Monday, October 13, 2014

Novel : Kemelut Kasih - Part 24



Bab 24

A
ku telah dilahirkan sebagai anak bongsu seorang yang agak ternama dalam dunia perniagaan. Dan sebagai anak yang paling kecil, aku agak manja dan mudah tersentuh. Jua agak degil dan suka mengikut kata hati. Namun, aku mudah mendengar kata sebenarnya. Terutama lagi bila pengasuhku merangkap pembantu rumahku yang bersuara. Tak tau kenapa, aku amat senang dengannya. Dan dia sudahku anggap umpama ibuku sendiri. Sebenarnya ibu yang kedua. Mungkin juga aku membesar dalam limpahan kasih sayangnya. Berbanding ibuku sendiri yang terlalu aktif berpersatuan dan sering sibuk dengan  aktiviti dan rakan-rakannya.
            Aku memulakan persekolahan di sebuah tadika antarabangsa yang terkemuka di ibu negara, seterusnya memasuki sekolah rendah juga yang elit dan seterusnya sebuah sekolah berasrama penuh yang elit di ibu negara. Kemudian, aku mendapat peluang melanjutkan pelajaran di luar negara, namun aku memilih untuk meneruskan pengajian di sebuah universiti tempatan. Selama belajar semenjak matriks lagi, aku sudah punyai pacaranku, namun setelah hampir menamatkan pembelajaran, kami terpaksa menamatkan hubungan kami atas sebab-sebab tanpa kerelaanku sendiri. Sakit, pedih, semuanya ada. Maklum la.. mungkin juga kerana ia adalah cinta pertamaku, kalau dikira secara seriusnya. Dan bertahan agak lama juga. Lima tahun…
            Kalau dikira tempoh berkahwin, mungkin kami sudah punya 3 orang, atau mungkin juga 4 orang anak. Itu pun kalau aku melahirkan anak setiap tahun. Senyum. Tapi apakan daya, jodoh tiada. Kalau aku menangis airmata darah sekalipun, kalau sudah termaktub dia bukan milikku, aku tidak mampu menghalang. Namun jika sekiranya masih ada sisa kasihnya untukku. Aku masih mahu meraih kasihnya. Walau dengan apa cara sekalipun…. Aku pasrah.
           

            “Kak Erin…. Abang Man di talian..,” suara Dania yang bertugas selaku penyambut tetamu dan reception bergema di telinganya. Sejurus kemudian terdengar rakan setugasnya.
            “Yes, Man..??” soalnya kepada Shariman, klik yang turut bertanggungjawab mengendalikan akaun Syarikat Megah Trading Sdn. Bhd. Lusa mereka akan bersama-sama dengan bos mereka, En. Jamil Hidayat menghadiri Annual Dinner kumpulan syarikat itu. Selama 5 bulan kebelakangan ini, mereka agak sibuk memerhati dan mengendalikan akaun syarikat yang sudah hampir lumpuh itu, tetapi masih sempat mahu menganjurkan Jamuan Makan Tahunan itu. Mungkin sebagai proses mengelabui mata rakan dan musuh perniagaan untuk menunjukkan organisasi mereka masih kukuh.
            “Nothing, just nak remind…. Bos nko la soh aku remind neh…. Lusa jangan lupa dinner kita ngan Megah. Mungkin that time kita ada peluang bincang ngan lanjut pasal cadangan penjenamaan semula syarikat atau mungkin jugak restructuring back syarikat diorang” lancar Shariman bertutur.
            “Laaa.. engkau neh.. ingatkan apa la yang penting sangat tadi tu… sampai call aku, tak menyempat sampai ke opis… Kau kat mana ni Man…?”  Soal Charina.
            “Ngan bos kesayangan kau la… Dia ajak aku pi jumpa another company yang dengarnya berminat nak join capital ngan kita. Mungkin IT Equipts…. Hardware maybe…”
            “Habis kau call aku ni, En. Jamilnya mana ? Takkan sebelah kau kot.. hehehe…… ’’  Charina tergelak kecil. 
“Aku tengah tunggu dia la ni… dia pi men….. Encik Bashir dari Xin-Tech tu pun tak sampai-sampainya lagi… Tadi kami berborak macam-macam.. pastu dia suruh aku remind kau pasal dinner kat Megah tu…. So that's why aku call kau.. Cik Charina oii….. Eh, lupa.. dah kahwin.. Puan Charina..”
Charina tergelak. Siot jer, sempat lagi mengenakan aku dalam baik.
“Apasal… dia takut aku skip ke… hehehe….” Charina tertawa kecil. Mulanya dia memang ada niat pun, namun  dia menukar rancangannya untuk turut sama pergi pagi tadi. “Okay lah, ada apa lagi tak.. nak kuar brunch la, lapar…. Tau la orang tu lunch kat  Hilton ari neh… hehe…”
“Okay, aku pun.. got to go….,” sahut Shariman di sebelah sana. Dia sudah nampak susuk tubuh bosnya dan dua orang lelaki yang tidak dikenali sambil berjalan beriringan ke arahnya. Salah seorangnya adalah En. Bashir Tajudin, MD of Xin-Tech Bhd, salah sebuah syarikat pengeluar hardware IT terkemuka negara.
             

           “Sayang….,” panggil Shahrul lalu disertai pelukan seperti biasanya. Dia menghadiahi ciuman pantas di pipi. Tangannya memeluk erat pinggang ramping Charina yang asyik  memberus rambutnya sambil memandang cermin di meja solek.
            “Saya, bang…” dia membalas renungan dari dalam cermin memerhati Shahrul di belakangnya yang asyik memeluk pinggangnya dan seolah tidak mahu melepaskannya. Sekejap dia berpaling seketika dan membalas ciuman lembut di bibir Shahrul.
            “Cantik la Sayang malam ni… Jelous Abang tau….. jangan mengurat sesiapa kat majlis tu nanti tau…..” rengek Shahrul tiba-tiba.  Dia memandang tajam wajah Charina.
Setelah perkahwinan mereka selama setengah tahun ini, baru Charina menyedari dan dapat melihat the true colour of Shahrul. Dia memang seorang yang penyayang, romantis, juga manja. Dalam masa yang sama, dia tegas dan tidak mengabaikan tanggungjawabnya sama ada di tempat kerja mahupun di rumah. Sesekali dia masih keluar melepak bersama rakan-rakan dan kliknya sewaktu belajar dahulu. Kadang-kadang lewat malam baru dia pulang. Namun, Charina tidak kisah, kerana dia memahami dan cuba menjadi seorang isteri yang sporting, dan tidak terlalu mengawal suami, dalam erti kata lain, Queen Control.
Dahulu, pada awalnya, tidak terfikir yang mereka akan bersatu jua. Apatah lagi dengan situasi dan layanan Shahrul yang agak dingin kepadanya. Dulu dia pernah terfikir, jika sekiranya mereka jadi kahwin atas kehendak kedua orang tua mereka, mungkin perkahwinan mereka umpama boneka sahaja. Di sebaliknya penuh lakonan semata. Tapi, sungguh dia tidak menyangka, mereka bahagia. Dengan kasih sayang yang melimpah ruah. Namun dia tidak dapat mengagak, sampai bila hubungan mesra mereka ini akan bertahan. Ntahlah… bukannya dia ragu… Cuma sekarang masih dalam situasi honeymoon orang kata, semuanya nampak indah… Mungkin dalam jangka masa dua tahun lagi situasi turut berubah mengikut persekitaran.
“Abang jangan risau la, bang…. Takkan Erin nak carik lain pulak… Abang sorang pun dah tak larat Erin nak layan tau….”  dia bergurau dan tergelak halus. Dia bangun dan menyudahkan siapan mekapnya yang terakhir. Lalu berpaling dan memeluk bidang dada Shahrul yang tidak berbaju. Sebetulnya dia baru sahaja lepas mandi, dan sekejap lagi Shahrul turut akan keluar untuk makan malam bersama client besar syarikatnya.
“Abang tak kira.. Erin kena pejam mata je sepanjang majlis tu… takpun sepanjang majlis Erin kena buat mata juling…..” Shahrul buat muka serius. “Orang cakap isteri abang buta ke… juling pun tak mengapalah… Orang cakap kesian, cantik-cantik tapi buta pun, takpe la...” Dia menyambung lagi. Namun, sebentar kemudian dia tergelak. Mungkin membayangkan wajah isterinya seperti yang dikatakannya.
“Abang ni teruk tau…. Nyampah !” Charina mencubit manja lengan Shahrul. “Ada patut nak soh orang buat camtu…. Orang tak curang la.. Don’t  worry…” Charina bersuara. “Tapi main-main mata sikit takpe kot… Alaa, menikmati keindahan ciptaan tuhan….” Sempat dia bersuara, bergurau dan kemudian mengekek halus. Dia melihat mata Shahrul yang sedang mengenakan pakaian batik di badannya membesar.
Sayang… ! Shahrul  membeliakkan matanya. Namun akhirnya dia turut sama ketawa menyedari gurauan isterinya.
“Okay, sweetheart… I’ve to go.. I don’t wanna late…” suara Charina, mencapai tas tangan dan berjalan mencium pipi Shahrul dan menyalam dan mencium tangan Shahrul.  Shahrul membalas ciuman dan memeluk badan langsing isterinya seketika. Setelah itu, dia sendiri menyikat rambutnya, mengenakan haruman dan keluar beriringan menaiki kereta masing-masing. Masing-masing tidak mahu terikat dengan waktu sekiranya menaiki satu kereta sahaja. Mungkin majlis berakhir lewat, atau mungkin juga Charina mahu balik awal sebelum majlis berakhir  dan meeting Shahrul entah pukul berapa akan berakhir. Atau mungkin juga selepas meeting mereka masih mahu berborak-borak kosong sambil minum kopi.

M
ajlis Makan Malam Tahunan Syarikat Megah Trading Sdn. Bhd yang diadakan di Hotel Marriot Putrajaya itu memang meriah. Hadiah-hadiah bagi cabutan bertuah mereka juga amat lumayan, khabarnya. Pelbagai barangan elektronik berjenama disediakan berserta tiket pelancongan ke luar negara.
            Charina melangkah cermat memasuki ruang legar sambil matanya cuba memerhati mencari Shariman. Selain bosnya En. Jamil Hidayat, mereka berdua sahaja yang dijemput bagi mewakili Kumpulan Kayangan Berhad.
            Charina menghulurkan kad undangan kepada penyambut tetamu yang melayaninya dan kemudian dia di bawa ke meja bernombor 5 yang kebetulan berada di kedudukan yang agak strategik dan di tengah- tengah majlis.
“Hai Puan Charina… baru sampai..??” Tiba-tiba dia disapa seseorang. “ Oh, hai Mira.. ya, baru sahaja sampai nie… Segan juga, maklum la tak kenal sesiapa… nasib juga kita semeja…" dia tersenyum. Seterusnya dia rancak berbicara dan mengenali para tetamu yang hadir ke majlis tersebut. 








No comments: