Sunday, August 25, 2013

Novel : Kemelut Kasih - Part 14


~FouRteeN~

Bab 14

         Shahrul memandang kereta polis yang berlalu tidak jauh darinya berdiri. Kemudian sebuah kereta Honda Civic mengekori kereta polis itu dari belakang. Bunyi siren dari kereta polis membelah kedamaian pantai itu menimbulkan minat kepada pengunjung pantai berkenaan untuk mengetahui apa sebenarnya yang terjadi. Apakah ada kes rompakan atau pembunuhan? Atau kes pencabulan? Namun tiada siapa yang dapat menjelaskan persoalan mereka itu.
Orang ramai yang berkunjung ke Port Dickson itu memerhati penuh minat ke arah kereta polis dan sebuah Honda Civic yang datangnya dari sudut hujung pantai ini di mana terletaknya beberapa buah chalet mewah yang biasanya dibeli oleh orang-orang kaya sebagai tempat istirehat mereka di masa lapang.
Setelah kedua kereta tersebut menghilang, kebanyakan pengunjung yang tadinya berlari-lari ke kawasan itu untuk melihat kereta polis tadi kembali kepada aktiviti masing-masing ~ bercanda dan bermandi-manda. Shahrul yang sedang memegang dua tin air Pepsi dan beberapa plastik jajan berserta satu plastik besar seafood itu terpaku seketika di tepi jalan itu. Otaknya berfikir ligat sama ada benar atau tidak pandangan matanya yang seolah melihat Charina bersama dua pemuda di dalam kereta Civic yang mengekori kereta polis tadi. Dia tidak sempat melihat wajah dua pemuda yang berada di dalam kereta polis tadi dengan jelas dan hanya sempat melihat mereka dari arah belakang sahaja kerana sewaktu itu dia baru keluar dari kedai runcit yang disediakan untuk kemudahan pengunjung ke pantai itu. Sedangkan sewaktu Honda Civic melalui kawasan itu, jaraknya yang agak hampir membolehkan dia melihat dengan jelas wajah gadis yang berada di belakang di tempat duduk penumpang di belakang.
Sah! Memang Charina. Detik hatinya tiba-tiba.
Jika dia tidak silap, pemuda yang memandu pula merupakan pemuda yang sama yang ditemuinya dulu di X-tra, The Mines Shopping Fair sewaktu mereka membeli belah dulu. Sah, memang dia. Memang dia! Hatinya tiba-tiba kusut memikirkan apa sebenarnya yang berlaku dan apa kaitannya dengan Charina, tunangnya itu. Shahrul berjalan pantas ke arah Suraya yang berada di pinggir pantai.
"Haa, Shah… lama you gi…. Penat I tunggu tau." Tegur Suraya kepada Shahrul yang semakin mendekat sambil membetulkan rambutnya yang ditiup angin. Dia bangun lalu menepuk pasir yang melekat di seluar jeans kain denim yang dipakai bersama kemeja mengikut tubuhnya yang lampai dan seksi itu. Dia berpaling ke arah dua tiga pemuda yang berada tidak jauh dari dia berdiri.
"You tau, tadi bebudak tu datang ngurat I sewaktu you takde tadi…." Sambungnya lagi. Shahrul berpaling ke arah pandangan Suraya. Pemuda-pemuda itu juga turut memandang ke arah mereka. Kemudian kumpulan empat orang pemuda terus berlalu ke hujung pantai yang berbatu. Kedengaran mersik suara mereka ketawa di bawa deru angin. Masing-masing menolak tubuh rakan masing-masing sambil ketawa polos. Mungkin mereka saling mengetawakan sesama sendiri kerana gadis yang dikacau sudah berpunya.
Shahrul memerhati gerak laku mereka sekilas tidak berminat. Perkara tadi masih menguasai fikirannya. Shahrul turut merasa hairan kenapa fikirannya bercelaru setelah melihat Charina sebentar tadi, walhal selama ini dia seboleh mungkin ingin menghindari dari mengambil tahu perihal gadis itu. Namun, itu semua berakhir tidak lama dulu. Kini, dia semakin ingin mengetahui segala perihal berkaitan tunangannya itu. Kalau boleh, setiap detik pergerakan Charina ingin dia ketahui.
Dia tidak sedar bila perasaannya mula berubah, tetapi dia mengingati ini semua berlaku setelah mereka mula memasuki semester ini. Apa yang berlaku sebenarnya? Apakah ini bermakna dia sudah mula menerima Charina? Mengingatkan begitu, dia berasa serba-salah. Macam mana dengan Suraya? Persoalan ini memerlukan tindakan yang teliti dan baik dari dirinya sendiri. Itu yang perlu dia lakukan! Keputusan yang bijak! Umpama menarik rambut dalam tepung, rambut keluar tetapi tepung tidak terusik. Dia perlu bijak menyelesaikannya. I have to! I have to!! Bicaranya sendiri.
Apakah dia menghadapi masalah? Soalnya dalam diam mengingatkan peristiwa yang terpampang di matanya tadi. Kenapa mereka mengekori kereta polis itu tadi? Apa masalahnya? Dia benar-benar ingin tahu.
Shahrul menghulurkan plastik makanan yang berada di tangannya kepada Suraya.
"Eh, Yang… you dengar tak siren kereta polis tadi?" Soal Suraya tiba-tiba sambil tangannya ligat membuka penutup tin Pepsi yang sejuk itu. Dia duduk kembali di atas pasir pantai yang putih bersih itu dan meneguk air itu. "Kes apa hah?" Soalnya lagi. Dia kini membuka plastik jajan pula dan mengunyahnya rakus. Shahrul senyap berfikir.
"Eh, you ni kenapa berdiri je ni. Duduklah…." Suara Suraya rancak lalu membuka penutup tin yang satu lagi lalu menghulurkannya kepada Shahrul. Shahrul menyambut dan meneguknya perlahan sambil kepalanya ligat mengingati wajah gadis di dalam kereta tadi. Sah! Memang Charina….. Memang dia….. Diam-diam sambil meneguk lagi air itu sehingga habis. Hatinya telah tawar untuk mandi di pantai itu.
"Awak, kita balik…..," putus Shahrul akhirnya. Pandangannya tidak dipalingkan ke arah Suraya di sebelah tetapi di halakan ke arah pantai yang saujana mata memandang di hadapan sana. Burung-burung berterbangan membelah awan. Pengunjung-pengunjung pantai sedang enak berenang ke sana ke mari berlumba sesama sendiri.
"Awak ni kenapa? Tiba-tiba aje nak balik…. Kita baru aje sampai, awak nak balik pulak….," Jawab Suraya membantah, belum puas menghirup udara pantai yang permai itu.
"Tadi elok-elok je, alih-alih nak balik pulak….," rungut Suraya lagi, perlahan! Wajahnya yang bermekap cantik itu memuncung.
Shahrul serba-salah. Dia berpaling memandang wajah Suraya yang memuncung tajam. Wajah yang tadinya ceria berubah kelat. Plastik berisi jajan dan seafood tadi diletakkan di atas pasir di sisinya, di antara mereka berdua. Tiba-tiba Shahrul tersenyum manis mempamerkan giginya yang putih tersusun rapi. Dia tahu, dia yang bersalah kerana ajakannya sebentar tadi. Dia perlu memujuk. Malas dia bertengkar lagi. Sejak akhir-akhir ini mereka asyik bertengkar sahaja, yang adakalanya melarat-larat sehingga beberapa hari. Adakalanya seminggu juga.
"Sorry la Baby…. I letih tadi. Okaylah, kita duduk sekejap lagi dalam beberapa jam, pas tu kita balik ya…" Ujarnya ke arah Suraya yang membatu.
Suraya senyap.
"Okay, Bie?" Pujuk Shahrul lagi lembut. Tangannya mencapai jejari Suraya dan mengelusnya lembut. Kepalanya dihulurkan bertentangan dengan wajah Suraya dan membuat memek muka lucu di hadapannya. Muncung Suraya mulai hilang.
"You ni teruklah….. Benci I….," ujar Suraya tiba-tiba sambil tangannya mencubit tangan Shahrul manja.
"Aduh!" Shahrul mengaduh kesakitan. "Matilah I….." balas Shahrul bergurau sambil merebahkan diri di pangkuan Suraya.
Suraya ketawa mengekek.
"Padan muka…. Tulah…. Mengada-ngada sangat nak balik…" ujar Suraya lagi disulami ketawa halus. Dia mengusap-usap rambut Shahrul lembut.
Shahrul sengih.
Fuh! Lega…. Berjaya taktik aku…..!! teriaknya di dalam hati.
Shahrul bangun dari pangkuan Suraya.
"Jom jalan-jalan." Suaranya lagi sambil menghulurkan tangan untuk menarik Suraya dari duduknya.
"Boring lah dok mengadap sini aje…." Sambungnya lagi.
Suraya menyambut tangan Shahrul.
"Jom…"
Mereka berjalan berpimpinan tangan sambil bergurau senda tanpa mempedulikan pandangan orang lain. Pada pengunjung di situ, fenomena itu adalah biasa. Setiap hujung minggu pasti penuh anak-anak muda yang bercanda berduaan. Bagi mereka, asalkan aksi mereka itu tidak menjolok mata dan mengatasi batas susila, sudah.
Petang mulai melabuhkan layarnya. Sinar-sinar senja mulai berbunga di kaki kirmizi. Para pengunjung mulai beredar dari situ. Shahrul dan Suraya turut berangkat pulang. Mereka berjalan mesra sambil memeluk pinggang ke arah kereta Honda CRV merah bata milik Suraya. Kereta hadiah Papanya sempena ulang tahun kelahiran ke 22 tahun lalu itu tidak dibawa ke kampus kerana mereka lebih selesa berbonceng ke kelas. Senang parking! Alasan yang paling munasabah digunakan. Kereta itu hanya digunakan apabila mereka ingin dating diluar dari kawasan kampus mereka. Setelah mentari terbenam diufuk barat, mereka sampai di rumah sewa Suraya. Setelah itu, Shahrul memandu pulang ke kolejnya. Malam nanti mereka akan berjumpa lagi untuk makan malam.



                   "Erin, phone….." sentuhan di bahunya menyedarkan Charina dari lena. Rupanya Yati mengejutkannya dari tidur. Dia bangun terpisat-pisat lalu menyambut panggilan dari telefon bimbitnya.
                 "Hello… Assalamualaikum…." Ucapnya lembut.
                "Waalaikum salam…" Suara lelaki di sebelah sana menjawab.
Shahrul? Dalam kantuknya dia masih mengecam suara tunangnya itu. Dia memandang jam di atas meja tulisnya. Pukul 11.05 malam. Sebenarnya dia terperanjat. Ini merupakan kali pertama Shahrul menghubunginya melalui talian telefon bimbitnya ini.
"Shahrul?" Soalnya inginkan kepastian.
"Ya…" jawab Shahrul ringkas.
"Erin…,"panggil suara sebelah sana selepas pertanyaan Charina tadi.
"Saya…" dia menunggu bicara Shahrul.
"Erin……" senyap lagi.
"Err…. saya nak ajak awak keluar sekejap, boleh?" Lancar suara Shahrul menyoalnya.
Charina menutup mulut menahan kuap.
"Kenapa? Ada hal penting ke?" Sekali lagi dia menutup mulut menahan kuapan.
"Boleh tahan…"
"Tak boleh tunggu esok ke….?" Soal Charina pula berkira-kira sebentar. Dia merasa keletihan yang teramat sangat setelah tenaganya terbuang dihabiskan untuk meronta melawan aksi Farid dan Budin siang tadi. Seboleh mungkin dia mahu melontarkan peristiwa tadi dari kamus kenangannya. Kemudian dia teringat perjanjiannya dengan Faizul. Charina tahu, Faizul tidak akan mengingkari janji mereka.
"Kenapa? Penat ke?" Soal Shahrul mesra. "Sekarang tak boleh ya?" Sambungnya lagi.
Charina tiada masa untuk berfikir perubahan sikap Shahrul yang selama ini dingin terhadapnya tiba-tiba menelefonnya dengan suara mesra ingin berkawan itu. Dia lebih sibuk melayan kuapannya itu.
"Sebenarnya saya tengah tidur tadi…." Terangnya ikhlas.
"Oh…. Kalau begitu saya telefon nantilah…. Kita bertemu kemudian…." Ujarnya senang.
"Okay, malam esoklah… pukul 9.30 malam…" Putus Charina pula.
"Beyeh!" Balas Shahrul senang.
"Okay… jumpa besok…. Bye…"
"Bye…"
Setelah itu Charina kembali memanjat tangga ke tingkat atas lalu menyambung tidurnya yang terganggu. Tadinya dia terpaksa turun kerana bateri handsetnya sedang dicaj.
Yati yang tadinya mengangkat telefon menghilang entah ke mana. Ke bilik Ita mungkin, ataupun jugak ke bilik rakan ROTUnya yang lain. Kak Linz dan Syikin dari tadi lagi ke bilik tv untuk merelease tension. Daripada kami berempat, hanya Yati yang menganggotai Pegawai Kadet Latihan Simpanan atau lebih dikenali sebagai ROTU itu, Reserve Officer Training Unit. Sebenarnya KOSASS ini merupakan kolej untuk penempatan khas bagi pelajar-pelajar yang menyertai kegiatan ROTU ini. Namun, terdapat juga pelajar yang bukan ROTU tinggal di kolej ini seperti aku dan dua lagi rakan sebilikku yang lain dan ramai lagi pelajar lain. Oleh sebab itulah pelajar bukan ROTU adalah terhad berbanding pelajar yang menyertai ROTU.
Setelah meletakkan kepala ke bantal, aku terus terlena. Aku tidak sedar bila mereka bertiga masuk ke bilik. Apa yang aku sedar, pagi keesokannya jam yang ku kunci dari handsetku menjerit lantang mengejutkanku dari lena untuk menunaikan solat Subuh. Selepas turun dari katil, aku mengejutkan Syikin, Kak Linz dan Yati. Setelah itu aku mencapai berus dan ubat gigi lalu menuju ke tandas.

No comments: