Monday, September 29, 2014

Novel : Kemelut Kasih - Part 20










Bab 20

“S
ue… mari makan, nak…,” suara Mak Limah dari luar pintu anak Dato’ Zahari itu. Kali ini sudah masuk lapan kali dia mengetuk pintu bilik Suraya. Namun tiada tindak balas. Petang tadi, Suraya balik dengan mata merah dan muka yang masam mencuka. Kakinya yang berskirt pendek itu dihentak kuat-kuat seolah meluah perasaan tidak puas hati.
Sebetulnya, dari ngauman enjin keretanya sewaktu memasuki kawasan banglo ini pun  Mak Limah sudah mengetahui ada yang tak kena dengan Suraya. Dan dari hempasan pintu keretanya juga dia sudah mengetahui mood Suraya yang tidak baik itu. Setibanya dia di banglo mewah tujuh bilik ini tadi, terus dia meluru ke biliknya dan sampai sekarang masih belum keluar.
            “Suraya… bukaklah pintu ni… mari kita makan, Sue…,” pujuk Mak Limah lagi belum putus asa. Sebetulnya, dia sudah memahami karenah anak manja Dato’ Zahari ini. Kuat merajuk, namun mudah dipujuk!
            “Sue…,” seru Mak Limah lagi.
            Senyap.
            “Sue… Mak Limah masak Ikan stim limau kegemaran Sue tu…  Ayam Percik…. Sambal Tumis Udang…  ”
Senyap lagi.
“Sue… ,” panggil Mak Limah untuk kali terakhir. Dia menunggu beberapa ketika sebelum berlalu.
            Baru dua langkah Mak Limah beredar, terbunyi kiutan pintu bilik dibuka di belakangnya. Dia berkira-kira untuk kembali ke ruang makan sebetulnya, untuk mengemas lauk pauk yang masih belum terjamah, memandangkan Dato’ Zahari  dan Datin Farina juga  masih belum menjengukkan muka ke mahligai ini. Sepasang suami isteri itu sering sibuk dengan urusan masing-masing. Ini mungkin menyebabkan Suraya berasa terasing dari ibu bapanya.
            Seingat Mak Limah, dia mula menjaga Suraya semenjak dia berusia dua bulan lagi. Sebelum itu, abang-abang Suraya, Shamsul dan Syairul dijaga oleh pembantu rumah sebelum itu, Kak Kiah yang kemudiannya kembali ke kampung kerana  menjaga ibunya yang sakit. Setelah ibunya meninggal, Kak Kiah berhenti terus dan menetap di kampungnya di Batu Pahat. Ketiadaan orang gaji menyebabkan keluarga Dato’ Zahari mencari pembantu rumah yang baru.
Kebetulan, mereka terjumpa Mak Limah yang berada di sebuah kedai makan sewaktu Dato’ Zahari  berhenti membeli air. Dan secara kebetulan juga, Mak Limah yang baru sahaja kematian suami dan tidak mendapat sebarang cahaya mata sudi menjadi pembantu baru di rumah mereka. Tiga hari selepas itu, Mak Limah sudah memulakan tugasnya di rumah banglo yang tersergam indah di atas Bukit Damansara itu. Kini, setelah hampir 22 tahun berlalu, segalanya masih jelas di ingatannya.
            Wajah muram Suraya tersua di muka pintu. Rambutnya yang panjang melepasi bahu agak kusut. Bajunya masih belum bertukar. Suraya menggosok matanya beberapa kali. Baru bangun dari tidur rupanya dia.
            “Apa yang Mak Limah bisingkan nie… orang nak tidur pun tak senang… kacaulah….,” suara Suraya merungut sambil berlalu ke katilnya selepas menekan suis lampu. Pintu bilik dibiarkan terbuka. Mak Limah teragak-agak sebentar, sama ada masuk ke dalam ataupun kembali meneruskan niat asalnya tadi. Dua saat kemudian dia melangkah ke dalam menuruti jejak langkah Suraya dan duduk di kerusi sofa ala Cleopatra yang diletak elok di penjuru katil. Suraya membaringkan belakang badan sambil menaikkan kedua kakinya ke atas. Skirtnya yang pendek itu mendedahkan lagi kakinya yang putih melepak. Mukanya masih muram, dan sengaja dimasamkan. Matanya agak bengkak dengan sisa air mata yang masih jelas di bibir mata.
            Mak Limah bangun dan  membelek pasu berisi bunga mawar hidup yang dihias di atas meja sudut di sisi almari buku yang terletak di antara almari pakaian lima pintu yang mencecah lelangit itu. Suasana agak romantik kerana Suraya hanya menghidupkan lampu chandeliar sewaktu membuka pintu tadi. Sebelum itu, dia bergelap di dalam bilik. Mak Limah membetulkan sedikit jambangan bunga yang masih segar itu. Ia ditukar dua hari sekali. Bunga-bunga itu dipetik dari taman yang dijaga oleh Pak Rashid di halaman sana. Dia kembali mengatur langkah ke sisi Suraya dan duduk di tepi birai katil bercadar indah itu.
            Suraya menongkat kedua tangannya ke mukanya sambil kedua-dua kakinya dihayunkan secara berselang-seli. Kepalanya dianggukkan mengikut rentak dari hi fi yang dibuka perlahan.
            “Jom Sue… makan…,” suara Mak Limah lagi. Dia mengusap-usap lembut rambut Suraya yang mengurai.
            “Banyak Mak Limah masak lauk tadi sebab Papa dan Mama kata nak balik makan awal tengah hari tadi. Tapi, sampai sekarang pun tak nampak muka lagi….,” tambah Mak Limah.
            “Marilah…. Penat Mak Limah masak…”
            Suraya mengangkat mukanya. Mulutnya dicebekkan. Kepalanya digelengkan perlahan.
            “Sue takde selera la Mak Limah…,” suaranya manja. Dia bingkas dari  baringan dan duduk bersila mengadap Mak Limah. Mulutnya dimuncungkan. Mak Limah masih membelai-belai lembut rambut anak emas Dato’ Zahari itu.
            “Kenapa dengan Sue ni… dari tadi asyik berkurung…. Cuba cerita dengan Mak Limah apa masalahnya…,” pujuk Mak Limah cuba mengambil hati anak dara itu.
            Suraya senyap dan kepala digelengkan.
            “Tengok tu… mata dah bengkak dah… sikit lagi meletup la tu….,” tambah Mak Limah lagi berseloroh. Sebenarnya, Suraya sudah dianggap seperti anaknya sendiri. Tambahan pula dia juga tidak mempunyai sebarang cahaya mata. Hanya pada anak-anak Dato’ Zahari sahaja tempat dia bermanja, apatah lagi Suraya yang telah diasuh dan dijaga dari usia dua bulan lagi.
            Senyap.
            “Sekejap Mak Limah nak tilik. Emmm, nampak gayanya.. ini masalah orang muda ni… masalah cinta…,” suara Mak Limah lagi berseloroh sambil menduga sebenarnya.
            Suraya tetap membisu. Kepalanya ditundukkan ke bawah. Rambutnya yang panjang itu menutupi wajahnya.
            “Kenapa tak nak cerita dengan Mak Limah… cuba cerita sikit… bolehlah Mak Limah bantu sikit-sikit,” pujuk Mak Limah lagi tidak putus asa.
            Suraya menghayunkan badannya ke kiri ke kanan, namun masih belum bersuara. Setelah beberapa lama berlalu, Mak Limah mula mengangkat punggungnya untuk berlalu.
            “Mak Limah….,” suara Suraya akhirnya. Ada sendu di situ. Dia mengangkat kepalanya. Mak Limah menoleh. Air mata berlinang di pipi Suraya.
            “Mak Limah….,” Suraya mula menangis. Air mata semakin lebat. Mak Limah kembali ke sisi Suraya. Dia memeluk badan lampai anak gadis itu dan mengusap belakang badannya perlahan.
            “Mak Limah….,” bergetar suara Suraya. Badannya terhenggut-henggut menahan tangisan. Belakang badan Mak Limah panas dihujani air mata yang sedang lebat itu. Dia sabar menunggu kata dari Suraya. Biarlah dia menangis sepuas hati dahulu. Belum pernah dia menangis sebegini teruk.
            Mak Limah sudah lama mengenali perangai anak gadis seorang ini. Suraya memang manja orangnya, tetapi juga degil. Dilahirkan sebagai anak bongsu  Dato’ Zahari, dia memang suka mengikut kata hatinya. Mungkin juga kerana sudah biasa dimanja dari kecil lagi. Apa yang diminta pasti akan dipenuhi. Namun dia mudah dipujuk.
            “Shahrul….,” terpacul nama anak muda yang biasa disebut oleh Suraya kepadanya sejak dari dulu lagi. Kemudian dia berhenti sambil menarik esak. 
            “Kenapa dengan Shahrul… kamu bergaduh dengan dia lagi..??” soal Mak Limah pantas ingin tahu. Dia telah lama mengetahui akan hubungan percintaan Suraya dengan anak bekas Penolong Pesuruhjaya Polis Negeri Johor itu. Seingatnya, mereka mula bercinta semenjak dari Suraya menduduki program matrikulasi lagi. Jadi secara kasarnya, sudah hampir lima tahun mereka berkawan.
            “Shahrul dah bertunang, Mak Limah…. Shahrul dah bertunang…..,” ujar Suraya dalam tangisan. Akhirnya tahu juga Mak Limah perkara duduk sebenar. Meskipun agak terkejut, namun Mak Limah menerimanya dalam tenang.
            Seingat Mak Limah, budak Shahrul yang berkawan dengan Suraya selama ini memang baik orangnya. Bertanggungjawab, jujur, handsome pulak tu…. Malah, orang kata boleh dibuat calon suami yang baiklah. Dan dia amat berkenan dengan perangai Shahrul yang pandai menghormati orang tua. Tidak seperti sesetengah anak muda zaman sekarang yang sudah lupa dengan adap sopan dan tata susila. Apatah lagi di kalangan orang Melayu yang kaya dengan adat resam. Semuanya gara-gara pengaruh budaya barat yang semakin meluas dewasa ini. Dengan muziknya yang membingitkan, dengan bajunya yang ntah hapa-hapa. Terdedah sana… terdedah sini…. Hancur….!
            Mak Limah tahu, anak gadis Dato’ Zahari ini juga agak lincah dan bebas akibat terpengaruh dengan gaya hidup moden kerana sudah terbiasa dengan corak kehidupan elit di bandar ini. Pakaiannya dari jenama yang mahal belaka dengan fesyen yang adakalanya menjolok mata. Sebab itulah dia berharap Shahrul dapat mengubah sedikit demi sedikit corak kehidupan Suraya dan juga cara pemakaian yang semakin sakit mata memandang bagi pihak diri Mak Limah.
Puas sudah dia menyuruh Suraya memakai pakaian yang lebih sopan seperti kebaya ataupun baju kurung.  Paling tidak pun seluar panjang yang lebih longgar. Ini tidak, kalau tidak skirt pendeknya, tentu dengan seluar mantap yang ketat di peha dan baju yang singkat serta ketat. Terutamanya apabila keluar dengan bekas rakan sekolahnya. Jika di UPM, pakaiannya masih dikira ok biarpun adakalanya agak seksi. Hmmh.. Mak Limah mengeluh sendirian. Namun, anak gadis ini mudah dibentuk, sama banyak dengan mudah terpengaruh. Fleksible, orang sekarang kata…..
            Mak Limah angguk kepalanya perlahan dan menepuk-nepuk bahu Suraya.
            “Bawak bersabar…. Cuba cerita perkara sebenar…, Mak Limah nak dengar….,” suara Mak Limah tenang. Seolah ibu yang menasihati anaknya. Malah, Mak Limah lebih memahami Suraya berbanding Datin  Farina yang senantiasa sibuk berpersatuan itu.
            Sambil tersedu dan sesekali menarik esak, Suraya menceritakan kisah sebenar dari awal sampailah ke akhirnya seperti mana  yang diceritakan oleh Shahrul petang tadi. Tentang bagaimana dia dipaksa bertunang oleh keluarganya. Dan rupa-rupanya, baru dia tahu bahawa keluarga Shahrul masih belum mengetahui akan perhubungan mereka selama ini.
Berpuluh kali Shahrul memohon maaf siang tadi. Namun tidak diendahkannya. Setelah habis mendengar penerangan Shahrul itu, dia terus menuju ke keretanya dan meninggalkan Shahrul sendirian di situ. Puas sudah Shahrul melaung memanggil namanya, tetapi tidak diendahkan. Hatinya sakit dan kecewa mengenangkan sikap sambil lewa Shahrul dengan perhubungan mereka. Baginya, Shahrul tidak serius dengan perhubungan mereka selama ini.
Tadi, puas sudah Shahrul menerangkan bahawa dia belum bersedia memberitahu ibu bapanya, cuma sekadar hanya memberi hint sahaja yang dia sedang berkawan dengan seseorang dan belum memberitahu secara jelas kepada keluarganya bahawa dia sedang berkawan rapat dengan Suraya. Madly in love, sebetulnya! Dia berkira-kira untuk membina kerjaya yang lebih kukuh terlebih dahulu, dan barulah dia akan memberitahu yang dia sudah ada pilihan hati.
Namun, ibu bapanya lebih pantas mencarikan jodoh untuknya. Anak rakan baik ayahnya yang telah lama berpisah dijadikan calon. Dan kebetulan, gadis itu satu universiti dengannya, jua satu fakulti. Satu kebetulan yang tidak disangka pula, mereka pernah berlakon dalam satu teater yang sama, dan dipasangkan sebagai sepasang kekasih pula. Apakah ini satu kebetulan ataupun ianya sudah tersurat!
Bagi Shahrul pada mulanya, dia memang membantah keras. Kononnya pertunangan itu bertujuan untuk merapatkan talian persahabatan antara  kedua keluarga mereka. Pergi mampuslah talian persahabatan itu! Kenapa perlu dia yang dijadikan  alatnya!!  Huh! Saat itu, dia seolah tidak tahu berbuat apa. Diluah mati emak, ditelan mati bapa. Untuk menolak, dia tidak mampu. Pada awalnya, dia ada membantah tidak mahu ditunangkan, namun bapanya tetap berkeras dengan pilihannya. Kata itu bererti kota. Jadi dia terpaksa akur!
Mak Limah mengangguk kepala sehabis mendengar penerangan yang panjang lebar dari Suraya.  Berkali-kali dia mengangguk kepalanya. Sambil tangannya terus mengusap-usap lembut rambut panjang yang baru diwarnakan keperangan itu. Suraya masih menyapu air matanya yang masih bersisa. Mata bundar itu tidak bersinar indah seperti biasa.
“Sabar, anggaplah itu dugaan dari Allah…. Ada jodoh kamu kelak, bersatu jugak kamu nanti…, janganlah bimbang….,” ucap Mak Limah menasihati dan menyedapkan hati Suraya. Suraya membatu. Rasa sakit hatinya pada Shahrul dan tunangannya, Charina masih membara.
“Nah… sekarang, mari kita pergi makan… usah difikirkan soal ini lagi…,” ujar Mak Limah sambil menarik tangan Suraya. Lambat-lambat Suraya bangun dan mengikut langkah Mak Limah. Mereka turun ke bawah menuju ke ruang makan yang terletak bersebelahan dapur.
Sedang enak mereka menikmati makan malam itu, Datin Farina balik. Dia memandu BMW 325i terkini dan tidak lama kemudian diikuti pula dengan Dato’ Zahari dengan Mercedez Benz model terbarunya. Mereka sama-sama menyaingi Suraya dan Mak Limah yang sedang  enak menikmati hidangan.
“Eh, kenapa dengan anak Papa ni…  mata bengkak semacam jer… ,” suara Dato’ Zahari sambil menjeling melihat muka Suraya yang muram itu. Sejak dia tiba di meja makan itu, Suraya asyik menundukkan wajahnya sambil asyik menyuap makanan meskipun lambat-lambat.
“Hmmh… bergaduh dengan Shahrullah tu… apalagi….,” suara Datin Farina pula. Dia menyenduk nasi ke pinggannya. Naluri seorang ibu menyatakannya sebegitu.
“Huh, cinta monyet…!” tambahnya lagi. Tangannya ligat menyenduk kuah ikan percik. Kemudian dia mencapai Daun Ulam Raja dan mencicahnya ke dalam sambal belacan. Dimakan pula bersama nasi yang masih panas.
Sebenarnya dia sudah mempunyai calon untuk dijodohkan dengan Suraya, tetapi Suraya terlalu asyik dengan Shahrul. Memandangkan anak teruna pilihan hati Suraya itu juga datang dari keturunan  baik-baik dan orangnya pun boleh tahan. Sekufu, begitu pendapat Datin Farina. Jadi dia tidak banyak menentang perhubungan mereka. Lagi pula, Shahrul tidaklah terlalu rapat dengan keluarga mereka, dan seingat dirinya pula, hanya tiga kali mereka pernah bersua. Itu pun pada waktu mereka mula-mula mereka berkenalan.
Datin Farina lebih berkenankan Harith, anak Datin Maznah yang baru habis belajar dari UK itu. Kini Harith telah menjadi salah seorang pengurus di salah sebuah syarikat perkapalan milik  ayahnya, Dato’ Mansur. Nampaknya cerahlah harapannya untuk bermenantukan Harith itu. Dalam diam dia senyum.
Dato’ Zahari memandang muka Suraya seimbas lalu dan menyuap nasi ke mulutnya. “Betul ni Sue..?” dia meneguk pula air limau yang diletakkan olek Mak Limah di hadapannya.
Senyap.
“Sue….,” seru Dato’ Zahari lagi.
Suraya mengangkat muka dan menentang muka papanya. Dia mencebekkan mulutnya.  Kepalanya dianggukkan.
“Dia dah bertunang pun…,” tambah Suraya lagi. Kini dia sudah bijak mengawal perasaannya. Namun perit tetap tertanam jauh di lubuk hati. Dia tunduk lagi menyuap nasi ke mulut. Dan kemudian mengangkat muka untuk melihat reaksi papanya. Dato’ Zahari mengangkat kening kanannya tanpa suara. Datin Farina yang turut sama mendengar semakin lebar senyumannya.
“Yang awak senyum-senyum ni kenapa, Farina?” soal Dato’ Zahari melihatkan Datin Farina yang masih leka dalam angannya.
“Takde ape, cuma saya teringatkan si Harith anak Datin Maznah tu… haa… bolehlah saya kenankan dengan Suraya, nampaknya.” Luah Datin Farina berterus terang. Dia menoleh melihat reaksi Suraya. Anak gadis itu cuma diam sambil menghabiskan suapannya yang terakhir.
“Macam mana, bang?” soalnya pada suaminya meminta pendapat.
“Ish, awak ni… budak baru patah hati, dia nak carikan pengganti pulak…. Biarlah dia releks dulu… tenang-tenangkan fikiran…,” balas Dato’ Zahari.
“Inilah masa yang sesuai, bang… tak sempat dia nak patah hati, kita dah cari pengganti… bukan gitu Mak Limah..?” soalnya meminta pendapat Mak Limah.
“Apa-apa yang baik ajelah, Puan…” Mak Limah senyum.
Suraya membasuh tangan lalu bangun tanpa mempedulikan topik yang ditimbulkan oleh ibunya itu.
“Haa… tengok anak awak ni… orang cakap untuk kebaikan dia juga, tapi, dia buat tak tahu aje…. Degil! Macam ayahnya jugak….,” bebel Datin Farina melihatkan sikap Suraya yang negatif. Suraya sudah berada di anak tangga terakhir menuju ke tingkat atas.
“Eh, awak ni… marahkan anak, kita pula yang kena…, macam perangai ibunya jugak…,” balas Dato’ Zahari pula. Dia menggeleng-geleng perlahan kepalanya.
Datin Farina mendengus dan tunduk menghabiskan makanannya.
Dato’ Zahari tersenyum.

Farina…. Farina…. Tak habis-habis perangainya…



No comments: