Wednesday, July 3, 2013

Novel : Kemelut Kasih - Part 12



~TweLvE~

 

 



Bab 12

        Tengku Mazri membelok ke kanan ke arah beberapa buah chalet yang agak menarik dan besar berbanding chalet yang kami lalui tadi. Kedudukan chalet ini adalah berjauhan di antara satu sama lain dan mempunyai halaman yang disusun reka amat menarik dengan pokok-pokok bunga yang pelbagai warna itu. Akhirnya dia menghentikan keretanya di sebuah chalet yang paling hujung di antara susunan chalet-chalet tadi.

Charina pantas keluar setelah melihat Mazri yang baru sahaja menutup pintu kereta itu berjalan menghala ke arahnya untuk membuka pintu kereta sebelahnya. Dia tidak mahu dilayan umpama puteri raja. Segan dan tidak biasa dilayan sebegitu.

Tengku Mazri tersenyum meleret melihat gelagatku.

"Jom…," ucapnya lalu dia berjalan menuju ke chalet tersebut dan aku mengikutnya dari belakang. "Mungkin Farid dah lama menunggu kita…..," sambungnya lagi lalu tunduk membuka tali kasutnya.

         Aku tersenyum meleret tanpa kata. Takut juga rasa di hatiku kerana kami sudah lama tidak bersua muka semenjak pertemuan kami di kolejku dahulu. Itu pun berakhir dengan pertengkaran kecil, namun baru-baru ini dia ada menghantar bunga melalui delivery sewaktu pesta konvo.

          Aku membuka sandalku dan mengikuti langkah Mazri yang sudah berada di ambang pintu. Dia mengeluarkan kunci dan membukanya cermat. Hatiku berdebar-debar. Entah siapa lah yang berada di dalam. Betul ke dia ni boleh dipercayai. Sepantas kilat perasaan itu muncul dibenakku. Terasa menyesal pula kerana mengikutnya ke mari.

               "Jemputlah masuk….," suaranya setelah melihat langkahku yang teragak-agak itu. Aku menelan liur sambil menyentuh hujung rambutku yang melepasi bahu itu perlahan. Wajahku cuba aku selambakan sebaik mungkin agar tidak dia sedari perasaanku di kala ini. 

Aku mengangguk kepala perlahan sambil tersenyum pendek.

"Sunyi je nampaknya, takde orang ke?" Aku cuba bersuara agar Tengku Mazri tidak dapat meneka perubahan sikapku.

"Farid tidur kot…," balas Tengku Mazri lalu membiarkan pintu terbuka. Mungkin juga dia memahami perasaanku di kala ini. Dia berjalan menghala ke arah sebuah bilik yang berada di chalet itu. Terdapat tiga buah bilik di chalet itu. Aku memerhati sepintas lalu. Cantik! Susunan perabotnya kemas dan tersusun.

"Awak duduklah dulu ya… saya nak cari Farid sekejap." Ucapnya lagi lalu memboloskan diri memasuki bilik yang pertama tadi. Sekali lagi aku menelan liur namun aku cuba mententeramkan hatiku ini. Sebentar kemudian Tengku Mazri keluar sambil menggelengkan kepalanya.

"Farid takdelah… mungkin dia keluar kot….," ujarnya lagi lalu tersenyum ke arahku. "Tadi minta tolong kita jemput, sekarang dia pula ntah ke mana…," Tengku Mazri membebel seorang diri, perlahan namun dapat aku dengarinya.

"Awak duduk dulu la ya… saya nak ke belakang sekejap."

Aku mengangguk. Selepas Tengku Mazri menghilang di sebalik tirai yang berenda indah itu, aku bangun untuk melihat gambar yang tergantung di dinding berhadapanku itu. Gambar keluarga Farid rupanya. Daripada gambar itu aku dapat ketahui bahawa Farid masih mempunyai dua saudara. Seorang abang dan seorang kakak. Ooo… dia yang bongsu rupanya…. 

           Sedang asyik aku memerhatikan gambar yang kedua, terdengar satu deruan enjin kereta yang menghampiri chalet tersebut dan kemudian dimatikan. Aku terus memerhatinya dari tingkap berukir yang dibuka oleh Tengku Mazri tadi sebelum dia menghilang. Kelihatan Farid bersusah payah keluar dari kereta Mercedez model terbaru itu sambil dibantu oleh pemandunya. Dia berjalan dalam susah payah sehinggalah sampai di beranda chalet itu.
             Charina cepat-cepat menuju ke sofa yang empuk itu dan membuka sebiji majalah lalu membeleknya sepintas lalu. Sebenarnya dia tidak pasti apa yang perlu dia lakukan ketika itu. Dia tidak mahu Farid mengetahui aksinya diperhatikan. Dalam diam, timbul juga rasa kasihan melihatkan keadaan Farid itu. Charina terus membelek majalah.

"Eh, Erin… dah sampai pun….," terdengar suara Farid dari belakangnya. Charina berpaling ke arah Farid yang baru melepasi pintu itu. Dia melemparkan senyuman manisnya lalu bangun untuk membantu Farid yang terhencot-hencot dibantu oleh Pak Wahab, pemandunya itu. Pada ketika itu Tengku Mazri turut keluar dari bilik belakang.

"Haa.. ke mana kau tadi Farid? Aku ke rumah kau tadi, Mak Yam cakap kau kat sini. Kami ke mari kau takde la pulak…" Soal Tengku Mazri pantas sambil menatang semangkuk buah anggur dan sebotol air coke yang diletakkan di dalam sebiji talam yang sudah pastinya berukir indah di kelilingi beberapa biji gelas.

           Huh! Orang bangsawan yang hartawanlah katakan…. Mestilah sepadan dengan perkakas yang menawan belaka. Cetus Charina di dalam hati. Keluarganya sendiri pun boleh dikatakan dalam golongan berada, namun tidaklah semewah itu sehingga membeli peralatan yang tentunya ditempah khas itu.

          "Aku singgah di gym tadi sekejap untuk praktis kaki aku ni…." Balas Farid sambil menunjukkan ke arah kakinya yang bersimen, dibaluti kain kasa yang tebal. Kini kain putih itu nampaknya tercemar dihiasi pelbagai signature dan kata-kata. Mungkin ditulis oleh Farid sendiri atau rakan-rakannya.

           Setelah didudukkan di sofa, Farid merenung wajah manis Charina sehingga Charina serba salah. Tiba-tiba Farid tersenyum .

              "Alahai… rindunya saya kat awak Erin…. Dah lama kita tak bercanda," lancang mulut Farid bersuara di hadapan Pak Wahab dan Tengku Mazri, sepupu Farid yang tua empat tahun dari Charina dan tiga tahun dari Farid sendiri. Matanya tidak putus merenung wajah ayu Charina. 
                Sambil itu dia memegang pergelangan tangan Charina dan menariknya sehingga Charina terduduk di sebelahnya. Charina yang merasa malu secepat kilat cuba menjauhkan diri dan bangun dari situ namun sepantas kilat Farid meletakkan tangannya di bahu Charina dan mengeratkan pelukan di bahu Charina. Wajah Charina yang cerah dibaluti warna kemerahan. Dia cuba merungkaikan pelukan di bahunya.

             "Farid, jangan buat saya macam ni… lepaskan please." Dia memohon Farid melepaskan tangannya secara hormat, namun dipersendakan oleh Farid. Sebelah tangannya lagi ditaut di melintasi hadapan dada Charina. Charina bertambah segan dan hampir-hampir menangis kegeraman. Dia cuba bertindak kasar setelah rayuannya secara lembut tadi tidak dipedulikan.

"Ehem!" Tengku Mazri berdehem.

" Farid…. Cukuplah tu… takkan kau nak dedahkan aksi kau kat sini di depan kami ni….," Tengku Mazri cuba menyelamatkan Charina dari pelukan Farid.  "Kot ye pun, respeklah kami kat sini… kami ni bukannya tunggul…. Dan Charina ni bukannya patung mainan……," sambung Tengku Mazri lagi menyindir lalu menuang air coke ke dalam gelas selamba. Farid melonggarkan dakapannya. Charina bingkas bangun.

"Pak Wahab, jemput minum… Charina…. Dan Farid, jemput minum semuanya…" suara Tengku Mazri lagi.

"Takpe lah, Pak Wahab dah minum tadi. Sekarang Pak Wahab nak balik. Nanti kalau Tuan Farid nak balik, telefonlah ya…. Nanti Pak Wahab datang ambil." Selepas  bercakap dia terus undur dan berlalu.

"Pak Wahab!" Panggil Charina yang sedang berdiri. Pak Wahab terhenti dan menoleh.

"Saya nak ikut balik sama Pak Wahab. Nanti Pakcik turunkan saya di Kuala Lumpur." Suara Charina setelah mendengar kata-kata Pak Wahab tadi. Tidak sanggup rasanya dia berada di situ lagi memandangkan layanan kurang ajar yang diterimanya dari Farid sebentar tadi. 
             
        Jauh-jauh dia datang semata-mata memenuhi hasrat hatinya, namun ini layanan yang diperolehinya, bentak hati Charina. Perasaan kesal menyelubungi hatinya kerana telah terpedaya dengan Farid dan sepupunya itu!

Pak Wahab menoleh ke arah kedua-dua Tengku yang berada di situ mencari jawapan daripada majikannya.

"Duduklah dulu, nanti saya hantar awak. Pak Wahab boleh pergi." Putus Tengku Mazri kemudian. Pak Wahab mengangguk dan meneruskan langkahnya lalu hilang di balik pintu chalet tersebut. Sebentar kemudian kedengaran suara enjin kereta semakin menjauh dan lama-kelamaan menghilang di bawa deru dan bayu laut.

Charina yang dijatuhkan air mukanya oleh Farid itu tadi berdiri di tepi sofa itu ragu-ragu.

"Haa, Charina… duduklah. Jemput minum…. Janganlah segan." Suara Tengku Mazri lagi beria.

Charina memandang kosong. Dadanya berdebar.

"Saya nak balik…..!" Suaranya jelas tanpa emosi. Dia berjalan pantas ke arah pintu, namun segera ditahan oleh Tengku Mazri yang sudahpun bangun dari sofa tersebut dan menghentikan langkah Charina di muka pintu.

"Maafkan Farid, dia cuma bergurau tadi tu…." Suaranya lagi. "Farid, minta maaf dengan Charina atas kelakuan kamu tadi." Arah Tengku Mazri kemudiannya.

Mereka berdua sama-sama memandang ke arah Tengku Farid yang sedang berehat di sofa itu. Farid tidak bersuara.

"Farid!" Suara Tengku Mazri lagi. Matanya merenung tajam ke arah Farid seolah memberi satu warning.

"Okaylah… okaylah…. Maafkan saya, Rin." Suara Farid kemudian namun tidak memberi apa-apa kesan ke atas perasaan Charina yang tercalar. "Saya dah lama merindui awak. Perasaan saya terhadap awak tetap tidak berubah seperti mana yang saya katakan dulu terhadap awak." Sambungnya pula.

"Saya cintakan awak, Charina Shafini." Luah Farid tanpa ragu. Tercetus satu keluhan dibibirnya. Namun Charina membatu cuma. Padanya, ungkapan Farid itu umpama menanam tebu di pinggir bibir. Player!

Sebenarnya, sudah beberapa kali dia terserempak dan melihat Farid bersama beberapa perempuan di kampus. Padanya, Farid berhak berkawan dengan sesiapa juga kerana mereka hanyalah kawan semata. Tiada ikatan perasaan walaupun sering Farid meraih dan merayu cinta darinya.

Dia turut hairan bagaimana dia boleh berkawan dengan Farid dan terjebak dengan perangkap Farid yang licik ini. Sehingga dia sanggup mengikut sehingga ke Port Dickson ini semata-mata untuk melawat Farid yang kononnya sedang sakit itu! Betapa bodohnya dia kerana terpedaya dengan tipu muslihat romeo itu. Perasaan kesal datang bertimpa-timpa dalam masa sedetik itu. Mungkin juga sepupunya ini pun terlibat sama. Mereka berpakat untuk mengenakannya dalam diam dengan rancangan yang disusun rapi. Mungkin!

Menyesal aku tidak berkeras mengikut Pak Wahab yang nak balik tadi…. suara Charina di dalam hati. Menyesal! Menyesal!! Menyesal!!! Menyesal tidak sudah Charina kerana dia tidak berkeras untuk mengikut Pak Wahab balik tadi. Namun sudah terlewat kerana Pak Wahab sudah berlalu pergi.

Charina memandang tajam ke arah Farid dan kemudian ke arah Tengku Mazri. Cahaya matanya memancarkan api kemarahan. Kedua-dua pemuda tersebut turut memandang ke arahnya.

"Ooo… awak memang sengaja nak perangkap saya, kan?" Soal Charina menduga sambil berpaling ke arah Farid dan kemudian Mazri bersilih ganti. Secara tiba-tiba dadanya berdebar-debar.

"Eh, apa awak cakap ni Charina….," soal Tengku Mazri kembali. Persoalan berbalas persoalan juga.

"Bodohnya saya kerana percayakan kamu berdua…." Suara Charina perlahan kepada dirinya sendiri dan sekali lagi mengulanginya kuat. Sungguhpun dia tidak pasti akan penglibatan Tengku Mazri itu, namun nalurinya kuat mengatakan dia turut sama terlibat untuk mengenakannya. 

Dia berpaling ke arah pintu dan cuba menerpa tetapi dihalang oleh tubuh sasa Tengku Mazri, pantas.

"Ha… ha… ha…!!" Ketawa Farid pula kuat lalu bangun dari sofa yang didudukinya itu kasar. Dia merungkaikan kain balutan yang besar di kaki, lengan dan kepalanya rakus.

"Awak tertipu Rin… Awak tertipu….," suara Farid lagi lalu melempar kasar kesemua balutan itu ke lantai chalet.

"Pak Wahab dan Mak Yam pun turut tertipu…. Ha! Ha! Ha!" Farid ketawa besar.

Mata Charina terbeliak meskipun dia sudah dapat menduga taktik kotor Tengku Farid itu. Dia berpaling lagi untuk lari tetapi pintu chalet telahpun ditutup oleh Tengku Mazri, sepupu Farid itu. Lelaki sasa itu turut ketawa lantang. Dia memerhati aksi kalut Charina.

"Bagus kerja kamu, Budin…! Good job, my friend.." Ucap Farid lagi lalu berjalan ke depan menghampiri Charina yang berada di antara Farid dan lelaki yang di kenalinya sebagai Tengku Mazri itu. Bahu Budin ditepuk-tepuk beberapa kali.

Charina terkejut bukan kepalang. Rupanya lelaki itu bukannya sepupu Farid yang bernama Tengku Mazri, tetapi rakan Farid yang bernama Budin. Sewaktu itu barulah dia mengingati lelaki inilah yang menjatuhkan air laici sehingga lencun bajunya dahulu. Mata Charina terbeliak. Macam mana dia boleh terlupa??! 

Akalnya berjalan pantas. Dia terus meluru ke arah tingkap yang terbuka luas tetapi pantas tubuhnya dipeluk dan ditarik kasar dari belakang. Kedua-dua lelaki itu ketawa besar. Kaki Charina tergawang-gawang cuba menendang dan melepaskan diri. Namun semakin kasar rasanya cengkaman Budin yang memeluknya itu.

"Tolong!" Dia menjerit tetapi mulutnya diserkup pantas, keras.

Kini dia diseret ke arah sofa dan dihempas kasar. Dia terjatuh menelentang. Sakit dengan terjahan kasar itu, namun tidak dihiraukan. Segera dia bingkas dan membetulkan skirt labuhnya yang tersingkap ke atas paha menyerlahkan kulitnya yang melepak. Belum pun sempat dia bangun untuk melarikan diri, kini Farid pula datang menekan tubuhnya sehingga dia terduduk. Budin yang menghempasnya tadi mengambil seutas tali dan berjalan menghala ke arahnya.

"Okay, mari kita lihat permainan yang menarik ini, Sayang…." Ujar Farid sambil terus menekan tubuh Charina dari bergerak. Budin pula mengikat tali tersebut ke pergelangan tangannya dan kedua-dua kakinya yang mulus itu. 

Ikatan yang agak kuat dan tali yang keras itu membuatkan Charina menahan kesakitan. Budin yang menyamar sebagai Tengku Mazri tadi semakin mengetatkan ikatan. Kulitnya yang halus sudah terasa perit dan terluka. Pedih! 

Selepas mengikat tali itu, Budin menghadiahkan ciuman di pipinya. Namun lekas dia meronta dan menjerit kegeraman. Kedua-dua beruk jantan itu tergelak besar. Di dalam hati berbakul-bakul dia menyumpah syaitan berdua yang bertopengkan manusia itu.

"Tolongggggg!!!! Tolonggggg!!!!!" Jerit Charina lagi meminta tolong. Dia cuba meronta-ronta untuk melepaskan diri tetapi hampa. Kedua-dua pemuda itu semakin kuat ketawa.

Tiba-tiba Farid duduk di sofa dan menghimpit tubuh Charina. Dia mencium dahi Charina lama dan kemudian beralih pula ke pipinya, kemudian di kedua matanya. Charina cuba melarikan wajahnya tetapi tangan kasar Farid itu mencengkam wajahnya kuat. Charina betul-betul ketakutan tetapi dia masih mencari akal. Dadanya berdegup kencang. Dia hampir-hampir menangis namun dikuatkan semangatnya. Kakinya yang terikat itu cuba digerak-gerakkan untuk menendang Farid. Budin yang berdiri ketawa sakan.

Farid membetulkan kedudukan Charina yang beralih tadi. Kuat jugak budak ni, getusnya di dalam hati. Dia merenung bibir comel Charina dan cuba merapatkan bibirnya ke situ penuh gaya. Charina yang melihat aksi itu sekali lagi menjerit meminta tolong. Dia memejamkan mata. Di dalam hatinya dia berdoa agar ada sesiapa yang mendengar laungannya. Teriakannya itu mematikan pergerakan Farid.

Farid merenungnya tajam dan rakus memerhati seluruh tubuh Charina ke atas ke bawah beberapa kali menyebabkan bibir Charina bergetar.

"Farid, tolonglah lepaskan saya. Apa salah saya, Farid…. Saya takde salah apa-apa pun kat awak." Rayu Charina akhirnya setelah penat meronta. "Please, Farid.. lepaskan saya." Akhirnya empangan airmatanya yang ditanggung tadi terpecah jua. Tidak tertahan rasanya perasaan takut di kala itu. Kaki dan tangannya masih melunjur di sofa itu mengikat pergerakannya.

Farid tersenyum mendengar rayuan Charina itu.

"Tidak Erin, you terlalu liar untuk I, Rin." Suara Farid. "Semua perempuan jatuh di kaki aku ni, tapi kau tidak, Charina. Aku cuba serius dengan kau! Aku rayu dan tagih cinta kau.. tapi kau tak endahkan langsung perasaan aku! Kau yang paksa aku buat macam ni!"  tinggi intonasi suara Farid, menyalahkan Charina.

"Semoga dengan cara macam ni, awak akan menjadi milik saya selamanya, Sayang." bisik Farid pula kemudiannya di telinga Charina dengan penuh harapan. 

Pelukannya dikemaskan. Rapat. Ketat. Charina kaku disitu. Air mata tidak henti mengalir. 

Kemudian Farid ketawa lagi. "Ya, dengan cara inilah satu-satunya kau akan jadi milik aku nan abadi, Sayang" Dia ketawa dan ketawa lantang. Budin sudah menghilang di balik tabir entah ke mana.

Charina ketakutan separuh mati. Tubuhnya bergetar menahan sendu. Sakit-sakit dan lenguh seluruh sendinya kala ini, namun tidak dihiraukan. Tangan Farid bergerak menyapu airmatanya yang mengalir rancak.

"Syyy… Jangan menangis Sayangku," perlahan dia mengusap airmata di pipi Charina. Lama dia merenung wajah polos Charina. Perasaan sayang dan kasih bercampur baur. Kemudian dia tunduk mencium batang hidung Charina.

"Maafkan saya Farid, tapi kita memang tidak ditakdirkan bersama.." suara Charina kemudiannya. "Sebenarnya Farid, saya sudah menjadi tunangan orang, Farid.." luah Charina, akhirnya. Berterus-terang membuka rahsianya yang tersimpan kemas selama ini.

Farid tersentak. Pantas muka Charina direnung tajam. Lama.

"Tipu! Kau tipu aku…. Kau penipu Charina….!!" Pekik Farid tidak mahu menerima alasan Charina.

"Betul Farid, itulah yang sebetulnya….. Saya sudah terikat sebelum kita berkawan lagi. Saya adalah tunangan orang. Tolonglah terima hakikat ini, dan please.. lepaskan saya.. Kasihanilah saya!" Rayu Charina lagi, tidak putus asa.

"Hah! Hah! Ha haaa haaaaa….!! Kau ingat senang-senang je aku nak lepaskan kau? Kau ingat senang-senang jer aku nak terpedaya dengan alasan kau ni? Tidak Charina, tidak! Kali ini aku tidak akan lepaskan kau !!" 

"Bukan senang aku rancang sebegini jauh untuk dapatkan kau jatuh ke pangkuan aku..!" Dia ketawa lagi. 

Farid mula bergerak menghimpit Charina kembali. Jarinya yang panjang mula merungkaikan butang baju di dada Charina. Charina cuba mengelak dan menelangkupkan badannya dari dicerobohi tetapi sepantas itu Farid mematikan pergerakannya dengan menekan berat badannya ke atas Charina. 

Charina terpaku. Kini dua biji butangnya telah terbuka hampir menyerlahkan bra hitamnya yang berenda. Charina terpaku sementara Farid ketawa keras. Nafasnya turun naik kencang. Sebelah tangannya lagi cuba meyingkap skirt labuh Charina. Charina mengetap bibir penuh benci dan cuba meronta.

Farid bertindak pantas dan cuba meraba ke dadanya. Kedudukannya yang terbatas dan terikat itu memudahkan usaha Farid. Namun Charina tidak putus asa. Dia tidak berhenti meronta-ronta.

"Tolong! Tolongg!!" Teriak Charina tidak putus asa. Farid sibuk menggomolnya. Tiba-tiba satu tendangan di pintu meyebabkan pintu itu terbuka luas. Seseorang menerjah masuk umpama Superman menyelamatkan mangsanya. Lelaki itu menendang Farid yang sedang asyik. Farid terpelanting ke lantai. Sepantas kilat dia bangun melawan lelaki penyelamat tadi.

Charina terus membetulkan keadaan dirinya tetapi tangannya yang masih terikat menyebabkan dia tidak dapat membutangkan blausnya. Dia merengkok ketakutan dan menggeletar menangisi dirinya yang malang. Tidak dihiraukan pertarungan kedua pemuda itu kerana sibuk melayan perasaan, tetapi dia sempat melihat Budin keluar dari arah belakang dan membantu Farid. Namun di kala itu seorang lagi muncul dari pintu depan dan mereka berlawan seorang lawan seorang. Dia tidak ingat berapa lama mereka bertarung sehinggalah keadaan semuanya senyap sunyi.

"Adik… mari saya bukakan ikatan ni…" suara seorang pemuda yang entah dari mana datangnya. Charina mendongak.

Faizul!!

"Charina!"

Mereka sama-sama terperanjat.

"Erin… awak…?" Kata-kata Faizul putus di situ. Dia cepat-cepat merungkaikan tali yang membaluti kaki dan tangan Charina dan selepas itu terus menarik kepala Charina ke arah dadanya yang bidang.

Charina teresak-esak. Malu dan terhina bercampur baur menjadi satu. Tangannya pantas membutangkan kembali blausnya. Nasib baik camisole yang dipakai menghadang pemandangan yang lebih mengaibkan. Faizul mengusap-usap rambutnya perlahan sambil menenangkan dirinya. Charina berasa selamat berada di situ. Esakannya kian reda.

"Macam mana awak berada di sini ni Erin…. jauhnya awak datang….?" Ucap Faizul kehairanan sambil melihat wajah Charina yang muram. Charina membukam.

"Lihat… mereka dah pun tertangkap!" Suara Faizul lagi lalu menunjukkan ke arah Farid dan Budin yang sedang diikat oleh seorang lagi rakan Faizul. Kedua-dua petualang tadi diikat tangannya ke belakang dan diletakkan sekali di atas sofa.

"Woi! Lepaskan aku la weyy….," Jerit Farid sambil meronta-ronta. "Ini tempat aku…. Ini chalet keluarga aku! Aku akan dakwa kamu kerana menceroboh tempat aku… Lepaskan aku!!" Dia meronta-ronta lagi.

"Woi..!" Suara Farid lagi setelah kata-katanya tidak bersambut.

"Hoi…"

"Diam!" Tengking rakan Faizul garang.

Pantas dia terdiam.

"Polis akan datang sekejap lagi." Suara Faizul pula memberitahu semua. Tadi dia telah menelefon balai polis dengan menggunakan telefon bimbitnya. Dia duduk bersebelahan Charina di atas kerusi makan sambil memandang ke arah Farid, Budin dan Azmi, rakannya itu.

"Macam mana boleh jadi begini ni, Erin?" Soal Faizul lagi setelah soalannya yang sama tadi tidak berjawab. Kesemua mata memandang ke arah Charina. Semuanya menunggu Charina membuka mulut. Charina menelan liur untuk menenangkan hatinya. Perasaannya dan semangatnya kini beransur pulih meskipun masih bersisa perasaan getar, malu dan takut.

"Sebenarnya…." Charina mula menceritakan kisah awalnya sehinggalah ke akhirnya bagaimana dia tertipu dengan rancangan Farid dan Budin itu. Sesekali dia mengesat air mata yang masih bersisa. Faizul dan Azmi menganggukkan kepalanya beberapa kali.

"Kita akan serahkan kes ini ke pihak polis. Jangan risau. Kes ini akan diadili sebaiknya." Azmi, rakan Faizul itu pula bersuara menenangkan perasaan Charina.

"Itu bukan salah aku…. Dia yang gatal datang mencariku…." Lancang Farid bersuara, tidak mahu mengaku kalah. "Aku tak bersalah! Aku tak bersalah! Ini tempat aku… Dia yang gatal menggoda aku…" Suaranya lagi. "Takkan aku nak lepaskan, kot.." Sinis nada suara Farid merobek hati Charina dengan kebodohannya itu.

"Diam!" Keras suara Faizul menengking Farid yang mula merapu. Sebentar kemudian kedengaran enjin kereta polis memasuki perkarangan chalet itu. Setelah itu dua orang polis lelaki dan seorang polis wanita muncul di pintu.

Selepas diberi penerangan ringkas akan peristiwa itu, polis membawa Farid dan Budin menaiki kereta mereka menuju ke balai polis yang berdekatan. Farid dan Budin terpaksa akur meskipun mulut Farid dan Budin berkeras mengatakan mereka tidak bersalah. 

Setelah itu, Charina, Faizul dan rakannya Azmi menyusuri polis tadi dengan kereta Faizul yang diletakkan tidak jauh dari chalet keluarga Farid. 

Sewaktu melalui kawasan pantai yang di penuhi ramai orang, mereka kehairanan melihat sebuah kereta polis yang bersiren dan diekori oleh sebuah kereta Honda Civic. Mengetahui tiada siapa yang dapat menjelaskan keadaan, mereka kembali kepada aktiviti masing-masing ~ bercanda, bermandi-manda.

No comments: