Tuesday, September 30, 2014

Novel : Kemelut Kasih - Part 22






Bab 22

"Encik Shahrul, ini fail yang Encik minta tadi…..”


Shahrul yang sedang asyik meneliti data dalam fail biru yang baru diterimanya semalam mengangkat wajahnya sebentar memandang wajah Izati, kerani akaun yang manis itu. Dia mengangguk.
            “Terima kasih… Letakkan di situ. Saya akan lihat sekejap lagi.” Ringkas dia bersuara. Setelah itu, Izati berlalu. Selepas menghirup sedikit air kopi yang baru sahaja diletakkan oleh tea lady sebentar tadi, Shahrul kembali membelek helaian yang seterusnya. Padanya, cadangan dari Syarikat Pembinaan Megah Padu  Bhd itu amat menarik, namun ada sesuatu yang tidak kena di sini.
            Cadangan projek pembinaan perumahan, sekaligus penubuhan Bandar baru di kawasan Kampung Perantau itu memang baik. Dengan konsep yang ala country, tenang dan  mewah. Bayangkan, seratus lapan puluh tiga blok perumahan yang dicadangkan merangkumi kawasan perumahan mewah sehinggalah perumahan kos rendah  di susun atur begitu elok, namun ia akan menyebabkan beribu lagi penduduk setinggan yang akan kehilangan tempat tinggal. Tambahan lagi kawasan itu adalah kawasan tadahan hujan. Kalo ia diceroboh dan diteroka, mungkin akan berlaku lebih banyak lagi runtuhan tanah yang akan mengakibatkan lebih ramai nyawa yang terkorban sekiranya ia tidak diselenggara secara baik!
Untuk membina kawasan perumahan golongan elit dan pertengahan yang selesa dan menarik, mereka terpaksa mengabaikan kebajikan golongan berpendapatan rendah. Ini tidak adil bagi golongan bawahan itu! Itu pendapat Shahrul. Dia berfikir-fikir sejenak untuk mengemukakan fakta dan logiknya sebagai bukti dan ujahan yang kukuh agar dapat mempengaruhi pihak pengurusan atasan yang akan bermesyuarat esok, agar dapat memikirkan kembali untuk meneruskan kerjasama antara kedua syarikat gergasi itu. Dia berhasrat agar pembinaan perumahan itu ditimbal balik. Paling tidak pun dirombak kembali agar semua pihak dapat merasa nikmatnya. Namun dia pasrah, siapalah dia  untuk mempengaruhi top management mereka. Namun, dia cuba berusaha. Belum cuba, belum tahu!
Sekali lagi dia meneguk kopi hitam yang sudah separuh itu. Sambil tangannya terus membelek helaian butiran yang terperinci tentang Projek Perumahan Kampung Perantau itu yang dinamakan “Kayangan Height” sambil meneliti anggaran belanjawan bagi projek bernilai RM 250.5b. Wow! Tinggi tttuu… Namun semuanya tidak mustahil memandangkan perancangan yang cukup lengkap dan rapi.
Sebuah bandar baru yang dijangka berciri semi-moden tetapi masih mengekalkan ciri tradisional. Hebat! Semuanya lengkap dengan kemudahan pasaraya yang canggih selain bank dan kompleks sukan serta renang yang lengkap. Tidak ketinggalan padang golf elit. Beberapa buah hotel dan chalet turut disenarai dalam pembinaan. Namun adakah berbaloi sekiranya beribu lagi penduduk setinggan di Kampung Perantau yang sudah berkampung di situ sejak zaman berzaman lagi kehilangan tempat tinggalnya…? Dan Malaysia akan kehilangan salah satu kawasan tadahan hujan yang terbesar..??
Tugasnya selaku Eksekutif Akaun di Milia Corporation yang mengendalikan urusan kewangan pelbagai projek kontraktor itu agak mencabar memandangkan projek pembinaan mega yang merangkumi kos yang sangat tinggi. Lagi pula, tugasnya selaku Pegawai Akaun Projek amat berisiko memandangkan penyata aliran wang yang keluar masuk amatlah kerap. Penyalahgunaan kuasa dan rasuah kewangan mungkin menjadi satu perangkap dirinya suatu hari kelak. Jadi dia perlu berhati-hati!
Hampir seminggu yang lalu, sewaktu dia memeriksa aliran wang tunai dan penyata kewangan bagi Projek Pembinaan Seri Cahaya, satu lagi projek raksasa Milia Corporation yang telah tiga tahun dalam pembinaan amatlah berbeza berbanding resit-resit dan claim yang dikepilkan bersama. Mungkin terdapat sesuatu propaganda atau masalah dalaman di sini. Itulah mungkin penyebab kenapa beberapa Akauntan dan Eksekutif Akaun yang sebelum ini tidak dapat bertahan lama. Oleh itu, dia perlu berhati-hati. Lagi pula dia masih baru dalam dunia pekerjaan. Baru 2 tahun. Masih belum masak benar dengan selok belok asam garam dunia pekerjaan. Namun, dia perlu berwaspada!
Izati, kerani akaun yang manis tadi muncul kembali membawakan beberapa dokumen yang perlu dikepilkan bersama dokumen Projek Kampung Perantau atau juga Kayangan Height  tadi. Setelah itu dia terus pergi, namun tidak lama kemudian suaranya bergema dihujung interkom.
“Encik Shahrul, Mr. Ng panggil encik ke biliknya….,” suara Izati.
Shahrul yang sedang asyik meneliti dokumen tadi tersentak dan kemudiannya mengangguk kepalanya perlahan. “Ok, terima kasih Zati.. Beritahu Mr.Ng sebentar lagi saya k e sana….”
“Baik, encik”
Beep.



                    "Sayang, abang dah balik…,” sayup dengar suara Shahrul dari ruang tamu, namun masih jelas di pendengaran Charina. Sebentar kemudian terdengar tapak kaki mampir ke dapur. Dia sedang asyik menggoreng keledek dan keropok untuk minum petang. Kemudian satu lingkaran tangan melilit di pinggangnya dan sebuah ciuman dihadiahkan di dahinya dari belakang. Dia menjerit kecil. Sebetulnya, dia bercuti hari ini. Dia berpaling dan tersenyum memandang Shahrul.
            “Awalnya abang balik hari ni..??” Soal Charina manja sambil menghadiahkan senyuman manis. Sambil itu dia membalik-balikkan keledek yang sedang digoreng.
            “Hm.. malam nanti keluar lagi, ada perbincangan ngan client sikit. Sebelum balik tadi Mr.Ng panggil abang ke biliknya. Serahkan sikit report yang dia ada. Lepas tu, abang ingat nak jumpa Man Itik la kejap. Dah lama tak jumpa dan lepak ngan kawan-kawan.” Shahrul bersuara sekaligus memberitahu planningnya malam nanti.
            “Hmm, ok… so malam ni makan kat luarlah ni yea..,” Charina yang sudah mulai faham dengan rutin hidupnya semenjak berumah tangga hampir 5 bulan yang lalu.
“Tak la.. malam ni abang ‘makan’ ngan Sayang la…,” ujar Shahrul sambil ketawa kecil. Charina yang terasa lain dengan ayat suaminya itu berpaling sekilas memandang suaminya yang sudah pun melangkah ke peti ais sambil melonggarkan tali lehernya.
“Gatal..!” sepatah dia bersuara memahami maksud tersirat  Shahrul tadi. Namun dia juga tergelak kecil. Penuh gurauan.
Tawa Shahrul masih bersisa.
“Lapar la, Yang…” ujar Shahrul pendek sambil merengek manja. Dia duduk di meja di sisi dapur sambil menuangkan air.
Charina berkira-kira sebentar sebelum membalas kata suaminya. Sama ada benar lapar yang dimaksudkan atau makna yang keduanya.
“La.. kan Ayang tengah siapkan minum petang ni….,” suara Charina sambil memadamkan suis dapur dan mengangkat hasil gorengan ke meja untuk dihidang. Sekali lagi dia berjalan ke kabinet dan mengambil gelas untuk diisi air limau sunquick yang sudah siap dibancuh tadi.
Sedang Charina asyik mengatur hidangan, Shahrul menarik Charina ke atas ribanya, dan memeluknya erat.  Romantis. Charina menjerit perlahan, manja. Namun segera Shahrul menutupi dengan kucupan di bibirnya yang merkah.
“Abang lapar la Yang….,” kali ini maksud sebenar Shahrul sudah di fahaminya. Ada renungan dan godaan manja di sudut matanya.
“Makan la,  kan orang dah hidang ni….,” Charina masih ingin main-main. Matanya diarahkan pada hidangan di meja. Sambil membalas senyuman nakal.
“Ayang ni…..,” Shahrul memberi renungan nakal.
“La..kan makanan dan minum Sayang dah hidang ni….,” Charina masih bersuara walau memahami hasrat hati suaminya.
“Abang nak ‘makan’ ngan Sayang dulu.. Pastu kita kita makan yang ni plak… Ok yang..,” goda Shahrul lagi. Matanya dalamnya merenung tajam. Charina ketawa polos.
“Abang ni….,” Charina mencubit lengan Shahrul manja. Mukanya tersorok di dada Shahrul.. Walau sudah hampir setengah tahun, namun masih mempunyai perasaan malu. Tidak sabar, Shahrul terus mencempung tubuh Charina  dan menghala ke bilik tidur, diiringi gelakan manja dari keduanya.



                 Setelah meletakkan tas tangan dan beg bimbitnya, Charina melangkah memasuki pantry sambil membawa bungkusan sarapan paginya. Dari jauh sudah kedengaran suara riuh rendah pekerja Perbadanan Kayangan Berhad di tingkat 18 ini bergurau  senda sesama sendiri.
Morning semua…,” sapanya riang. Kelihatan Alias, Malik, Rahman dan Wan Hisham di satu meja di sudut agak terasing dari yang lain sedang menyedut rokok, tentunya sudah menghabiskan sarapan pagi masing-masing. Kelihatan beberapa gumpalan bungkusan makanan yang sudah selesai bertumpu di tengah-tengah meja.
“Hai, Erin… lawanya dia pagi ni….,” sapa Malik. “Mantap…,” sambungnya lagi. Sambil disahut gelak oleh tiga lagi rakannya.
“Tima kasih….,” sengaja Charina membalas gurauan mereka.
Erin, jangan layan bapak-bapak budak ni.. tak sedar umur dah lanjut masih nak ngurat anak dara orang lagi…,” suara Kak Marliah yang bangun menuju ke sinki. “Akak, air teh satu yer…,” pinta Kak Marliah pada Kak Sunarti, tea lady yang berasal dari Jawa Tengah itu.
“Anak dara mananya Kak Lia.. udah kahwin.. melepas saya…,” sahut Sabri pula dari meja sebelah disahut gelak sakan dari semua yang ada di situ.
Charina membalas gurauan mereka, dan tergelak kecil. “Ambooi.. suka korang yea, pantang ada peluang… hentam habisan,” senyum.
“Saya air kopi ya kak..” suara Charina bila Sunarti berpaling padanya. Charina berjalan dan duduk di kerusi yang baru sahaja dikosongkan oleh Maria Athirah, Pengurus Kanan Pentadbiran yang baru habis makan seketika tadi. Dia membuka kelongsong makanannya.
“Sedapnya lauk… paru goreng dan kerang.. perghh..!” Charina berpaling  pada Kak Marliah, kerani HR yang gempal itu. Ibu beranak tiga yang menetap di Sentul itu memang agak kepoh orangnya, juga lucu, namun baik hati.
“Ambik la kak, sentuh sikit…,” pelawa Charina.
Erin cuti yea semalam, kenapa… takkan honeymoon lagi kot….” Soal Yati rakan setugasnya dari Unit Pengawalan Pemasaran dan  Sokongan.
“Ha ah.. ada settle hal sikit..” Kemudian masing-masing menghabiskan sarapan masing-masing dan kemudian melangkah ke meja kerja masing-masing.
“Nona manis, En. Jamil mahu ketemu anda di dalam..,” tiba-tiba muncul Julia di sisi ruang kerjanya sewaktu Charina sedang asyik menaip laporan.
“Apa ibu..??” soal Charina meminta kepastian, mengajuk bahasa yang digunakan oleh Pembantu Peribadi Encik Jamil Hidayat, Pengurus Besar di firma itu.
“Encik Jamil nak jumpalah..” balas Julia dan terus berlalu ke tempatnya di hadapan.
“oOOo.. okay, sebentar…” dia menyudahkan ayat terakhir dan bangun sambil mencapai fail berisi laporan kedudukan kewangan semasa perniagaan capital-venture antara firmanya dan Syarikat Megah Trading Sdn Bhd, sebuah firma perkilangan mencipta komposisi elektronik yang berpusat di Puchong, Selangor itu.
 Laporan Kewangan Syarikat Megah ini menunjukkan penurunan yang drastik dalam tempoh tiga tahun kebelakangan. Jika keadaan ini berterusan, mereka perlu melakukan sesuatu untuk mengelakkan dari terus menanggung beban kewangan kerana perkongsian modal yang agak besar.
“Saya menyarankan Syarikat Megah patut melakukan penjenamaan semula dan penstrukuran balik dalam syarikat mereka, Encik Jamil.” Charina mengemukakan pendapatnya dan mengemukakan beberapa laporan yang telah dia perhatikan bersama seorang lagi kliknya yang diberi tanggungjawab menjaga akaun syarikat tersebut. 
Sejurus selepas bergraduat beberapa bulan dahulu, dia menghantar permohonan meminta kerja di firma latihan praktikalnya dahulu. Nasibnya agak baik kerana seorang staff yang bekerja di sini dahulu terpaksa berpindah mengikut suaminya yang berpindah ke Sabah. Lantas permohonannya terus diproses dan dipanggil memasuki firma semi-government yang terkemuka dalam bidang capital-venture di Malaysia ini
“Penjenamaan semula..,” Encik Jamil Hidayat mengulang kembali perkataan yang diutarakan Charina sambil mengangkat cermin matanya dan meneliti laporan yang terbentang di atas mejanya.
“Penjenamaan semula..,” sekali lagi dia mengulang perkataan tersebut. “Sounds like good idea.. Awak dan Shariman kemukakan saranan dan laporan lanjut. Nanti kita panggil pihak Megah untuk duduk dan bermesyuarat bersama.” Ringkas Encik Jamil bersuara memberi arahan. Ketuanya itu masih tegap dan segak meskipun akan pencen tiga tahun lagi. Anak-anaknya pun semua sudah remaja. Malah anak sulungnya sudah hampir sebaya Abang Long nya.
Charina mendongak dari melihat laporannya. “Baik Encik Jamil.” Dia mengumpul semua kertas yang berterabur di meja ketuanya. “Ada apa-apa lagi, Encik..??” soalnya sambil bangun dari kerusi.
“Takde..” sepatah bosnya membalas. “….oh ya, terlupa saya…15 haribulan nanti kita ada jemputan dari Mergastua Muafakat  untuk makan malam syarikatnya kan, jangan lupa hadir dan bawak la suami kamu bersama…” sambung Encik Jamil lagi.
“Insya Allah, Boss….” Setelah itu dia pun berlalu.
Setibanya di ruang kerjanya, telefon bimbitnya berdering lantang melagukan kumpulan Five, We Will Rock You. Tertera nombor rumah mentuanya dari Kota Bharu.

‘Hello, Assalamualaikum…” suara ibu mertuanya kedengaran ceria di sebelah sana. “Yea mama.. kami balik hujung minggu nanti, Insya Allah….” lembut dan sopan Charina berbicara bersama mentuanya. “Okay, Erin beli barang yang Mama pesan tu.. Insya Allah, don’t worry Mama…,” dia meyakinkan . Kemudian mereka berbual lagi beberapa topik sebelum masing-masing meletakkan telefon.

No comments: