya menjolok mata. Sebab itulah dia berharap Shahrul dapat mengubah sedikit demi sedikit corak kehidupan Suraya dan juga cara pemakaian yang semakin sakit mata memandang bagi pihak diri Mak Limah.
Puas sudah dia menyuruh Suraya memakai pakaian yang lebih sopan seperti kebaya ataupun baju kurung.  Paling tidak pun seluar panjang yang lebih longgar. Ini tidak, kalau tidak skirt pendeknya, tentu dengan seluar mantap yang ketat di peha dan baju yang singkat serta ketat. Terutamanya apabila keluar dengan bekas rakan sekolahnya. Jika di UPM, pakaiannya masih dikira ok biarpun adakalanya agak seksi. Hmmh.. Mak Limah mengeluh sendirian. Namun, anak gadis ini mudah dibentuk, sama banyak dengan mudah terpengaruh. Fleksible, orang sekarang kata…..
            Mak Limah angguk kepalanya perlahan dan menepuk-nepuk bahu Suraya.
            “Bawak bersabar…. Cuba cerita perkara sebenar…, Mak Limah nak dengar….,” suara Mak Limah tenang. Seolah ibu yang menasihati anaknya. Malah, Mak Limah lebih memahami Suraya berbanding Datin  Farina yang senantiasa sibuk berpersatuan itu.
            Sambil tersedu dan sesekali menarik esak, Suraya menceritakan kisah sebenar dari awal sampailah ke akhirnya seperti mana  yang diceritakan oleh Shahrul petang tadi. Tentang bagaimana dia dipaksa bertunang oleh keluarganya. Dan rupa-rupanya, baru dia tahu bahawa keluarga Shahrul masih belum mengetahui akan perhubungan mereka selama ini.
Berpuluh kali Shahrul memohon maaf siang tadi. Namun tidak diendahkannya. Setelah habis mendengar penerangan Shahrul itu, dia terus menuju ke keretanya dan meninggalkan Shahrul sendirian di situ. Puas sudah Shahrul melaung memanggil namanya, tetapi tidak diendahkan. Hatinya sakit dan kecewa mengenangkan sikap sambil lewa Shahrul dengan perhubungan mereka. Baginya, Shahrul tidak serius dengan perhubungan mereka selama ini.
Tadi, puas sudah Shahrul menerangkan bahawa dia belum bersedia memberitahu ibu bapanya, cuma sekadar hanya memberi hint sahaja yang dia sedang berkawan dengan seseorang dan belum memberitahu secara jelas kepada keluarganya bahawa dia sedang berkawan rapat dengan Suraya. Madly in love, sebetulnya! Dia berkira-kira untuk membina kerjaya yang lebih kukuh terlebih dahulu, dan barulah dia akan memberitahu yang dia sudah ada pilihan hati.
Namun, ibu bapanya lebih pantas mencarikan jodoh untuknya. Anak rakan baik ayahnya yang telah lama berpisah dijadikan calon. Dan kebetulan, gadis itu satu universiti dengannya, jua satu fakulti. Satu kebetulan yang tidak disangka pula, mereka pernah berlakon dalam satu teater yang sama, dan dipasangkan sebagai sepasang kekasih pula. Apakah ini satu kebetulan ataupun ianya sudah tersurat!
Bagi Shahrul pada mulanya, dia memang membantah keras. Kononnya pertunangan itu bertujuan untuk merapatkan talian persahabatan antara  kedua keluarga mereka. Pergi mampuslah talian persahabatan itu! Kenapa perlu dia yang dijadikan  alatnya!!  Huh! Saat itu, dia seolah tidak tahu berbuat apa. Diluah mati emak, ditelan mati bapa. Untuk menolak, dia tidak mampu. Pada awalnya, dia ada membantah tidak mahu ditunangkan, namun bapanya tetap berkeras dengan pilihannya. Kata itu bererti kota. Jadi dia terpaksa akur!
Mak Limah mengangguk kepala sehabis mendengar penerangan yang panjang lebar dari Suraya.  Berkali-kali dia mengangguk kepalanya. Sambil tangannya terus mengusap-usap lembut rambut panjang yang baru diwarnakan keperangan itu. Suraya masih menyapu air matanya yang masih bersisa. Mata bundar itu tidak bersinar indah seperti biasa.
“Sabar, anggaplah itu dugaan dari Allah…. Ada jodoh kamu kelak, bersatu jugak kamu nanti…, janganlah bimbang….,” ucap Mak Limah menasihati dan menyedapkan hati Suraya. Suraya membatu. Rasa sakit hatinya pada Shahrul dan tunangannya, Charina masih membara.
“Nah… sekarang, mari kita pergi makan… usah difikirkan soal ini lagi…,” ujar Mak Limah sambil menarik tangan Suraya. Lambat-lambat Suraya bangun dan mengikut langkah Mak Limah. Mereka turun ke bawah menuju ke ruang makan yang terletak bersebelahan dapur.
Sedang enak mereka menikmati makan malam itu, Datin Farina balik. Dia memandu BMW 325i terkini dan tidak lama kemudian diikuti pula dengan Dato’ Zahari dengan Mercedez Benz model terbarunya. Mereka sama-sama menyaingi Suraya dan Mak Limah yang sedang  enak menikmati hidangan.
“Eh, kenapa dengan anak Papa ni…  mata bengkak semacam jer… ,” suara Dato’ Zahari sambil menjeling melihat muka Suraya yang muram itu. Sejak dia tiba di meja makan itu, Suraya asyik menundukkan wajahnya sambil asyik menyuap makanan meskipun lambat-lambat.
“Hmmh… bergaduh dengan Shahrullah tu… apalagi….,” suara Datin Farina pula. Dia menyenduk nasi ke pinggannya. Naluri seorang ibu menyatakannya sebegitu.
“Huh, cinta monyet…!” tambahnya lagi. Tangannya ligat menyenduk kuah ikan percik. Kemudian dia mencapai Daun Ulam Raja dan mencicahnya ke dalam sambal belacan. Dimakan pula bersama nasi yang masih panas.
Sebenarnya dia sudah mempunyai calon untuk dijodohkan dengan Suraya, tetapi Suraya terlalu asyik dengan Shahrul. Memandangkan anak teruna pilihan hati Suraya itu juga datang dari keturunan  baik-baik dan orangnya pun boleh tahan. Sekufu, begitu pendapat Datin Farina. Jadi dia tidak banyak menentang perhubungan mereka. Lagi pula, Shahrul tidaklah terlalu rapat dengan keluarga mereka, dan seingat dirinya pula, hanya tiga kali mereka pernah bersua. Itu pun pada waktu mereka mula-mula mereka berkenalan.
Datin Farina lebih berkenankan Harith, anak Datin Maznah yang baru habis belajar dari UK itu. Kini Harith telah menjadi salah seorang pengurus di salah sebuah syarikat perkapalan milik  ayahnya, Dato’ Mansur. Nampaknya cerahlah harapannya untuk bermenantukan Harith itu. Dalam diam dia senyum.
Dato’ Zahari memandang muka Suraya seimbas lalu dan menyuap nasi ke mulutnya. “Betul ni Sue..?” dia meneguk pula air limau yang diletakkan olek Mak Limah di hadapannya.
Senyap.
“Sue….,” seru Dato’ Zahari lagi.
Suraya mengangkat muka dan menentang muka papanya. Dia mencebekkan mulutnya.  Kepalanya dianggukkan.
“Dia dah bertunang pun…,” tambah Suraya lagi. Kini dia sudah bijak mengawal perasaannya. Namun perit tetap tertanam jauh di lubuk hati. Dia tunduk lagi menyuap nasi ke mulut. Dan kemudian mengangkat muka untuk melihat reaksi papanya. Dato’ Zahari mengangkat kening kanannya tanpa suara. Datin Farina yang turut sama mendengar semakin lebar senyumannya.
“Yang awak senyum-senyum ni kenapa, Farina?” soal Dato’ Zahari melihatkan Datin Farina yang masih leka dalam angannya.
“Takde ape, cuma saya teringatkan si Harith anak Datin Maznah tu… haa… bolehlah saya kenankan dengan Suraya, nampaknya.” Luah Datin Farina berterus terang. Dia menoleh melihat reaksi Suraya. Anak gadis itu cuma diam sambil menghabiskan suapannya yang terakhir.
“Macam mana, bang?” soalnya pada suaminya meminta pendapat.
“Ish, awak ni… budak baru patah hati, dia nak carikan pengganti pulak…. Biarlah dia releks dulu… tenang-tenangkan fikiran…,” balas Dato’ Zahari.
“Inilah masa yang sesuai, bang… tak sempat dia nak patah hati, kita dah cari pengganti… bukan gitu Mak Limah..?” soalnya meminta pendapat Mak Limah.
“Apa-apa yang baik ajelah, Puan…” Mak Limah senyum.
Suraya membasuh tangan lalu bangun tanpa mempedulikan topik yang ditimbulkan oleh ibunya itu.
“Haa… tengok anak awak ni… orang cakap untuk kebaikan dia juga, tapi, dia buat tak tahu aje…. Degil! Macam ayahnya jugak….,” bebel Datin Farina melihatkan sikap Suraya yang negatif. Suraya sudah berada di anak tangga terakhir menuju ke tingkat atas.
“Eh, awak ni… marahkan anak, kita pula yang kena…, macam perangai ibunya jugak…,” balas Dato’ Zahari pula. Dia menggeleng-geleng perlahan kepalanya.
Datin Farina mendengus dan tunduk menghabiskan makanannya.
Dato’ Zahari tersenyum.

Farina…. Farina…. Tak habis-habis perangainya…