Wednesday, August 26, 2015

Novel : Kemelut Kasih - Part 28




Bab 28

           Shahrul berjalan laju menuju ke lobi Hotel Istana di Jalan Raja Chulan itu. Dia memandang jam sekilas, 3.42 minit petang. Lebih setengah jam dia terlewat.  Rakan setugasnya yang sudah tiba terlebih dahulu sudah beberapa kali menelefonnya, kerana client dan juga bakal rakan usahasama yang akan mereka temui sudah tiba terlebih dahulu.
Sebetulnya dia begitu kesal kerana terpaksa  lewat menghadiri temujanji ini. Sudahlah projek yang bakal mereka tandatangani nanti amat besar nilainya. Namun apakan dayanya. Dia terpaksa mengharungi perangkap kesesakan di jalan raya dari Shah Alam tadi setelah selesai menghadiri satu lagi temujanji yang diadakan terlebih awal.
Sewaktu melalui Lebuhraya Persekutuan tadi, sebaik sahaja selepas flyover di persimpangan Motorola dan Bandar Sunway, terdapat lima buah kereta yang berlanggaran sesama sendiri. Itulah yang menyebabkan kesesakan yang agak teruk. Di tambah lagi dengan menjelangnya waktu makan tengah hari. Sekali lagi terdapat sebuah kereta yang rosak berhampiran Mid Valley  menambahkan kesesakan yang sedia ada. Shahrul mengeluh perlahan. Diusapnya keringat yang memercik di dahinya.
Dari jauh sudah ternampak figura Ahmad Rahimi, rakan setugas yang turut sama bertemu janji dengan client mereka dari Zach’s Construction Corporation Sdn Bhd itu. Kelihatan juga dua orang tetamu mereka, seorang lelaki dan seorang lagi perempuan yang duduk membelakanginya.
“There he is.. Dah sampai pun..” suara Rahimi setelah terpandangkan Shahrul yang semakin mampir.
Kedua-dua tetamu mereka berpaling.
Sekali lagi, kejutan yang tidak diduga bagi Suraya dan Shahrul. Tidak sama sekali mereka menyangka akan kembali bersua lagi setelah lebih tiga tahun  berpisah.
“You apa khabar..?” suara Shahrul membuka bicara. “Sorry lambat, jalan jem teruk dari Shah Alam tadi…” tanpa dipinta dia menjelaskan.
“Nevermind… Rahimi dah terangkan tadi…” Suraya membalas. “Meet my colleague, Mahfuz …” Suraya memperkenalkan lelaki yang berada di sisinya. Mereka bersalaman. Sewaktu nama penuh Shahrul disebut tadi oleh rakannya Rahimi, dia seakan tersentak sebentar. Teringatkan bekas kekasihnya yang sudah menghilang selepas menceritakan perihal pertunangannya dahulu. Sebetulnya, dia juga yang melarikan diri dari Shahrul.
“Dah lama kenal ke..??” soal Rahimi pula.
“Satu fakulti.. satu kelas dulu..” terang Shahrul tanpa menambah dan menerangkan kisah lama mereka.
“oOOo.. kisahnya…” Mahfuz berlucu. Mereka ketawa kecil.
“Dah makan ke semua..??” Soal Shahrul pula.
“Kenapa, nak belanja ke..??” soal Suraya pula pantas. Dia mengerling manja dan menduga.
“Kalau itu boleh dianggap sebagai tanda maaf kerana terlewat, tiada salahnya..” Shahrul angguk dan menghadiahkan sejalur senyuman. Sebetulnya segan yang teramat. Imej professionalisme dia sudah tercalar di awal pertemuan mereka lagi.
“Aku dah makan tadi.. tapi kalau kau nak belanja lagi sekali.. perut ini masih boleh diisi, no problem !” Rahim berlucu pula.
Mereka berempat ketawa.
“Kau ni asyik ingat makan sahaja….” tambah Shahrul bergurau.   “Aku tak kisah.. terpulang la.. mungkin nak berbincang sambil makan…Apapun terpulang pada Cik Suraya dan Encik Mahfuz kita ni ler… ” Shahrul bersuara.
I pun tak kisah.. ” suara Mahfuz ringkas.
Semuanya memandang ke arah Suraya seolah menunggu kata putus darinya. Suraya tersenyum manis “Why not? As long we met our meeting objective today… janji matlamat perbincangan kita tercapai… don't we?” putusnya. Semuanya tersenyum lega.
Mereka berjalan ke ruang makan yang terdapat di Hotel Istana itu, dan setelah selesai menjamu selera, mereka beralih ke suatu sudut dan membincangkan soal-soal untuk kebaikan kedua-dua belah pihak. Perbincangan pembinaan Projek Perumahan Mega Angel Heights itu memerlukan perancangan yang rapi dan teliti dari semua aspek.  Apatah lagi menurut perancangan, tempoh masa siap yang dijangka adalah dalam masa 5 tahun.
 Setelah kedua-dua pihak bersetuju dan sedia bertolak ansur dalam beberapa hal yang berkaitan, mereka menangguhkan temujanji mereka ke suatu tarikh yang lain kerana masih banyak perkara yang perlu dibincangkan bersama.
“Minta diri dulu, I dah janji dengan my wife.. Nak lawat kawan dia yang bersalin kat HUKM..” Mahfuz meminta diri setelah mereka selesai bermesyuarat.
“Aku pun terpaksa minta diri jugalah, Rul.. Maaf ye Cik Suraya.. Ada janji temu lain pulak ni…” suara Rahimi pula kemudiannya meminta diri.
Akhirnya tinggallah mereka berdua sebelum beredar ke kereta masing-masing. Namun masih sempat berborak sebelum masing-masing berpisah.
“How are you Sue..? It's quite a long time until we met right...” lembut Shahrul bersuara bersama selajur senyuman. Kali ini perbualan mereka lebih kasual. Tadi agak formal kerana atas urusan pekerjaan. Tambahan lagi terdapat rakan sepejabat masing-masing.
“Owh, I’m fine, fine.. Surely fine.. and how about you…” Suraya pula bersuara. Badannya berpaling sedikit ke arah Shahrul. Diperhatinya sepintas lalu bekas kesayangannya suatu ketika dahulu. Masih segak sama seperti dahulu, malah lebih berketrampilan sejajar dengan kematangan setelah memasuki dunia pekerjaan, mungkin.
“As what you're seeing, right in front of you now…. Yah, me too definely fine.. thanks…” Shahrul membalas. Dia senyum dan mengangguk-anggukkan kepalanya beberapa kali.
“So how was your kid… dah berapa orang agaknya..?” soal Suraya pula. Sengaja berbasa-basi.
“Hurm, not yet…” balas Shahrul pantas. “Belum ada rezeki kami buat masa sekarang… and how about you..?” Soalnya balik. Ingin juga dia ketahui kondisi bekas kekasihnya dahulu ini. Ralat juga dengan kisah lama. Mereka saling menyayangi di antara satu sama lain. Namun, tetap tidak berjodohan. Dia memandang sepintas lalu gadis di hadapannya. Jika dahulu Suraya jelita, sekarang bertambah anggun!
“I’m still single Shah..” Suraya bersuara perlahan. "..and available.." Kedengaran lirih di situ walau tiada niat untuk dapatkan simpati mahu menyalahkan hal lama.
“Oh.. I’m sorry…” Shahrul speechless.
“It’s okay.. belum jodoh I..”
“Takkan orang selawa you belum ada yang sangkut..?” Shahrul cuba menceriakan keadaan.
What to do… Lawa pun bukannya ada yang hendak… Dulu pernah la ada… Tapi tak kesampaian.. He left me for another girl… nak buat camana…. So sekarang nie I kawin la dulu ngan my carreer…” dalam baik Suraya mengenakan Shahrul.
“Well….. nevermind... You no need to worry… Sampai masa nanti, ada le tu… Jangan lupa jemput I tau…” Shahrul cuba menamatkan topik.
“Kenapa pula nak jemput you.. sebab you memang patut hadir.. Wajib..” Suraya membalas berani. Kemudian dia ketawa polos. Shahrul yang mulanya terpaku  dengan gurauan berani Suraya akhirnya turut sama tergelak .
“Okaylah.. I’ve to go…” Shahrul meminta diri.
“Me too…” Sambut Suraya. Di kala itu talian tangannya berdering nyaring. Dia memandang sekilas. Zarith!
“Ok la, see you..” dia menamatkan perbualan.
Shahrul angguk.
Suraya menekan butang dan menjawab panggilan itu. Matanya menuruti dari jauh langkah Shahrul yang sudah menghampiri keretanya di tempat parkir kereta di luar sana.
Hatinya berdebar kencang. Darahnya serasa panas menyirap. Kasihnya pada Shahrul masih bersisa, walau kasih mereka sudah lama berlalu. Dia mengeluh perlahan, dan melayan panggilan Zarith.




                 Charina menghidangkan makan malam. Sementara Shahrul masih berada di bilik lagi, sedang menunaikan solat Maghrib. Tidak lama kemudian, Shahrul muncul. Dia berjalan dan memeluk pinggang ramping Charina sebelum duduk di kerusi menghadap hidangan.
            “Sayang apa khabar..? Macam mana suasana kat opis ari ni..? Ada apa-apa cerita menariks tak..?” Soal Shahrul, cuba mengetahui aktiviti isterinya hari itu.
         “Biasa-biasa aje bang, nothing new.. routine and routine..!” Charina membalas sambil menyendukkan udang masak sambal dan cendawan goreng telur ke pinggan suaminya sebelum menyendukkan ke dalam pinggannya sendiri.
             “Abang pulak macam mana.. ?”  Soal Charina pula. Dia mengambil ikan masin gelama pula dan menggaul-gaul mesra sebelum menyuap ke mulut bersama nasi.
“Hmm…. hari ni abang terlewat menghadiri temu janji dengan client.. And Erin tau, sapa client abang tu.. ??  Soal Shahrul pada Charina.
 “La abang neh.. abang tak cakap.. manalah Erin nak tau.. ” Charina malas nak berteka teki. “Nak air bang.. ?” Soalnya lagi lalu menuangkan air ke gelas yang terletak kemas di depan pinggan suaminya.
“Tima kasih, Sayang…” dia meneguk air sekejap "Erin tak nak teka siapa abang jumpa tadi?” soalnya memancing.
“Siapa ya?" dia mahu menyenduk kuah tambah ke pinggan suaminya, tetapi Shahrul memberi isyarat tidak mahu.
 "Abang jumpa kekasih lama abang eh.. ??” teka Charina lagi, selamba. Sengaja bergurau. Dia bangun untuk ke dapur  untuk membawa pinggannya yang dah habis mengemaskan meja setelah semuanya selesai makan.
“Wah, terrornya sayang abang…. Cemana Sayang tau neh.. ?”  Shahrul terkejut dengan tekaan Charina itu.
“Eh, betul ke..?? Sayang main teka je la..” Dia mengangkat muka memandang Shahrul sekilas sebelum kembali meneruskan mengemas dan membasuh pinggan mangkuk di sinki. Shahrul masih menemaninya di meja makan.
So, Suraya macam mana bang? Mesti makin lawa kan? Anak Datuk lagi pulak..” Tangannya ligat membilas pinggan yang sudah disabun. Terselit jua cemburu di hati. Maklum la, kasih mereka amat utuh suatu ketika dahulu. Hanya situasi yang memisahkan mereka.
“Lawa memang la lawa…..” 
“Ehem, apa dia bang.. ??”  pantas Charina menyampuk. Dia cuba mengawal perasaan cemburunya.
“Yea la, dia memang lawa pun… hakikat kan… Tapi takda maknanya pun… Sebab abang dah ada Sayang…” Shahrul mengambil hati Charina.
“Lagipun, sayang abang ni lawa hapa…? Ayu.. manis.. anggun.. cute… semuanya lah milik sayang….”  Puji Shahrul lagi.. 
“Hmm… yea lah tuu…..”  Puji ada makna ttuuu…..
Charina sengaja menarik muncung. Tapi tangannya masih ligat mengelap air yang memercik di sekitar sinki.
“La…. Abang baru perasan, rupanya isteri abang ni makin bertambah lawanya bila dia tarik muncung camni…  macam mana selama neh abang tak sedar.. ?” Shahrul bergurau mengambil hati isterinya.
Charina mencebek.
“Ya lah tu bang…” Charina mengalah, malas mahu melanjutkan bibit-bibit pergaduhan. Dia yang sudah habis mengemas berjalan ke ruang tamu. Shahrul mengekor sambil berjalan rapat dan memeluk bahu isterinya  dengan tangan kanannya. Mereka berjalan seiringan ke ruang tamu. Charina melentukkan kepalanya ke bahu Shahrul.
“Manjanya isteri abang nie…,”  usik Shahrul sambil mencuit hidung  isterinya. "Ni yang buat abang bertambah sayang ni.." usik Shahrul lagi... Charina hanya membiarkan gelagat suaminya. Terselit kebahagiaan yang amat sangat. Namun di hatinya terasa cuak juga. Mungkinkah kasih sayang yang ini hanya untuk sementara cuma..?? Terselit kebimbangan di hatinya, mungkinkan kasih antara suami dan bekas kekasihnya itu akan bertaut kembali..?? Sementelah pula mereka masih belum dikurniakan rezeki untuk memperolehi anak sehingga kini. Dia tidak berani memikirkan perkara yang masih belum terjadi.. Namun dia berdoa semoga rumahtangganya dijauhi dari segala masalah yang tidak diingini.
Apapun, syukur pada tuhan, kerana menganugerahi seorang suami yang baik. Dia tidak pernah menyangka akan dilayan sebegini rupa oleh Shahrul. 
Sungguh dia tidak pernah menyangka, kalau diikutkan dengan bibit pergaduhan di awal perkenalan mereka dahulu.
Dalam diam dia mengeluh kecil.















Wednesday, May 6, 2015

Novel : Kemelut Kasih - Part 27





Bab 27

L
if ditekan ke tingkat 17. Setelah melepasi satu tingkat ke satu tingkat sebelum lif sampai ke destinasinya. Suraya menunggu penuh konsentrasi. Tiba-tiba deringan handphonenya berbunyi nyaring. Dia memandang sepintas lalu sebelum menekan butang reject. Tidak selesa kerana masih terdapat 4 orang yang masih bersama-sama di dalam ruangan lif yang sempit itu.
Setelah lif sampai di tingkat 17, dia melangkah keluar penuh gaya. Anggun! Sambil membimbit briefcasenya di sebelah kiri tangannya, dia kembali mendail nombor talian yang dimatikan sebentar tadi. Di muka pintu Zach’s Construction Corporation Sdn Bhd,  dia berhenti seketika sebelum pintunya dibuka oleh penyambut tetamu merangkap telefonis dari dalam.
“Selamat Pagi, Cik Suraya..!” sopan Adilla menegur.
Suraya angguk, namun masih tegas. Gaya wanita aristokrat terpancar di wajahnya. Dia amat beruntung, dalam usia masih muda sudah bergelar pengurus. Namun dia tidak mahu dia bergelar pengurus di situ hanya kerana dia anak kepada Pengarah Eksekutif di situ. Adik kepada Pengurus Besar dan juga Pengurus Kewangan. Dia mahu dia diterima dan layak memegang title itu kerana dia memang berhak memikul beban kerja dan tugas tersebut. Pengurus Pembangunan Perniagaan!
Yes, Zarith..??” setelah talian di sebelah sana diangkat Suraya bersuara. Dia melangkah masuk ke ruang pejabatnya. Dia meletakkan briefcase dan tas tangannya di atas meja kerjanya sebelum melangkah menarik bidai yang melindungi pemandangan kotaraya Kuala Lumpur. Cahaya pagi menerjah masuk ke biliknya.
Suara Zarith bersuara di sebelah talian sebelah sana sebentar sebelum Suraya menutup talian telefon tangannya.
“Ok, kita jumpa nanti malam… Bye….”
Suraya membuka briefcasenya dan mengeluarkan dokumen-dokumen berkaitan kerjasama antara syarikatnya dengan Milia Corporation. Cadangan projek perumahan  mega yang akan menaikkan lagi nama syarikatnya dan juga sekutunya, dan juga mungkin membolehkan pekerja-pekerja di kedua-dua syarikat memperolehi  bonus sekurang-kurangnya lima bulan menjelang akhir tahun nanti dan selama beberapa tahun pastinya.
Dia sekali lagi meneliti plan-plan dan rekabentuk rumah pelbagai jenis itu. Sesekali membelek laporan bajet-bajet dan sebutharga yang dilampirkan bersama. Sekali lagi talian tangannya menyanyikan nada polyphonic.
“Yes Rith..??” Mengeluh.
You no need to worry my dear.. I remember our celebration today… Yes dear…  Yess.. Please… We'll see and talk later.. Ok, bye honey.. daaa…” Dia mengeluh. Penat melayan karenah cemburu tak bertempat Zarith. Anak Datin Maznah dan Dato’ Mansur yang mamanya berkenankan sangat tu. Setelah putus hubungan dan Shahrul beberapa tahun lepas, mamanya tidak tunggu lama terus mengenalkan Zarith kepadanya. Segala-galanya telah dirancang rapi oleh kedua-dua ibu mereka yang kerap berjumpa kerana aktif berpersatuan bersama-sama.
Dia tidak mahu terikat. Dia sudah puas dengan komitmen. Padanya dia hanya berkawan sahaja dengan Zarith. Biarlah dia berjaya di dalam kerjayanya dahulu sebelum mengikat sebarang pertalian. Walaupun berkawan dengan Zarith, dia mahu dan berhak memilih sesiapa sahaja menjadi rakannya, mahupun boyfriendnya.
Malam nanti mereka telah berjanji untuk menghadiri majlis sambutan hari ulangtahun  Datin Maznah, Mummy Zarith. Majlis yang akan dibuat secara besar-besaran itu biasanya tiap tahun akan disambut secara meriah di mana-mana hotel yang terpilih di sekitar ibu kota ini. Kenangannya terimbau kembali pada peristiwa yang sudah tiga tahun berlalu.

“S
ue, jangan lupa.. malam ni kita ada jemputan makan malam… Mama dah sediakan baju untuk Sue pakai… Ada atas katil Sue di atas sana… ”  Sebaik sahaja dia melangkah memasuki ruang rehat rumahnya, Mamanya bersuara. 
Dia memandang kehairanan ke arah Mamanya. Pertama sekali kerana Mamanya jarang berada di rumah di waktu-waktu begitu dan keduanya  kerana pelawaan Mamanya untuk makan malam itu.
 “Makan malam apa ni Mama.. ?? Semalam Mama tak cakap apa pun.. ? Sue penat la Mama….”  Rengeknya manja. Dia sudah  tahu helah mamanya yang mahu mengenalkan anak kenalannya setelah dia putus hubungan dengan Shahrul 2 bulan lepas.
“Penat apanya, makan malam sahaja… Dah, jangan nak mengelak…. Mama dah janji dengan Datin Maznah tu… Jangan nak malukan Mama…. ” putus Mamanya.
Suraya mengeluh. Dia berjalan menuju ke biliknya.
“Jangan lupa, pukul 8.00 malam nanti kita pergi… Mama tunggu Sue.. ”
Suraya meneruskan langkahnya tanpa menyahut. Namun tepat pukul 8.00 dia sudah bersiap mengenakan gaun ungu kehitaman bareback yang telah mamanya sediakan. Dia meneliti wajah jelitanya yang terpantul dari cermin meja hiasan di biliknya. Dia merapi-rapikan sanggul yang disusun kemas, rambut sedikit terurai di tepi  kedua-dua telinganya dan mengenakan subang dan rantai warna senada.
Dalam diam dia memuji kejelitaan dirinya. Dan mempersendakan Shahrul yang bodoh kerana melepaskan dirinya kerana Charina gadis kampungan itu. Namun dalam diam juga, dia mengakui dan tidak menafikan bahawa Charina sebenarnya memiliki suatu  aura yang boleh memikat sesiapa sahaja, walau dia sangat sederhana orangnya.
Jemputan makan malam itu sebenarnya lebih kepada Sambutan Hari Ulangtahun Datin Maznah yang ke 49 tahun. Walaupun sudah agak berusia, namun Datin Maznah masih mahu menyambutnya dengan cara yang meriah sekali. Sambutan majlis diadakan di persekitaran kolam renang Concorde Hotel di Kuala Lumpur. Pada malam itu juga dia telah dikenalkan dengan Zarith, anak Datin Maznah dan Dato’ Mansur yang baru sahaja menamatkan pengajian dari UK dan akan mewarisi perniagaan perkapalan bapanya. Selaku waris tunggal, jika sesiapa yang akan berkahwin dengan Zarith, sesungguhnya dia akan beroleh kesenangan dengan harta dan wang yang melimpah ruah. Itu yang Mamanya mahukan selama ini.
“Kenalkan, ini anak Aunty… Zarith Azhar Ahmadi….” Datin Maznah yang bermekap tebal dengan baju bersinar-sinar memperkenalkan anak tunggal kesayangannya.
Dia menghulurkan tangan.
Zarith tersenyum memikat. “Nice meeting you..” matanya merenung tajam anak dara Datin Farina yang bergaun ungu-hitam anggun itu. Seksi!
“I selalu dengar your name from my mum… but I don’t think you are so gorgeous… damn gorgeous…. Serius..” Zarith  memuji Suraya. Matanya meliar.
Suraya menghadiahkan senyuman paling manis.
“Thanks… Anyway, you pun apa kurangnya…” She mean it. Bukan sekadar berbasa basi. Zarith tersenyum bangga.
“Wanna dance..??” pelawa Zarith.
“Sure.. why not..” Dan mereka hanyut dalam dakapan masing-masing. Selepas pertemuan pertama maka menyusul pertemuan kedua ketiga dan seterusnya. Datin Farina dan Datin Maznah hanya tersenyum melihat perkembangan itu. Harapan hati masing-masing untuk berbesan nampaknya akan tercapai. Namun itu kisah 3 tahun dahulu. Sekarang, nampaknya mereka masih belum mahu mengikat dengan apa jua tali ikatan walau sudah berkali-kali di suruh bertunang. Kedua-dua nya memberi alasan mahu menumpukan pada kerjaya masing-masing sebelum mengikat sebarang tali ikatan.
Namun, semenjak akhir-akhir ini, mereka sering kali bertengkar dan sudah jarang berjumpa. Tidak sekerap dahulu. Ada-ada sahaja perihal yang akan mereka tengkarkan.

        
                Zarith menghempas pintu BMW 318i nya  keras. Berdentum bunyinya. Sepanas hatinya yang baru sahaja lepas bertengkar dengan Suraya, walaupun melalui telefon sahaja. Kadang-kadang atas sebab-sebab remeh sahaja mereka boleh bertengkar sekarang.
Seperti  hal yang berlaku sebentar tadi, dia menelefon Suraya. Mulanya terdengar bunyi nada deringan namun kemudiannya dimatikan oleh Suraya. Dalam hatinya dia berasakan Suraya menduakan kasihnya. Mungkin Suraya bersama kekasih barunya, jadi dia mematikan panggilannya. Zarith dapati walaupun selama ini mereka sudah memahami perangai masing-masing, namun dia mendapati Suraya tidak menyerahkan sepenuh hatinya kepadanya. Kadang kala serasa masih ada barrier di antara mereka. Dia sesungguhnya jelous dan tidak puas hati. Egonya tercalar!
Zarith sedar, walaupun dia bakal mewarisi harta yang bukan kepalang dari kedua ibu bapanya, dan dia boleh memilih mana-mana gadis yang dia inginkan, namun dia tetap berhasrat  mahukan Suraya  menjadi isterinya. Kerana mereka setaraf dan pakej yang ada pada Suraya lengkap untuk mereka bergelar suami isteri yang ideal di pandangan masyarakat dan juga di kalangan mereka, golongan elit. Dan gadis-gadis lain hanya akan dijadikan gula-gulanya sahaja. Teman penghibur di kala sunyi!
Zarith melangkah laju memasuki ruang tamu rumahnya yang tersergam indah. Sudah hampir 20 tahun mereka bermastautin di Bukit  Tunku itu. Datin Maznah yang kebetulan baru turun dari kamarnya hanya menggelengkan kepala melihatkan gelagat anak bujangnya itu.
“Kenapa Rith..?? Kamu berdua bergaduh lagi ke..??” Datin Maznah sudah faham benar, kalau muka anaknya itu macam ayam berak kapur, kalau bukan kerana hal-hal berkaitan kerja, pastinya kerana Suraya. Bergaduhlah tu.. apalagi…
Zarith mendengus dan terus menaiki tangga menuju ke kamarnya. Datin Maznah hanya menggelengkan kepalanya sahaja. Zarith pastinya sedang bersiap untuk ke pejabatnya setelah selesai berjogging di taman yang tidak jauh dari situ. Sudah menjadi rutin anaknya itu untuk berjogging di waktu pagi, dan selepas itu  barulah dia bersiap ke pejabat.
“Kak Saadiah, siapkan sarapan.. sekejap lagi siap la Zarith tu….” Suara Datin Maznah pada  pembantu rumahnya. “Untuk saya siapkan segelas jus oren dan roti bakar ya… Saya nak pergi lihat bunga-bunga orkid saya  kat laman sekejap.. ”
“Baik Datin..” sahut Kak Saadiah yang sedang menyapu lantai dapur ketika itu.
Setelah memberi arahan, wanita yang baru melepasi  usia 50an itu beransur keluar untuk menjenguk bunga-bunganya di laman.

















Tuesday, April 7, 2015

Novel : Kemelut Kasih - Part 26





Bab 26


       Hujan turun dengan lebatnya. Suasana di pagi Ahad itu amat hening dan dingin. Setelah selesai bersolat Subuh tadi, Shahrul kembali meneruskan tidurnya. Charina yang bangun  untuk menyiapkan sarapan pagi juga turut ditarik untuk tidur bersamanya.  Charina terjerit kecil.
            “Sayang neh tak sporting la…. Temankan la abang sambung tidur…” Dia memeluk erat pinggang Charina dan menarik badan Charina merapati badannya. Aura hangat dari tubuh kedua-duanya  bersatu.
            “Abang, saya nak siapkan sarapan ni…” terang Charina pula.
            “Takpe… Sayang sarapanlah dengan Abang dulu..” mukanya dipalingkan ke arah Charina sambil menghadiahkan senyuman menggoda.
            “Gatal Abang tau…” mencubit manja lengan Shahrul.
            “Wau.. sedapnya kena cubit…. Nah, cubitlah lagi…..!” Shahrul makin mengada. “Nah, nah… cubit tang perut neh…” Shahrul cuba menyelak gebar…
“Ish, Abang neh tak senonoh…..!”
Shahrul ketawa  kuat. Sambil mengeratkan lagi pelukannya. Terasa damai dan tenang dirinya di kala itu. Baru dia tahu nikmatnya menjadi seorang suami. Kalaulah dari dulu dia tahu berkahwin ini nikmat sekali, sudah lama dia berkahwin dan  awal-awal lagi menunaikan salah satu tuntutan agama itu.
“Abang saaayangggg Sayang…..” ucap Shahrul lagi. Dia memalingkan wajah isterinya dan mencium polos bibir Charina. Kemudian beralih ke dahi, dan bahu……. Charina menggeliat manja bercampur geli.
“Sayang pun saayaaaang sangat sama Abang….” Balas Charina manja. Shahrul tersenyum bangga dan makin merapatkan lagi pelukannya. Sambil itu dia mencari-cari peluang mencium-cium isterinya. Charina yang sudah memahami hasrat suaminya itu berpaling menghadap suaminya dan seterusnya mereka hilang dalam sebuah pelayaran yang sangat indah, yang hanya dirasai dan dinikmati oleh mereka berdua sahaja………..



              Faizul memandang jam tangan Tissotnya sepintas lalu. Jarum panjang menunjukkan ke angka tiga dan jarum pendek pula menunjukkan ke angka dua. Tetapi dia tidak menyalahkan Charina kerana dia datang ke situ tanpa janji temu, mahupun menelefon terlebih awal.
Kebetulan dia ke Menara UOA di Jalan Pinang itu kerana ada janji temu dengan client syarikatnya di menara yang sama dengan syarikat Charina.
“Encik Faizul boleh tunggu di bilik menunggu sekejap sementara Puan Charina kembali ke pejabat.” Terang Shafikah yang bertugas sebagai penyambut tetamu di Kumpulan Kayangan Berhad itu.
Faizul mengekori penyambut tetamu yang berambut panjang melepasi paras bahu dan bermekap cantik itu. Baju kebaya yang dipakainya menunjukkan jelas bentuk badannya. Sendat! Nasib baik kau cantik…. Sempat pula Faizul meneliti dan mengomen.
Shafikah membuka pintu bilik menunggu dan kemudian mempersilakan Faizul duduk di sofa yang sedia tersusun indah di bilik sederhana besar itu. Sebelum meninggalkan Faizul, dia menghadiahi sebuah senyuman mesra.
Faizul menganggukkan kepalanya, dan turut membalas satu  senyuman  formal. Sedang dia leka membaca akhbar The Star, tiba-tiba kedengaran sebuah ketukan dan kemudian Charina muncul di muka pintu.
“Wah, what a surprise!” Charina mempamerkan senyuman. “Bila sampai….?? Sorry, I lambat sikit tadi.. Ada lunch meeting with client kat Sheraton…” Dia menerangkan.
“It’s okay.. it’s not your fault anyway… lagipun I yang datang secara mengejut, kan” Faizul senyum senget. “….kebetulan I pun ada meeting juga dengan Prima Corporation kat tingkat 25 kat sini…. So, after lunch dengan diorang tadi.. I ingat nak singgah jumpa you sekejap…. Alang-alang dah ada area sinikan…” dia menyambung menerangkan keadaan.
Charina angguk.
“Come… let’s move to my office…” pelawa Charina.
Faizul meletakkan akhbar yang dibacanya tadi.
“Dah jumpa En. Jamil belum…??” mesra Charina bertanya. Mereka berjalan beriringan.
“Belum…”
“Ok… why not kita pergi jumpa dia dulu….” Usul Charina.
“No problem..
Mereka berjalan melintasi bilik mesyuarat dan sebuah bilik konferens sebelum membelok ke kanan. Sejumlah 50 staff di situ dipisahkan dengan partition-partition yang berwarna biru langit setinggi 3 kaki. Masing-masing sibuk dengan aktiviti sendiri.
Ada yang sedang mengadap komputer menyiapkan report. Ada yang sedang bergayut, ada pula yang sedang berkumpul sesama sendiri. Tidak kurang yang sedang melayari internet. Faizul senyum. Pemandangan biasa di sebuah syarikat yang agak besar bilangan kakitangannya. Tambahan pula selepas makan tengah hari.
“Ini Bahagian Operasi… yang sebelah sana tu Bahagian Akaun….” Terang Charina. “Yang bilik berkaca dalam sana tu pulak our library..” Faizul angguk. “Bahagian Perhubungan Korporat, Sumber Manusia and few lagi department kat tingkat atas..” Charina menerangkan sepintas lalu bahagian-bahagian yang terdapat di Kumpulan Kayangan Berhad itu.
“Lin… En. Jamil ada tak..??” soal Charina pada Shazlin, pembantu peribadi En. Jamil Hidayat.
“Belum sampai lagi la Erin…,” jawab Shazlin. “Tadi dia ada meeting kat dengan S/U  MOF kat Putrajaya…”
“Ohh, ok….. thanks Lin…” balas Charina. “Ops, before terlupa.. kenalkan.. Faizul,  ini Shazlin.. P.A En. Jamil.. and Lin, this is Faizul, Senior Software Engineer Megah Trading…”
“Oh, hi… nice meeting you….” Sapa Shazlin mesra. Dia menghulurkan tangan untuk bersalaman.
“Nice meeting you too….” Balas Faizul dan menghadiahi sekuntum senyuman.
Sebelum mereka berlalu, Shazlin menghadiahi satu kenyitan mata dan senyuman nakal kepada Charina. Means, boleh tahan…. Charina hanya tersenyum. Faizul yang perasankan adegan tersebut tidak mempamerkan sebarang reaksi. Pura-pura tidak faham.
“Eleh, blah la… Takkan ‘kurak-kurak’ dalam perahu kot…..” Charina menyakat sambil ketawa, mesra.
“What..??” soal Faizul pula. Kehairanan.
“She’s interested in you…… Takkan tak paham kot….?” Duga Charina. “Kurak-kurak dalam perahuk, purak purak tidak tahukkk…” Dia menaikkan sebelah keningnya. Rakan lamanya yang sudah di anggap seperti saudara sendiri. Sebab itu dia tidak merasa kekok bersama Faizul. Tambahan lagi peristiwa lalu yang tersimpan kukuh dahulu menambahkan kepercayaannya kepada jejaka yang berkulit sawo matang, bertubuh tegap, serta berkumis nipis yang menambahkan lagi kekacakan wajahnya itu.
“Oh, really…??” Faizul  menyoal endah tak endah. “Untungnya I…..” dia membalas gurauan itu. Mereka ketawa serentak.
“Serius Joe… takkan you takde sesiapa….. lagipun Lin tu pun bujang lagi tau.. Sweet pulak tuu…”  promote Charina habisan.
“Hmm…. Boleh tak kita cakap pasal lain, Puan Charina…??” Soal Faizul pula cuba menamatkan topik yang ingin dihindarinya. Perkataan Puan Charina itu ditekankan. Terasa sayu dan cemburu jauh di sudut hati. Selama ini dia menganggap rasa hatinya terhadap Charina sudah padam, namun masih bersisa rupanya.
Dahulu, dia cuba menjarakkan hubungan mereka sesudah tahu Charina sudah bertunang. Maka setelah Charina keluar dari KOSASS, kolej yang telah menemukan mereka dahulu, dia juga sudah jarang datang melawat rakannya itu. Tambahan lagi dengan tugasnya selaku Software Engineer kepada sebuah syarikat multinasional yang memerlukan dia sering bergerak dan out station keluar negara.
Charina tersenyum.
“Ok, no problem….  Sorry my dear friend….. ” Charina membuka pintu biliknya.
“Have a seat..” pelawanya.
Faizul memandang sepintas lalu bilik yang dihiasi dengan tiga pasu pokok bunga hidup dan berdindingkan kertas dinding dwi warna hijau-krim itu.
“Nice..” sepatah komen Faizul..
“Mestilah.. tengok la siapa tuannya..” Charina bergurau mesra. Terlalu lama rasanya mereka terputus hubungan. Hampir 5 tahun… Selepas Kak Linz keluar bergraduat dan setelah dia keluar menyewa di luar kampus bersama rakan-rakannya, mereka sudah jarang keluar bersama, jua jarang berhubungan.
Pelbagai topik yang mereka bualkan, dan perdebatkan bersama. Dari kisah peribadi hinggalah jua ke bisnes. Habis keluar cerita-cerita lama yang lucu dan tidak dapat mereka lupakan. Kisah Yati, Ita, Shikin dan Kak Linz juga rakan-rakan Faizul yang pernah mereka kenali turut ditanya khabar.
Tidak lama kemudian Shariman yang kebetulan baru balik dari luar turut serta dan setelah hampir sejam di situ, Faizul memohon diri untuk beransur pulang ke pejabatnya.










Friday, February 6, 2015

Jom Layan Lagu : Seruan Jiwa - Salma





Novel : Kemelut Kasih - Part 25




Bab 25

E
ncik Zul… kenalkan…. Our greatest Company Advisor, Charina.. " Lelaki yang dipanggil Encik Zul yang sedang rancak berborak bersama beberapa temannya tadi kemudian berpaling…..
Faizul!
Charina!
Mereka saling terperanjat. Kemudian masing-masing menghamburkan ketawa kecil. Tidak menyangka akan berjumpa kembali setelah hampir 3 tahun  tidak bersua.
“You apa khabar…Tetap anggun macam dulu juga..” Puji Faizul ikhlas. Dia merenung raut wajah Charina yang pernah dipujanya dalam diam suatu ketika dulu. Malah hingga sekarang pun dia pasti kasihnya masih bersisa.
“Wah wah… dah kenal rupanya sebelum ni..,” usik En. Jamil Hidayat.
“Kami kenal sewaktu belajar dulu, En. Jamil… kawan lama…” suara Charina pula menerangkan keadaan.
“Atau kekasih lama…??” Shariman pula menyampuk memeriahkan suasana..
Sipi…..!” sepatah kata Faizul menghamburkan ketawa bukan kepalang dari lelaki-lelaki tiga orang yang berdiri di kiri dan kanan Charina.
“Amboi-amboi korang.. mentang-mentanglah saya sorang perempuan, semua  sepakat buli saya yea….,” Terasa segan juga dirinya dijadikan topik bahan ketawa. Namun dia cuba bersikap sporting.
Sorry la Erin.. saya gurau je, jangan ambil hati pulak..” Faizul masih lagi budiman seperti dahulu.
“It’s okay.. I know you just joking… ” Dia tersenyum manis.
“So… are you married..??” Soal Faizul kemudiannya setelah melihat cincin bertatah berlian di jari manis Charina.
Charina mengangkat tangannya dan menelek cincin kahwinnya itu.
“Yup ! I am..” Dia mengangguk perlahan dan menghadiahkan senyum kecil.
“Kempunanlah saya…..” Dalam gurau dia bermaksudkannya. Charina tersenyum. Namun seakan tidak percaya.
“Takkan lah orang handsome macam you masih belum berpunya…..?”
“Hmm, apa nak buat… I nak kan you, tapi you pulak  menolak… Kecewa separuh mati tau….” Faizul masih tidak habis bergurau….
“Betul tu En. Zul…. Dulu sewaktu dia mula masuk Kayangan pun, saya cuba jugak masuk jarum.. Tapi tak jalan laaa…..” tiba-tiba Shariman pula menyampuk. Sekali lagi ketiga-tiga lelaki di sisinya ketawa serentak.
“Amboi Man ni…. Sempat pulak awak kenakan saya yea…. Patutnya awak back-up saya…. Ini tidak…” Charina sengaja menyakat rakan sejawatannya walaupun terasa merah mukanya di kala itu. Bossnya, En. Jamil hanya ketawa sahaja.
“Nasib baik quota saya dah penuh…… Kalau tak, mahu juga jadi calon tuh…” tambah En. Jamil lagi sengaja menghangatkan suasana. Sekali lagi meledak ketawa dari ke empat-empat mereka.
Terdengar derapan sepatu menghampiri mereka yang sedang rancak berbual di sekitar kolam renang di hotel itu.
“Wah, wah wahhh..!!! Rancaknya berborak…. Topik menarik barangkali..?” Keempat-empat berpaling. Ketua Pengarah Eksekutif (CEO)  Megah Trading,  Datuk Abdul Mujahid Abidin rupanya yang datang menyapa.
Setelah men to men berjumpa maka makin rancaklah kisah mereka. Dari kancah usik mengusik ke persoalan dunia perniagaan, sukan, seterusnya dunia politik dan isu semasa dunia sekarang. Satu demi satu topik yang mereka bincangkan. Tidak lama kemudian Charina meminta diri untuk pulang setelah jam sudah menjangkau usia 11.30  malam.
Faizul mengiringinya  ke kereta. Pelbagai kisah lama yang mereka bangkitkan. Namun Charina amat bersyukur, Faizul tidak mengungkitkan kisah yang cuba dipadamkan dalam lipatan kisah hidupnya. Kisah di PD yang boleh mengaibkan dirinya suatu waktu dahulu. Mujurlah Faizul dan rakannya Azmi itu boleh dipercayai kerana sehingga ke hari ini tiada sesiapa pun yang tahu kisah itu melainkan mereka yang terlibat secara langsung sahaja.
Setelah bertukar-tukar nombor telefon, mereka berpisah membawa haluan masing-masing.




        
 Suraya melangkah penuh yakin namun menggoda memasuki ruang pejabatnya yang terhias indah itu.  Dengan top putih sleveless bersama jaket  jingga pekat dipadankan dengan pencil skirt hitam atas dari lutut berbelah di tepi yang dikenakannya menampilkan imej wanita korporat yang anggun sekali.
Setelah menamatkan pelajarannya di kampus hijau dulu, dia berehat selama setengah tahun sebelum membantu perniagaan papanya, Dato’ Zahari. Tiga tahun dulu, sewaktu mula bertugas, dia menjawat jawatan Eksekutif Perhubungan Awam. Kini seiring dengan pertambahan pengalaman dan usia, dan memperolehi kepercayaan papanya, dia sudah boleh memegang jawatan Pengurus  Pembangunan Perniagaan di situ. Dato’ Zahari pula  yang sudah mula mempercayai pengurusannya anak-anaknya, Shamsul selaku Pengarah Urusan dan Syairul selaku Pengurus Kewangan. Dia selaku Pengarah Eksekutif hanya memantau sahaja segala aktiviti syarikat dan menasihati sepintas lalu sekiranya khidmat nasihatnya diperlukan.
Suraya membuka tirai yang menutupi cermin luas di pejabatnya yang berada di tingkat 17 di Menara Great Eastern di Jalan Ampang itu. Satu panorama indah  terbentang menghiasi biliknya dan segala aktiviti penduduk kota metropolitan yang senantiasa sibuk dan mengejar masa ini dapat dilihat dari biliknya. Cahaya matahari pagi menerjah masuk menerusi jendela yang telus cahaya itu.
Dia membelek-belek organizer yang terletak di sisi kanan meja kerjanya. Meneliti appointment yang perlu dihadirinya hari itu.  Pukul 10.30 pagi, janji temu bersama seorang officer dari sebuah syarikat pembinaan yang akan bekerjasama dengan Zach’s Holdings Sdn Bhd ini nanti. Milia Corporation Sdn Bhd!
 Dia meneliti seimbas lalu profail syarikat yang berada di sisi organizernya tadi. Telah seminggu profail syarikat itu berada di situ. Namun baru kini dia berkesempatan membukanya. Dia meneliti pula pengalaman dan senarai projek-projek pembinaan yang pernah Milia Corporation handle. Menarik! Belasan projek raksasa telah mereka berjaya tamat dan selesaikan mengikut spesifikasi dan jangka masa yang tidak jauh beza dari jadual… Selain itu kedudukan kewangan mereka juga agak kukuh dengan keuntungan sebelum cukai yang tinggi.
Dia meneliti lagi sebelum pembantunya mengetuk pintu dan membawa beberapa dokumen yang diperlukan untuk dia tandatangan dan khidmat nasihatnya untuk sebarang sebutharga yang akan di hantar kepada pemaju yang berkaitan .