Monday, March 4, 2013

Novel : Kemelut Kasih - Part 10




Bab 10

         Suraya menarik muncung panjang sewaktu Shahrul datang mengambilnya untuk ke kelas pada petang itu. Dia memakai helmet lalu membonceng TZM Shahrul itu tanpa mengeluarkan sepatah kata. Ikutkan hati dia tidak mahu pergi ke kelas itu sebagai tanda protesnya terhadap Shahrul. Tetapi memandangkan kelas itu merupakan kelas tutorial Auditing, dia terpaksa pergi.


Dia tidak mahu lagi diherdik oleh tutor berbangsa India itu. Dua minggu lepas dia telah dimalukan di hadapan rakan sekelas kerana tidak menghantar latihan yang diberi sedangkan Shahrul dan beberapa orang lagi pelajar lelaki yang lain tidak menerima sebarang tindakan. Tetapi untuk ponteng kelas itu, dia tidak berani kerana telah diberi amaran lisan oleh tutor itu.

Hah, ini semua gara-gara budak perempuan yang ditemuinya di The Mines tadi la…!! Ujarnya sendiri menyalahkan Charina yang ditemuinya tadi. Setelah mereka beredar tadi, barulah dia menyedari budak perempuan itulah juga yang menyebabkan dia merajuk dengan Shahrul sehingga menyebabkan dia pulang ke rumahnya di Damansara Heights kira-kira dua minggu yang lalu.

Shahrul yang melihatkan gelagat Suraya itu hanya membiarkannya sahaja. Macam dia seorang sahaja yang ada perasaan. Macamlah dia sorang sahaja yang marah, aku pun marah jugak! cetusnya di dalam hati. Tapi, aku marahkan Charina la… bukannya Suraya……

Selepas melihat Charina bersama Faizul tadi, hatinya membuak-buak perasaan cemburu di hati. Apakah aku sudah menaruh hati kepada tunangan yang pernah aku benci dahulu? Soalnya sendiri. Fikirannya mencongak-congak sendiri perasaannya. Entah la… sukar untuk aku pastikan….

Tiba-tiba tepukan di atas bahunya menyebabkan dia tersedar. Barulah dia menyedari motornya hampir bertembung dengan sebuah kereta yang datang dari arah bertentangan. Nasib baik dia sempat mengelak. Suraya yang menepuk bahunya tadi agak berang.

"Awak memang sengaja buat macam ni, kan. Awak memang nak saya mati supaya senang awak berbaik dengan budak perempuan tu, kan?" Keras suara Suraya menerjah di telinga Shahrul.

"Apa yang awak merepek ni….! Awak gila ke….. Awak ingat saya sengaja nak bunuh diri ke?" Balas Shahrul membalas kata-kata Suraya tadi. "Awak dah besar, ada akal, fikir le sendiri. Saya tak bodoh nak bunuh diri sendiri la. Saya orang Islam, awak pun Islam. Tapi faham-fahamlah sendiri. Saya masih ada iman la." Kuat suaranya menahan marah di hati. Dia membelok motornya ke arah fakulti lalu mencari parking. Setelah itu dia melangkah laju ke kelas.

Suraya telah mendahuluinya tanpa menunggunya seperti biasa. Sesampainya di kelas di bilik tutorial 2, dia mencari tempat duduk yang berasingan dari biasa. Biasanya dia dan Suraya akan duduk bersebelahan di mana-mana kelas sekali pun. Jarang sekali mereka berpisah meskipun terdapat pertengkaran-pertengkaran yang kecil di antara mereka. Hanya sesekali mereka berpisah sekiranya terdapat perselisihan faham yang lebih berat. Biasa lah tu… adat orang bercinta…. Begitulah pendapat rakan-rakan pelajar yang lain kerana mereka sudah memahami situasi ini.



          Bulan Julai menjelma juga akhirnya. Bagi para pelajar yang bakal bergraduat akan merasa debar dan gembira kerana akhirnya hasil penat jerih mereka belajar di Universiti Putra Malaysia ini akan berbalas juga setelah menerima gulungan Ijazah dan juga diploma masing-masing nanti. Sementara kepada pelajar yang masih menuntut lebih-lebih lagi merasa kemeriahannya kerana setiap kali adanya konvokesyen, pesta konvokesyen turut diadakan selama seminggu. Dan ia memainkan peranan penting untuk memeriahkan lagi suasana konvokesyen di sesebuah universiti itu.


Hari konvokesyen bagi UPM ini akan diadakan dari 20 Julai sehingga 22 Julai, kira-kira seminggu lagi, tetapi bahang kemeriahannya sudahpun dirasai oleh setiap para pelajar di kampus hijau ini. Sana sini sibuk dengan urusan konvokesyen, malah di Taman Penyelidikan UPM yang lebih dikenali sebagai Bukit Ekspo dikalangan warga kampus sudah pun didirikan gerai-gerai jualan. Lazimnya, setiap tahun tapak taman berkenaan dijadikan tapak utama pesta konvokesyen di universiti ini.

Seperti tahun-tahun yang lalu, pesta konvokesyen ini turut berlangsung selama seminggu. Selama itu pelbagai aktiviti yang sudah dirancangkan oleh pihak-pihak yang terbabit bagi memeriahkan lagi pesta konvokesyen mereka . Tetapi yang pastinya pelajar-pelajar perempuan akan merasa bahang kegembiraan yang lebih lagi kerana pada waktu ini mereka akan mendapat bunga-bunga yang di hantar oleh rakan-rakan mereka, atau juga dari secret admirer mereka, dan bagi mereka yang bercouple akan menerima jambangan bunga yang besar, mahupun belon berbentuk hati dari kekasih hati masing-masing.

Pada waktu inilah akan mereka ketahui siapa yang minat siapa, siapa yang paling ramai peminat dan pelbagai cerita lagilah yang akan terbongkar pada waktu itu. Kerana biasanya pada waktu malam sepanjang musim konvo inilah pasangan kekasih secara terbuka akan menonjolkan kekasih hati masing-masing, meskipun selama ini mereka sengaja meyembunyikan dari pengetahuan rakan-rakan mereka. Bagi yang sedang mengurat akan berusaha sedaya upaya untuk mengambil hati perempuan tersebut dengan pelbagai bentuk hadiah, bunga dan pelbagainya lagi.

Charina dan rakan-rakannya turut sibuk dengan ujian-ujian mereka dan juga tugas mereka selaku AJK MMG di kolej mereka. Setiap malam mereka mempunyai mesyuarat memandangkan masa 'hari jadi' majlis itu akan berlangsung tiga hari sahaja lagi.

Pesta konvo sudahpun bermula semenjak dari pagi lagi. Pelajar-pelajar yang terbabit secara langsung dengan aktiviti pesta konvokesyen itu tidak cukup masa mengejar waktu kuliah dan menjaga gerai mereka mengikut giliran masing-masing. Pada hari perasmian pesta konvokesyen itu, para pelajar diberi cuti setengah hari oleh pihak universiti untuk memberi kebenaran kepada mereka menghadiri upacara pembukaan pesta konvokesyen tersebut di sebelah paginya. Meskipun gerai jualan di tapak pesta sudah pun bermula dua hari yang lepas.

Satu ketukan di bilik 4201 menyebabkan keempat-empat penghuninya menerpa ke arah pintu. Sebaik dibuka sahaja pintu bilik, terjengul satu kepala di sebalik pintu itu. Rupanya terdapat dua orang gadis bersama beberapa jambangan bunga di tangan mereka. Cantiknya……

Salah seorang daripada gadis itu menghulurkan sebuah jambangan bunga yang berjumlah 12 kuntum bunga mawar pelbagai warna itu. "Siapa Charina Shafini?" Soalnya sambil menyuakan karangan bunga tersebut ke arah mereka. Mereka semua bersorak.


"Dia… dia…," ujar Yati, Syikin dan Kak Linz serentak sambil menunjukkan ke arahku. Tubuhku terdorong ke depan akibat ditolak mereka bertiga. Gadis tersebut menyerahkan bunga tersebut ke arahku. Aku menerimanya sambil hati tertanya-tanya siapakah gerangan yang bermurah hati memberi jambangan bunga yang sungguh menarik itu kepadaku.


"Waaa… Erinlah orang pertama yang menerima bunga di bilik kita ni, nampaknya….," ujar Kak Linz pula.

"Satu lagi untuk Azlina…," ucap gadis yang seorang lagi pula. Sekali lagi suara mereka bergema. "Hei Linz, awak pun dapatlah…. Mana aci ni Yati… kita tak dapat lagi…,"ucap Syikin pula.

"Ntah…!" Suara Yati pula. "Tak aci…! tak aci…!" Sambungnya lagi. Dua orang gadis tadi telahpun berlalu untuk menghantar delivery bunga yang seterusnya . Kami melihat mereka singgah di pintu bilik 4204. Mungkin ada delivery bunga di situ.

Tiba-tiba terjengul kepala Kak Lia dan Jatt di pintu bilik kami.

"Eh, siapa dapat bunga….. ," soal mereka ingin tahu. Mungkin mereka menyedari suara bising dari keempat-empat suara kami tadi.

"Ni ha… Si Erin dengan Si Linz ni…" Jawab Syikin.

"Siapa kasi…? Siapa kasi?" Soal kedua-duanya kecoh sambil mencapai bunga tersebut di tanganku.

"Ntah… tak tengok lagi….," balasku sambil menghulurkan jambangan bunga tersebut ke arah mereka.

"Eh, tuan dia la kena tengok dulu…. ," Kak Lia menolak. Aku melihat sekeping kad yang terselit di jambangan bunga tersebut. Tiada nama, hanya tanda tangan sahaja,  sukar untuk aku meneka siapakah orangnya. Sayang sokmo. Ringkas ucapan yang tertera di kad yang comel itu. Dari kad tersebut aku mengagak mungkin pelajar dari satu negeri denganku yamg menghantarnya memandangkan perkataan sokmo yang bererti sentiasa atau selalu itu digunakan. Siapa orangnya tidak dapat aku pastikan.

"Siapa, Rin?" Soal mereka semua ingin tahu.

Aku menghulurkan jambangan bunga itu kepada mereka untuk menunjukkan kad yang tidak bernama itu. "Entah, tak tulis nama pun!" Balasku.

Kak Lia mencapai dan melihat kad yang tertampal di plastik jambangan bunga tersebut. "Eh, ngeknya dia ni… dah kasi bunga besar-besar, tapi tak tulis nama pulak… buang duit jer…..," komennya terus.


"Entah, bodoh…..," sambung Jatt pula. Dia menghidu bunga mawar berkenaan. "Ummm… wangi….." Dia menghulurkan jambangan bunga tersebut ke arahku. Aku turut menciumnya. Ummm….wanginyaaaa…..

"Linz, siapa kasi?" Soal Syikin pula ke arah Kak Linz.

"Ada la….," jawab Kak Linz sambil meletakkan bunga mawar tiga kuntum itu ke dalam bekas yang baru sahaja diisikan air.

"Takkan rahsia kot Kak Linz….." ujarku pula.

"Eh, mestilah… Rahsia Kerajaan Malaysia ni…. Sulit dan Persendirian.." Balas Kak Linz lagi. Dia tergelak-gelak. "Takdelah… coursemate….," balasnya lagi setelah gelaknya reda.


"Laki ke pompuan?"

"Auww…"

"Eeiiii, please…. Tak kuasa I….;" balas Yati sambil menggayakan tangannya seperti nyah. Kami ketawa serentak.

"Eh, takde la…. Kawan pompuan la….." Balas Kak Linz segera meredakan keadaan.

"Korang tak pergi upacara perasmian ke?" Soal Syikin kepada Jatt dan Kak Lia.

"Tak… malas…." Jawab Jatt.

"Sama ler….," balas aku pula dan disambut ketawa oleh yang lainnya di bilik 4201 itu.


Sekali lagi kedengaran ketukan di pintu yang tidak ditutup itu. Kami memandang ke arah seorang gadis yangsedang menimang sebuah bakul berisi buah-buah epal dan bunga itu.


"Ada bunga dan epal untuk bilik ni….," Suara gadis manis tersebut sambil mengambil beberapa jambangan bunga daripada bakul di tangannya itu. "Untuk Nurul Asyikin." Ujarnya sambil menghulurkan bunga enam kuntum. Syikin bersorak riang.

"Eh, ada jugak orang kasi bunga kat I…., " Suaranya mengada-ngada. Bergurau sebenarnya. Dia mencapai bunga tersebut. "Terima Kasih…." Ucapnya lagi.

"Untuk Norhayati….," Suara gadis itu lagi.

"Eh, saya pun ada jugak?" Suara Yati terkejut. Dia mencapai bunga tersebut. " Eh, ada dua ke?"Soalnya kemudian. Gadis itu mengangguk. Dia menghulurkan dua jambangan bunga yang berisi bunga mawar merah pekat sebanyak dua kuntum kepada Yati dan satu lagi berisi tiga kuntum berlainan warna. "…. Dan untuk Charina….," ujar gadis tersebut lagi sambil menghulurkan sebiji epal yang dibungkus menarik dan sejambangan bunga yang berisi sekuntum bunga.

"Eh, dapat lagi….," Suaraku perlahan.

"Entah budak ni…. Mesti ramai peminat ni…" Suara Yati dan Kak Linz serentak. Aku terdiam sambil membelek-belek kad yang terdapat di epal dan bunga tersebut. Oh, rupanya bunga sekuntum itu diberi oleh Anita sementara epal itu pula diberi oleh Gina, rakan satu blok di tingkat 3 itu. Berdasarkan kepada pembalut bunga tersebut, kami dapat mengagak delivery bunga dan buah ini adalah daripada kumpulan lain yang menjalankan perniagaan yang sering mendapat perhatian daripada pelajar sewaktu musim pesta konvokesyen ini. Setelah itu, kami asyik dengan hadiah masing-masing selepas Jatt dan Kak Lia meninggalkan bilik kami.





         Malam Meraikan Graduan (MMG) telahpun berlalu dengan meriahnya semalam. Ramai para graduan yang datang bersama keluarga mereka untuk memeriahkan majlis tersebut. Malahan aku turut berkesempatan bertemu dengan para senior yang dikenali bersama keluarga mereka. Tidak kurang pula yang datang membawa suami dan isteri masing-masing, malahan ada juga yang sudah pun bakal mendapat cahaya mata. Sebenarnya majlis ini diadakan untuk meraikan bekas-bekas pelajar kolej ini semasa mereka belajar di UPM dahulu.


Pesta konvokesyen kini tinggal sehari lagi. Biasanya acara pada hari tersebut lebih meriah berbanding hari-hari yang lain kerana pada hari tersebut biasanya para penjual akan membuat lelongan barang jualan mereka di minit-minit terakhir sebelum pesta di tutup. Pada masa itu, pelajar-pelajar berkesempatan membeli barangan yang mereka ingini dengan harga yang lebih murah daripada harga yang ditawarkan daripada hari-hari biasa. Tidak kurang juga dengan artis-artis popular yang dijemput untuk menyertai acara Kutipan Derma bagi Tabung Kosovo yang menderita akibat peperangan.


Aku memerhati sejambangan bunga carnation yang baru sampai ketika aku berada di tandas tadi. Stay d'way u are. Tulisan itu tertera di atas kad yang disertakan sekali. Tiada pengenalan yang jelas, hanya tandatangan yang tidak dapat aku kenalpasti siapa orangnya. Roomates aku yang lain juga turut menerima bunga yang sama. Mungkin daripada orang yang kami kenali.


"Yati, Erin… jom kita gi makan kat kafe….," suara Syikin

"Okay.. tapi Kak Linz mana?" Jawabku pula.

"Dia dah keluar dengan abang dia. Tadi abang Linz datang masa Rin gi tandas."

"Ooo…. So, lets go.…." sambungku kerana aku sudah bersiap.


"Eh, nanti dulu… saya tak siap lagi ni….," suara Yati yang tengah membetulkan tudungnya. Kami menunggu. "Okay, jom…." Suaranya lagi setelah siap. Setelah itu kami beredar. Kami berjalan beriringan menaiki tangga menuju ke kafeteria yang terletak di bangunan pejabat yang setentang dengan blok kami ini.

"Nak tapau ke nak makan sini?" Soalku pula sewaktu kami sedang memerhati makanan yang ada pada hari itu.

"Ntah.. nak tapau ke nak makan sini?" Soal Yati pula sambil berpaling ke arah Syikin.

"Mana-mana pun boleh…," ujar Syikin pula senang.

"Makan sini jer la…. Lagipun boleh dengar lagu….," suaraku pula setelah kami terdiam seketika.


"Sounds like good idea….. Boleh gak dengar lagu dari music box tu….., " suara Syikin pula.

"Jadi, marilah kita memilih makanan…." Ajak Yati pula. Kami beredar memilih makanan dan kemudian membayar di kaunter sebelum beredar ke meja di ruang depan sana.


Sedang kami menikmati makanan tengah hari kami, Ita dan roomatesnya, Zue turut datang menyertai kami. Setelah itu kami makan sambil berborak-borak rancak. Kami berjanji untuk ke tapak pesta konvo pada malam nanti bersama-sama. Setelah makan, kami beransur.

"Eh, ada bunga baru la….," Suara Yati sewaktu tiba di bilik.

"Ya ke….? Siapa punya?" Soalku pantas.

Yati memerhati beberapa jambangan bunga yang ditinggalkan di meja study kami. Mungkin budak-budak delivery tu meninggalkannya setelah mendapati kami tiada di bilik.

"Untuk awak lah….." dia menghulurkan sejambangan bunga ke arahku. Aku mencapainya sambil tersenyum.

"Eeeeee….. seronoknya…. Dapat bunga lagi….Yea! yeeaa!" Ujarku keanak-anakan.

"….dan untuk saya…." Suara Yati lagi.

"Haa… tu bunga sape plak tu..?" Soal Syikin yang baru tiba. Tadi dia singgah di bilik Kak Lia.

"Saya….," suara aku dan Yati serentak.

Syikin mencemek muka. "Ya lah… orang ramai peminat…," ujarnya lalu menuju ke katilnya dan berbaring.

"Eh, jangan jelous… nanti malam saya belikan ya…" ujar Yati memujuk.

"Tak ndak…"

"Jangan la macam ni…. Nanti mama kasi susu ye.. Dutch Lady ke S26..?? atau AnMum? " ujarku pula seraya bergurau.


Kami ketawa. "Woi… melampau la tu nak kasi susu kat kita…." Balas Syikin pula. Begitulah keadaan di bilik kami yang sentiasa di penuhi dengan senda-gurau dan gelak ketawa.


"Nah…." Hulur Yati sejambangan bunga ke arahnya.


Syikin mencapai dan melihatnya sekilas. "Ooo… tipu….. tadi cakap dia punya…." Jerit Syikin.


"Yalah, saya dapat, Erin dapat, awak pun dapat…." Jawab Yati.


Syikin membelek-belek bunganya penuh asyik. Suasana sunyi seketika.


"Maklum le… semuanya ramai peminat…" sahut kami serentak secara tiba-tiba.


Pecah berderai gelak ketawa mereka menggegarkan ruang bilik yang sempit itu.


"Iyolah tu makcik…" suaraku pula setelah ketawa kami reda.


Aku memerhati tulisan di kad yang terdapat di plastik bunga tersebut. Jaga diri, Hiasi Peribadi. Ikhlas Dariku Untukmu, Arie.


Mataku terpaku di kad tersebut, tetapi fikiran melayang mencari-cari siapakah gerangan Arie yang bermurah hati memberi bunga kepadaku ini. Arie… Arie… Hairi…. Shahrul?? Apa benarkah Shahrul yang menghantar bunga ini kepadaku? Sekali lagi aku memerhati tandatangan yang diukir cantik di atas nama Arie tersebut. Mungkin jugak dia… tapi… apa mimpinya menghantar bunga ini kepadaku? Soal hatiku, hairan !


Mungkin jugak dia sudah dapat menerima diriku sebagai tunangannya. Duga hatiku sendiri. Aku menggelengkan kepalaku perlahan beberapa kali sambil mulutku ringan menguntumkan senyuman. Shahrul… Shahrul… Sekali lagi aku membaca ucapan di kad indah tersebut. Jaga Diri, Hiasi Peribadi. Mendalam maksud tu….. Senyum lagi. Hatiku berbunga-bunga harapan. Kalau betullah dia… aku bersyukur. Akhirnya terbuka juga hatinya untuk berbaik-baik terhadapku.


"Heh, apa nie senyum-senyum sorang diri?" Tegur Syikin sambil menepuk bahuku. Aku terkejut.


"Hish, terkejutlah!! Nasib baik orang takde lemah jantung…. Kalau tak dah kiok dah……," balasku sambil mengurut-urut dadaku.


"Dah awak tu asyik sangat, seronok jugak kalau kenakan orang, yea…,"gelak Syikin pula. "Siapa kasi?" Soalnya lagi.


"Ntah… dia tulis namanya Arie…." Jawabku sambil menunjukkan kad tersebut tanpa menambah tekaan aku siapakah Arie itu terhadap mereka. "Awak pulak siapa yang kasi?"


Syikin menghulurkan bunga teluki yang diterimanya ke arahku. Cantik!


"Ooo…. Ada affair dengan Abang Hakimi ya….." Sakatku terhadapnya setelah melihat nama yang menghantar bunga tersebut kepada Syikin.


"Takde lah, tapi tak tau la dia tu kan…" ucap Syikin senang.


"Ooo… tak nak ngaku plak yea…..," usikku lagi, siku kanan aku gerak-gerakkan menyentuh hujung siku kiri Syikin.


Syikin senyum tanpa membalas. Seingat aku, mereka mulai rapat dalam dua bulan lepas. Sebelumnya aku perhatikan tiada apa-apa perubahan pada sikap masing-masing. Hanya selepas mereka digandingkan di dalam jawatankuasa yang sama di dalam Majlis Sejambak Budi sempena meraikan Pelajar-pelajar Tahun Akhir akhir semester yang lalu. Syikin yang sepatutnya aku panggil kakak itu senyum lagi setelah kemudiannya disakat Yati pula.


Aku teringatkan kepada pertemuan pertama kami lebih kurang setahun setengah yang lalu, sewaktu itu kami baru bertemu setelah mendaftarkan diri di kolej ini dan ditempatkan di bilik yang sama. Di waktu itu aku ingatkan dia sebaya denganku memandangkan gaya dan perwatakannya, tetapi rupa-rupanya dia senior empat tahun dariku. Sebelum ini dia melanjutkan pelajaran di University of Wales di United Kingdom sebelum menangguhkan pengajian atas sebab-sebab kesihatan, dan setelah setahun setengah kemudian ia kembali menyambung pelajaran di sini.


"Saya rasa dah padan la awak berdua ni…." Ujarku kepada Syikin bersetuju dengan gandingan mereka. Apa taknya, Abang Hakimi kacak, pintar dan baik sementara Syikin juga manis, baik dan pintar. Aku terbayangkan Abang Hakimi yang berusia dalam 28 tahun itu, ex-teacher yang masih bujang itu memang baik dengan kami. Dia memegang jawatan penting di Blok Rusa. Aku ingat-ingat lupa akan jawatannya, mungkin SU Pendidikan, ataupun juga Setiausaha Blok. Syikin pula semenjak putus hubungan dengan pakwe lamanya sebelum dia memasuki UPM ini masih belum terniat mencari pengganti biarpun usia sudah mengenjakkan ke alam 24 tahun. Mungkin masih terluka dengan perangai bekas kekasihnya yang curang sewaktu di UK.


"Pandai lah awak memadankan orang…." Suara Syikin selamba.

"Laa.. dah saya kata sepadan tu… maknanya sepadan lah… Faham!! Betul tak Yati?" Aku meminta sokongan rakan sebilikku ini.

"Oh, commelll….. pasangan ideal…." Balas Yati sambil menaikkan ibu jari tangan kanannya.

"Haa… sama lah awak berdua ni….." Syikin masih tak mahu mengalah.

"Eleh, Rin…. Syikin ni sebenarnya nak…. Tapi malu-malu kucing…. Hati kata nak… nak…. Tapi mulut kata tak nak….," sakat Yati pula.

Kami tergelak.

" Haa, pandai la awak berdua. Malas saya nak layan. Suka hati koranglah nak kata apa-apa pun….." Syikin mengalah.


"Yes! Yes! Kita menang…. Kita menang….." suaraku sengaja menyakiti hati Syikin. Aku dan Yati terlonjak-lonjak sambil mengawangkan tangan ke udara beberapa kali dan 'give five' sambil melebarkan sengih di hadapan Syikin. Dia mencemekkan mulut.


"Tak pe… hari ni hari awak berdua…. Esok…." Suaranya terputus di situ setelah Yati kembali menyambung.


"…hari kami jugak….."

Mendengarkan kata-kata pintasan Yati itu kami bantai gelak. Sempat lagi dia menyampuk.

"Tak nak kalah langsung…" suara Syikin lagi.

"Biasa ler tue….," jawabku pula sambil menyambut tepukan lima tapak tangan dari Yati lagi sekali. Syikin menggelengkan kepalanya berkali-kali. Hish, budak-budak nih…!!


Selepas itu mereka bersiap-siap untuk ke Bukit Ekspo untuk meng'enjoy'kan diri di tapak pesta konvokesyen UPM itu.

1 comment:

Anonymous said...

This is really interesting, You are a very skilled blogger.

I've joined your rss feed and look forward to seeking more of your wonderful post.
Also, I've shared your web site in my social networks!


my weblog Tips Puaskan Suami